Titiw Inside

Misteri Bertahannya Bioskop Buaran

Tuesday, 3 June 2014

Kamu bingung? Ente bingung? Yeiy bingung? Anda bingung? Sama, saya juga bingung. Kenapa bisa-bisanya Bioskop Buaran a.k.a Buaran Teater (Butet) yang masuk jaringan Cineplex 21 itu bisa bertahan selama 2 abad dan kagak direnovasi sedikit pun. Pernah denger bioskop Buaran? Bioskop yang berada di bilangan Jakarta Timur ini memiliki kisah sendiri bagi anak-anak yang tinggal di JakTim dan sekitarnya. Kisah macam apa? Bisa kisah cinta di tahun 1989 ketika Butet baru didirikan, ataupun kisah geli-geli gelisah yang saya alami terakhir mengunjungi Butet di pertengahan 2012.

Kenapa saya tiba-tiba membahas Butet? Nothing particular. I just feel like sharing it in my blog, ketika gak sengaja baca tweet-tweet yang sempat saya edarkan di dunia pertwitteran, pas nonton di sini. Mungkin buat yang gak pernah menyambangi Butet akan mikir “Segitunya amat emang ya bioskop ini?” IYA. SEGITUNYA. Maksud dari segitunya, akan saya jelaskan dalam point-point yang wajib disimak di bawah ini, karena akan keluar di soal masuk perguruan tinggi negeri tahun 2042 dalam bab “Situs Bersejarah Buaran Teater Jakarta”.

  1. HTM terakhir, setahu saya Rp 10.000 (weekdays) dan Rp 15.000 (weekend)
  2. Ngantri tiketnya masih di loket klasik dan dibuka beberapa menit sebelum film dimulai. Jadi gak mungkin banget mau nonton film jam 17:00, beli dari jam 13:00. Bagus, ngajarin anak muda jadi tepat waktu.
  3. Satu film, satu loket. Mau nonton film yang kamu mau? Hanya bisa di 1 loket, gak bisa di loket yang lain. Loket Butet sepertinya menjunjung tinggi Pancasila sila ke-5.
  4. Lobby bioskop tidak berpendingin dan banyak nyamuk. Sedih.
  5. Pandanglah ke atas, poster-posternya masih klasik. Mengingatkan saya waktu nonton film Twister saat kelas 6 SD.
  6. Mau jajan? Sekalian yang banyak, karena harga kacang Mr.P dan Lays rumput laut kesukaan kamu gak dijual semahal bioskop biasa. Saya rasa si mpok yang jualan pake daster itu outsource deh ke warung depan bioskop.
  7. Terakhir saya nonton Ice Age 3 di sana tahun 2012, layarnya kayak layar tancep, kagak tajem gitu gambarnya.
  8. Sedangkan untuk departemen suara, yang saya inget adalah saat ke sana tahun 2003 sama mas Anggit nonton Eiffel I’m In Love, dimana suara Shandy Aulia naik dikit lagi udah bisa mecahin gendang telinga saya.
  9. Di Butet, gak ada speaker dengan suara dari Maria Oentoe yang dengan tegas memanggil kalo film sudah dimulai. Adanya, mas-mas yang nepok-nepok memanggil di depan pintu teater. Dagelan banget! :))
  10. Mau uji nyali? Bioskop Buaran adalah tempat yang tepat! WC yang super busuk, bangku yang keras kayak bangku resto cepat saji, dan ada sliwer-sliwer bebauan gak jelas
  11. Nggak ada yang namanya nomor bangku di sini. LUBER pokoknya. Langsung, umum, bebas, rasakan!
    Tiket Buaran Teater
  12. Udah garuk-garuk betis sampe korengan karena banyak nyamuk di lobby? Jangan sedih. Begitu masuk ruangan nonton, nyamuknya ikutan, seakan gak mau move on dari kamu.
  13. Udah di dalem? Jangan coba-coba ngadep dinding atau megang bawah bangku karena udah pasti tangan kamu kena basah-basah permen bekas kesukaannya Lupus.
  14. Kalo lagi hoki, ada tikus lucu lewat kaki kamu tanpa Assalamualaikum. Kalo kurang hoki? Paling kecoa doang.
  15. Walau begitu, bioskop ini layar dan kapasitas penontonnya besar dan banyak! Jgn lupa maen dingdong! (yang saya gak aware masih berfungsi apa kagak)
  16. Ketinggalan nonton suatu filem tapi udah turun di bioskop-bioskop kesayangan kamu? Tenang, Buaran adalah harapan kamu satu-satunya yang masih memutarkan film tersebut. Sebenarnya bukan “masih”, tapi “baru” memutarkan.
  17. Dan dari segala misteri dan horor yang sudah dijembrengkan di atas, Buaran itu masih masuk di jaringan Cineplex 21. Begitulah adanya.

