Review

Ketika Cari Rumah Lebih Susah Dari Cari Jodoh

Monday, 15 December 2014

rumah.com

Sandang. Pangan. Papan.

Itu semua katanya kebutuhan primer seorang manusia yang sudah kita hapal mati dari jamannya pitung masih pake celana cutbray. Ketika artikel ini ditulis, hamdallah saya masih pake baju dengan helaian benang yang banyak (karena kalimat “tanpa sehelai benang pun” tidak akan kamu temui di blog ini). Sandang? Checked. Hamdallah juga sehari-hari makan mah tercukupi, malah mau makan steak sekali seminggu juga bisa kalo emang mau kena darah tinggi.  Pangan? Checked. Tapi kebutuhan primer yang terakhir? Papan? Yang ada badan saya udah mirip papan..

Huhuhu.. Emang sih sekarang juga saya masih ada tempat tinggal, tapi ya punya orangtua. Sedangkan kategori sandang dan pangan kan udah bisa saya cukupi sendiri. Malah kebutuhan tertier macem traveling yang udah tercapai banget. Hahahaha.. *ketawa miris melihat postingan travel yang banyak banget di blog ini* Yaah.. Meskipun masih ngayal-ngayal babu punya rumah sendiri yang kenaikan harganya udah kayak dikejar hantu, saya dan suami anaknya mah getol buka-buka aplikasi untuk cari properti.

Dari pengalaman kita cari-cari rumah, paling kesel kalo ada iklan listing “Rumah di bawah 300 juta, di Jakarta Timur!” pas dibuka, eh gak tau kenapa nyasarnya ke listing properti yang jaoh di atas 300 juta, dan bukan di Jakarta Timur, tapi jatohnya Bekasi. Hih. Belum lagi kalo lagi search dan udah masukin filter-filter yang saya mau, eh mesin pencarinya tuh kayak gak peduli dengan keyword-keyword yang saya masukin! Saya dikasih yang harganya 1 M lebih, kalo nggak, dikasih alternatif untuk punya tanah di Jonggol. Pedih banget gak dipeduliin. Apalagi sama mesin. Apalagi karena belum punya 1 M. That’s why saya udah beberapa lama ini cuma buka 1 web aja yaitu Rumah.com yang saya dapet dari browsing sana sini. Di antara semuanya, hanya web ini yang ngertiin saya.. *sesenggrukan haru* Dan juga saya lebih mudah nyari properti impian karena rumah.com punya aplikasi android juga.

Secara user experience sih saya cukup nyaman:

  • Navigasi ada di mana-mana
  • Rapi, bagian video dan foto dipisah
  • Tampilannya gak ribet
  • Gak ada pop-up yang ganggu.
  • Ada form untuk langsung berhubungan dengan penjual
  • Ada simulasi KPR buat yang itung-itungannya rada kurang
rumah.com navigasi

Tampilan rumah yang saya cari

Listingnya banyak banget pula. Tiap saya buka lagi, selalu ada properti baru yang berarti ini website sering diperbaharui. Saya dan Mahe juga sempet kepikiran, lucu juga kalo beli tanah dan bangun sendiri rumah kita biar nantinya rumah yang kita punya bener-bener design yang kita pengen dengan bahan yang udah kita pilih sendiri. Karena rumah.com punya pilihan untuk cari tanah, Mahe sering banget jadinya browsing-browsing tanah dijual di situ. Selain tanah dan rumah, kategori yang bisa dicari di sini juga ada apartemen, kondominium, dan villa. Siapa tahu di masa tua nanti mau bisnis villa di Lombok, kakaak.. *cita-cita harus tetap ditulis biar makin didenger dan dilihat malaikat*.

Karena getol cari-cari properti inilah, minggu lalu saya menyambangi daerah yang kata rumah.com ada tanah kosong yang dijual. Sayangnya ketika kami samper, tanah itu udah super mahaaal. Gak kuat deh meski udah ngepet tiap malem. *jaga lilin*. Dan 2 minggu yang lalu juga saya dan Mahe niat mengunjungi sebuah calon cluster di bilangan Ciputat yang saya dapet hasil liat-liat di rumah.com. Kenapa saya nekat ke sini dengan melawan kemacetan Ciputat di siang hari? Karena harganya lebih rendah dari harga pasaran dan akses transportasinya cenderung mudah. Cluster ini juga cuma beberapa meter saja di belakang swalayan TipTop Ciputat, dan katanya harga mereka akan naik bulan depan. *rangkul Feny Rose* Kami sampe niat nyamperin marketingnya yang nggak jauh dari situ bahkan sampe bayar uang booking! Saya sampe shock dengan keimpulsifan ini.