Update: barusan ngecek, ternyata Butet sudah tidak ada di list teater yang masuk dalam 21cineplex.com. Apakah pihak 21 sudah tahu bakal saya tulis tentang Buaran jadinya doski dibuang? Aah, begitukah nasib seseorang istri tua? Bukannya dikasih duit untuk mempercantik diri, tapi malah dibuang dan cari istri baru? Sakit mas. Sakit.

Lobby Buaran Teater

Kalau ada pihak berwenang baca ini, tolonglah itu Butet diperbaiki dan diperkece. Karena dengan letaknya yang di samping mol, hampir pasti bioskop ini akan penuh kalo memang lebih mumpuni. Begitulah review saya tentang Buaran Teater, bioskop tempat saya besar dan nonton banyak film-film menakjubkan. Bagaimana dengan kamu? Pernah nonton di bioskop Buaran juga? Atau punya cerita tentang bioskop lokal yang punya nasib mirip dengan Buaran? Ayo berbagi! :)

Update lagi: Menurut teman yang tinggal di Buaran dan sekitarnya, ini bioskop udah tutup sekitar setahunan. Ebuset, padahal beberapa bulan lalu kayaknya tante lewat masih buka. Apa itu cuma orang yang kongkow ya? Googling-googling gak nemu berita tentang Butet tutup. Meskipun gak nonton di sana lagi, kok ada rasa nyess di hati ini ya.. Ahh.. Semoga bioskop ini ditutup untuk sementara agar bisa ddipugar dan diperbaiki ya. Minta aminnya dulu dong penontoon! AAAMIIN! (gak pake rais ya)

© Some of pic

235 thoughts on “Misteri Bertahannya Bioskop Buaran

  1. Lu nyang bow says:

    Mungkin setelah tulisan ini dirilis ada inpestor yg sudi ingin membangun kembali kejayaan butett seperti jaman emasnya dahulu kala

  2. Nanat says:

    Banyak memory dr gw kecil. Inget waktu mau nonton Home Alone loket belum dibuka, coz kegerahan, gw berdiri depan tuh loket ngangkat krei loket biar kena semburan AC, pas nengok kebelakang itu antrian udah mengular dibelakang gw. Hehe..such a memory…

  3. nurul andryni says:

    terakhir kali nonton di butet pas film the Raid pertama , itu punya kenangan banget . soalnya pas nonton lagi ujan deres dan ujannya kedengeran sampe ke dalem ??

  4. gustaf says:

    tiw, keren webnya.
    terakhir nonton disana itu film bangsal 13 kalo ga salah, sama ajus ery adit.
    waktu smp wajib loh nonton film Tjut Nyak Dien di Buaran, bayarnya 3000 x)

  5. bram says:

    Tiwww…. Bioskop buaran masih buka

    Udah ga masuk group 21 lagi, jadi masih buka dengan memutar film2 lawas…

  6. Choy says:

    Asli.. jdi inget masa kecil di bayarin nonton bioskop ama temen di butet ini… itu pertama kalinya gw masuk ke bioskop … waktu itu gw nonton film Tarzan yg kartun tahun 90an. Ga nyangka tuh bioskop masih bertahan sampe sekarang. Jd mengenang masa lalu.

  7. Imelda says:

    Buaran Teater itu bukan punya 21 cineplex. Makanya kami menyebutnya bioskop non-21. Hanya saja pihak 21 membantu mendistribusikan film2 yg diputar di bioskop 21 atas permintaan pemilik bioskop. Jadi kalau bioskopnya terkesan jadul dan bapuk banget ya karena pemilik bioskop nggak merenov. Kalo yg punya 21 pasti udah diperbagus. Karena pasti pengunjungnya akan banyak banget.

  8. arum says:

    td saya lewat situ, emang masih buka sih. pertama kali saya nonton bioskop ya di buaran theater itu. waktu itu ngantri eifel i’m in love. juara ngantrinya. ngantri dari buka bioskop dapet jadwal nonton pas tayang terakhir.
    saya sih berharap si butet ini di bagusin. kali ajah ada hartawan yg mau ngasih modal renovasi. pasti cepet deh balik modalnya. klo butet dh bagus. pasti banyak yang bakal nonton disana..