Tapi setelah diskusi dengan orangtua, sepertinya nanti dulu deh beli rumah kalo lokasinya terlalu jauh dari kediaman ortu saya dan ortu Mahe yang berada di Pondok Bambu dan Jatiwaringin. Pertamanya udah hopeless kalo uang booking yang “cuma” Rp 300.000 itu ilang. Tapi ternyata si marketing mengembalikan uang itu langsung setelah saya ngabarin kalo kita nggak jadi ambil rumah di sana. Wah, berarti orang-orang yang masukin listing di rumah.com cukup trusted nih. *two thumbs up*

Ngomong-ngomong isi website, halaman yang saya suka di rumah.com ada dua. Bagian Referensi yang mana terdapat guidance seperti penjelasan apa itu KPR, kalkulator hipotek, dan juga Berita Properti yang berisi berita properti terkini. Oh ya, orang-orang yang nemuin rumah idamannya bisa ikutan Satu Rumah untuk Indonesia yang mana kita share gemana pengalaman dapetin rumah dari rumah.com dan berkesempatan dapet voucher jutaan rupiah. Sayang sejuta sayang saya belum jodoh dapetin properti apa-apa. Kalo iya bisa ikutan deeh.

Kemaren sih Mahe bilang dia abis lihat-lihat apartemen di situs itu. Yaah, semoga lancar jaya. Tapi beneran deh, rumah.com emang recommended dibanding aplikasi pencari properti lainnya. Saya bukti nyata yang udah datengin 3 tempat hasil referensi di sana, meski semuanya belum cuco. Semoga kalian berhasil punya properti impian secepatnya ya guys. Jangan lupa doain saya juga, siapa tau tahun 2015 adalah tahun keberuntungan kita semua. Aamiin! Well 2015, bring it on! :)

© Image

26 thoughts on “Ketika Cari Rumah Lebih Susah Dari Cari Jodoh

  1. Efenerr says:

    Kak! Aku dapat rumah yang sekarang juga kulik-kulik di situs ini kak! :)

    1. titiw says:

      Wiih berarti kamu bisa ikut tuh yg aku tulis di atas. Sapa tau dapet vocer belanja buat putrii :))

  2. Bieb says:

    Eh bener banget nih mba’ Tiw. Aku lebih suka searching di Rumah.com.
    Lengkap. Bisa pilih2 lokasi sampe Kecamatan.
    Cuma kata suami, yang masuk ke website ini harganya lumayan di atas website lainnya. Ya mungkin krn mereka hanya pilih2 trusted marketer kali ya?
    Eh tp pernah saya nanya ke agen yg ada di list itu. Di hubungi via sms dan via website ga ada balasan. Tapi website nya cukup “perhatian”. Dia email untuk nanya apakah respon si agen cukup baik.
    Jadi ada kesempatan untuk kasih keluh kesah. :)

    1. titiw says:

      Oh ya bieb? Aku compare harga sih sama ama aplikasi lain. Coba nanti liat2 lagi. Trus yg email kamu nanya agennya cukup baik itu si rumah.com? Waaaa aku juga ingin diemail dong buat curhaaat. Hohoho..

  3. rasehaM says:

    rumah.com filternya luar biasa. Beberapa website lain filternya (misal harga), rada kurang fleksibel. Contohnya nih, di filter harga cuma ada kelipatan 250juta. Sedangkan kalo di rumah.com filternya per 50juta (lebih wide kan rangenya).

    1. titiw says:

      Iya tuh. Jadi lebih luas pencarian kita.. *cuma translate kata wide* 😂

  4. afina says:

    Aaaakkk.. sesulit itu ya kak nyari rumah? bagi yang jodoh pun belum dapet jadi nampak lebih ngeri! :O huhuhu

    1. titiw says:

      Santai kak.. Inget.. Ada orang-orang yang BU (a.k.a butuh uang) di luar sana yang buru2 jual rumah di bawah harga standar! :))

  5. thalique says:

    Pertama, di doakan segera dpt tempat tinggal idaman.