  9. A's says:

    terakhir nonton di sini pas 2014 Edge of Tommorow, iseng doang sih, murmer, meskipun banyak nyamuk hehehhe …. itu penulis hiperbola banget 2 dekade jadi 2 abad ….. legenda hidup nih bioskop, terakhir gw lewat masih ada kpk nih bioskop …. kl bisa dipercantik lagi, apalagi sebelahnya mol, gk ada bioskop pula, masa mesti ke bekasi ujung/arion kl mau nonton

  10. Refindo Danang says:

    masih penasaran dengan tempat itu, sering ngelewatin tapi belom pernah masuk wkwk

  11. Dini says:

    Inget awal2 nikah…seneng banget nonton disini bareng suami… mana lagi hamil hampir tiap minggu nonton disini pacaran deh berduaan… itu 10 tahun yg lalu…. sekarang mah sudah ber-5 kalo nonton di XXI yg dimol2 gede hehehehe…

  12. yogghiswara says:

    Dulu nih bioskop g ada lawan di sekitarnya…inget th 92/93 nonton home alone ame bokin. Rame bingit…full sit.

  13. yogghiswara says:

    Nih dulu butet g ada lawan dsekitarannya. Inget th 92/93 waktu nonton home alone…rame banget. Trmasuk favorit..klo bisa sih butet ini direnov canggihlah…

  14. Vinnie says:

    Pernah sekali nonton sama pacar pertama.. tp itu lbh mendingan dibanding bioskopnya cimanggis mall. Astagfirullah cukup sekali nyobain dsana. Ac aja ngga ada .. pertama kali nonton kipas kipas.. diajak ksna krn edisi bolos sekolah dan anak sekolah pd ga pny duit..

  15. bundacacanaila@gmail.com says:

    Masih.buka…wuih ini bioskop banyak.banget kenangan.sm teman.sekolah.pacar n keluarga…saran.kalau.ada yg.peduli..bagusnya renovasi aja ..jd XXI

  16. Adam A says:

    Awal nonton di Butet, jaman masih TK di ajak bokap nonton power ranger movie
    Terakhir nonton, spiderman 3 bareng temen kuliah buat uji nyali aja, haha

    Tapi dari kecil sampe sd selalu ntn di Butet ini
    Full of memories nih tempat, smoga dapet perlakuan yg layak (alias di perbaiki)

  17. yudhi joper says:

    Yg ingat terakhir nonton midnight black hawk down habis itu makan indomie roti bakar warkop yg didepannya. Sebelum dirombak sm buaran plaza/ carefour. :)

  18. ridho says:

    inget nonton saur sepuh dari seri pertama sampe yg keberapa gitu, terakhir nonton 7 taun yg lalu film andrea hirata klu ga salah sang pemimpi.,mau y bioskop ini di perbaiki interior ,layar dan sound y,harga sm dgn xxi ga apa asal bisa setara pelayanan xxi.dr pada jauh k tempat lain, semoga.

  19. Setiyawan says:

    Banyak kenangan ni nonton dbutet
    Maklum rumah Ane di pulo jahe
    So lurus doang nyampe
    Yang bikin lucu ya waktu dibayarin
    Temen nonton harry potter
    E ketiduran ampe kelar…

  20. Alumni one qyu phe pasti sering kesini. udah dua cewek yg gw gandeng ke bioskop ini (salah satunya udah jadi bini). bahkan selalu kesini klo lagi kasmaran. kenangannya sih pernah nemu tikus di bangku. trus bisa duduk dimana aja (ga sesuai yg ada dikarcis). dan yg penting, ada mushala nya di belakang.

  21. qhodii syailendra says:

    butet belum tutup kok , n jga tempat.a sudah lebih bersih dari sebelum.a ..
    tapii jangan harap buat nonton film baru :)

  22. Mia says:

    Emg ini bioskop bersejarah banget pokoknya. Smoga butet bs dibangun mgkn kayak metropole yg berdiri sendiri gt. Krn lokasinya udh mendukung bgt buat ada bioskop ditengah buaran gt :)

  23. Ini ma gedung bioskop jaman saya masih muda film andalan Mandarin dan James Bond ….banyak kenangan tempat buat janjian sama pacar sambil nonton film …semoga cepat di pugar ….