    Kedua, cuma saran tp ini pendapat pribadi, kalau dengan skema kpr atau apalah, kredit bank kecuali kredit dari saudara tanpa bunga jangan cari rumah second atau tangan ke berapa dalam arti rumah sudah lama. Carilah rumah baru saja, atau kategori baru. Menurut sy kalau beli rumah sudah berumur pake kredit pembiayaan kurang menguntungkan kalau pertimbangannya hanya harga semata.

    1. titiw says:

      Oh gitu mas. Kurang menguntungkan karena apa ya? Karena terkadang perhitungan aku nyari rumah lama itu adalah daerahnya sudah jelas dibanding cluster yang rumahnya pun terkadang belum ada. Share doong kita kan care :D

  6. Zilla says:

    Mo nangis kaka bacanya aku pun pgn punya rumah sendiri apalagi si baby uda mau lahir dan msh di rmh mertua itu gk enak banget uda nikah berasa blm nikah ini itu serba ribet *curhatdikit* wkwkwkwk btw aku pernah nyari tp rmh yg 300 jt an adanya di tangerang,cibubur dan bekasi doang ka huhuhu hopeless nyari di jkt mahal semua

    1. titiw says:

      Kaaaak.. Huhuhu.. Iya banget. Apalagi kamu udah biasa tinggal di Selatan yang strategis gitu. Yang ada setresss ntar tinggal di sub urban gituh. Huhu.. Yaaa.. Semoga si baby ada aja rejekinya ya darling.. Semangkaaa! :D

  7. Setojo banget cari rumah macam jodoh, dah muter2 nyari yg murah dah cucok ngak dapat2 dan tau2 nya malah dapat nya rumah tetangga sendiri :-)

    1. titiw says:

      Ya Allah kaaak kamu udah punya rumah? Membanggakan bangeeet..

  8. Vika says:

    Aku kebalikannya…hikss…

    1. titiw says:

      Huhuhu jangan sedih kaaak.. Rejeki orang ada aja kok.. *pukpuk*

  9. Stefi says:

    Hai Kak Titiw salam kenaalll, aku lg blogwalking dan tetiba sampai di blog mu yg ternyata full guidance bgt deh, mulai dari vendor wedding sampai nyari2 rumah. Huhuu knp gak nemu dari dulu yaa? Anyway thanks ya kak buat sharing website utk cari2 rumah. Pas aku coba websitenya ternyata detail bingit dan ada perhitungan KPRnya juga, lumayan buat itung2an awal hehee. Kebetulan aku lg start up mau cicil rumah walopun jodoh belum jelas hiks. Keep blogging ya kak, ditunggu postingan menarik lainnya :)

    1. titiw says:

      Halo Stefiii.. Salam kenal juga. Hebat bangeeet udah mau nyicil rumah meski belum married. Gpp, Tuhan selalu bersama orang2 yang berusaha. Hehe, Semangat teruus!
      PS: Thanks for dropping by. :)

  10. eko arianto says:

    di jual bangunan baru rumah dengan tipe 36 2 rumah sekaligus luas tanah 150m rumahnya sampingan . daerah luwinanggung tapos .rmh yg 1 sudah jadi 100% dan yang kedua baru 70% keduanya mau bapak sya jual 300jt / nego info lebih hub: 089689887657 pin:52006E45 trimakasih.

  11. Nurul says:

    Di desa2 sebenarnya masih banyak lahan kosong lho gan, mana murah2 lagi harganya… Yuk balik lagi ke desa… Di kota udah sumpek..

    1. titiw says:

      Ahahaha pengen kaaak.. :’)

  12. Rida says:

    wah sepertinya beneran trusted nih ya websitenya. daripada harus capek2 ke pameran dijejelin omongan sales yang ga berkesudahan *kapok*

    1. titiw says:

      Aahahhaha.. UDah tampilan baru nih rumah.com, semoga sakses yaaa nemu si rumah idaman. :D

  13. Tanti Amelia says:

    Percaya gak, saya jual rumah sudah sepuluh tahun lebih dan gak laku juga >(

  14. Elfa Viona says:

    Nyari rumah memang gampang gampang susah, banyak faktor yang harus dipertimbangkan, saya pernah survey cari rumah dari tahun 2012, dapetnya tahun 2013 :D

  15. Diana says:

    Memang untuk memiliki rumah banyak yang perlu diperhatikan seperti keamanan terjamin atau tidak lingkungan nya. Beda hal dengan tinggal di apartemen yang sudah terlihat dari segi keamanan nya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now