  24. Adityaprilia says:

    Dari yg namanya buaran plaza masih rawa2 ini bioskop dari dulu sampai sekarang paling murah, apa lagi pas jaman2nya moneter, punya uang pas pasan tapi mau nonton di bioskop cuma di BUTET doang yg bisa, semoga bisa di renovasi bioskop buaran(BUTET)

  25. Ronron says:

    Wakwaaaawwww .. Ini artikel udah sejak setahun yang lalu. dan isinya sama .. Wawwwwwwwww anjayy

  26. Rendi says:

    busyeeet ini bioskop andelan dr jaman SD sampe SMP just fyi gw SD smpe SMP di tahun 1990 sampe 1999 film yg gw pernah tonton di situ banyak bgt yg paling berkesan nonton power ranger the movie…ampe berkali kluar ngantri lg hahhaa….kangen maen dingdongnya banyak tukang palak..hahaha

  27. Faisal Akmal says:

    Bangga sih bioskop legend masih kokoh beridir. Tapi,, banyak yang mesuuuummmm…!!!

  28. Wisnu says:

    Pertama kali kenal apa itu bioskop, ya buaran teather, ada semacam gathering disana seru kali yah, sembari bernostalgia

  29. risa maulida says:

    Di bandung ada bioskop lokal sama persis keadaannya , terakhir nonton transformers kuliah jaman dlu sekitar th 2007 an , nama bioskopnya lupa malah pokoknya sekitar daerah ujung berung..

  30. Dian says:

    2008-2012 sering bgt nonton di sini.
    Sblm/abis nnton pasti mkan soto ranjau bang jangkung yg pke grobak mngkal dpn butet. Ampe skrang klo lewat daerah situ pasti mmpir ke butet cuma buat makan soto. Terahir 2-3 bln yg lalu pas lgi beli soto, iseng pengen nostalgia masuk butet. Wktu itu film yg lgi di puter “After life”

  31. cahyo says:

    terkahir nonton disitu lord of the ring 1 tahun 2000

  32. irwan kurniawan says:

    klo inget ini bioskop dari jaman gw beli tiket harga 3.500 udah lama bnggt pas mol yogya yg di klender masih ada klo enggak nonton gw maen dingdong(game) pake koin 100/cepean logam yg gmbarnya wayang hadeh…story banggt dah BUTET

  33. Amar higen says:

    Butet itu bioskop legend,.jd tolong kalau bisa d renovasi aja jgn di tutup,.saya terakhir nonton dpt undangan pas filmnya Habibie ainun..

  34. yoy says:

    Aye nonton scary movie4 sama tusuk jelangkung.. abis nonton nongkrongnya di jembatan cinta…

  35. Riyo says:

    Gila ni bioskop., kenangan gw banyak disitu terahir gw nonton lord of the ring tahun 2003 apa 2004 gitu. lobbynya enak banyak angin sepoi2 lebih sehat daripada pake AC, didalemnya jg ok ac dingin dah gk ada tiku2 atau kecoa lewat kok, tapi emang kursinye aja yang legend…tapi sih sofar asik. yah gw sih cuma bisa bantu doa semoga ni bioskop di pugar (tanpa merubah bangunan asli) trus filmnya jg lebih update. biar lebih idup tu kawasan buaran.

  36. FIYA says:

    bersejarah itu bioskop buat gue n tmn” SMEA gue …
    sebernya dia bisa menjdi bioskop yg layak kembali asal ada perhatiannya :( kesian

  37. Dewi says:

    pertama kali nonton pas smp film inikah rasanya… lupa tahun berapa… sering juga sih kongkow disana tanpa nonton, hahahaa…
    semoga cuma di renov kan lumayan deket rumah… eheheee…

  38. Fian 86 says:

    2006-2009 gw tinggal di Pondok Kopi, Butet mah udah jadi bagian story life gw banget..
    Ga keitung berapa film yg gw tonton, berapa gebetan yg gw ajak nonton (heu.. heu..), berapa kali helm gw ilang diparkirannya yg emang konsepnya alam bebas itu T,T
    Smoga cuma di pugar, dan bakal dibuka lagu.. Ni bioskop Legend abisss..
    Coba Pemda punya perhatian sedikit sama situs2 bersejarah macem Butet ini..

  39. dimas dwi prasetya says:

    Kenangan banget nih butet,emang sih cuma nonton 2x sama pacar taun 2008
    Mudah”n sampe saat ini juga masih buka biar bisa flashback hehe…
    Kalo emang butet berarti buat kita semua knapa ga ngajuin proposal aja ke pihak yg terkait,itung” melestarikan bangunan bersejarah loh :D

  40. Rizki says:

    Masih menjadi bagian sebuah memori

  41. mou says:

    Meskipun teater buaran begitu. Tapi itu bioskop yg paling murah setelah biiioskop mall cimanggis. Bioskop buaran juga memutar film2 yg sedang buming.meski nunggu 4 ampe 3 bulan dulu .hiiihii

  42. syaidul anam says:

    2 abad mas ? yakin ? wkwkwkwk
    ane sering dulu nonton pas masih smp, seminggu bisa 4 kali :D hahaha abisan ceban murah. ampe skrng masih buka, ane suka lewat. masih ceban juga kayanya.

    1. titiw says:

      halah.. masnya ini ngerti majas yang melebih-lebihkan sesuatu gak? Haduh majas apa ya inii yaa namanyaa.. Itulah pokoknya. x)

  43. Al afidah says:

    Share ttg bioskop buaran jd inget masa-masa paling indah sewaktu SMk. .
    Dulu jaman skolah angkatan 2006-2007 pertama kali ngedate renk doi(pacar) disanalah kisah kasih cinta

  44. maulana says:

    kalau saya memang tinggal agak jauh dari bioskop , tapi kalau tempat nya saya tahu dan pernah lihat lihat poster film , bioskop udah ada sejak masih sekolah sampai saat ini .

  45. intan iif says:

    bioskop butet masih buka kok bang heran itu bioskop apa apa ya? udah ga ada ac nya masih sepuluh ribu harga bioskop sana kemarin pas ane and doi kesana tadinya cuma iseng-iseng pengen tau soalnya setiap ane berangkat kampus lewat itu bioskop kata orang-orang udah tutup tapi pas ane sama doi coba datengin tuh tempat masih buka kok, iya sih murah banget tapi jadwal filmnya ga update banget film yang udah lima tahun berlalu masih aja di puter trus juga ngga ada ac nya pula filmnya jadul semua , tapi gw salut sama itu bioskop masih mau bertahan mempertaruhkan hidup matinya itu bioskop, saran gw iya renovasi lah sedikit dari mulai toilet bangku dll nya biar cap jelek orang-orang sama itu bioskop bisa ilang dan harus update sama film-film yang baru-baru jangan yang udah film lima tahun berlalu terputar lagi, itu aja sih saran gw buat bioskop butet ! tolong pertimbangin lagi sama oomongan ane yah, :) terimakasih

    1. titiw says:

      Makasih brooh buat infonya. Jadi beneran nih masih buka? Gada ac dan harga 10ribu? Udah kayak bioskop remang2 aja ala2 di SENEN. Hahaha.. syedih yaaa.. :’)

  46. Tommy says:

    Terkahir nonton disana tahun 2004an kl gk salah.. film stealth.. itu bioskop banyak bgt kenangannya.. waktu SD jauh2 jalan kaki kesana cuma buat maen dingdong ny doang.. rebutan ngantri tiket eifel im in love sampe kaca etalase nya pecah.. jadi calo tiket film AADC yang langsung di puter di 4 studio.. kl malem ngintipin orang mesum di belakang dan samping teater.. dan momen yg paling wah.. dari ujung kursi bioskop jerit kompak kayak nonton konser gara2 tikus lewat dari ujung sprint ke ujung..

    1. titiw says:

      Ahahahaha tikusnya sprint! x))

  47. mirhan says:

    terakhir nonton disana nonton film get maried 4. itu doang

  48. Dimas says:

    Massyyaaaalllaaaahhh… Entah kenapa tiba2 kangen banget sama Butet, trus nemu tulisan ini. Ngakak sumpah!! Agak hiperbola sihh.. Tapi lucu!! 😂 Sekitar tahun 98-2004-an Butet udah kayak “sekolah/kampus kedua” gw. Sering bangett nonton di sini, bahkan terlalu sering. Sampe apal sama yg jaga loket, yg jaga pintu, jual cemilan + yg jaga dingdong. Gw dulu pernah wawancara managernya buat jadi bahan skripsi. Trus pengalaman paling konyol, gw dulu pernah naek ke ruang operatornya, negur mas2nya yg lagi tugas muter film. Gara2nya proyektornya gak gak center beberapa menit dan doi gak ngeh! 😂 👏 👏 Trus dulu diparkiran ada deretan warung tenda. Ada suami Istri jualan ayam bakar langganan gw, tambahan bumbu kentelnya enak bangettt. Jadi kangeenn!! 😂 Thanks tulisannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now