Traveling

Demam Pantun Maskapai Citilink

Wednesday, 11 March 2015

Citilink Indonesia (5)

Lucu banget kak aku kemaren ke Surabaya naik Citilink terus ada pantunnya gitu!

Opini dari teman saya Ibnu ini membuat saya penasaran, bagaimana pesawat yang merupakan “adik” dari Garuda Indonesia ini sekarang dioperasikan. Terakhir saya naik Citilink adalah sewaktu outing kantor ke Bali di tahun 2012. Seingat saya sih dari pengalaman naik Citilink saat itu tidak ada yang istimewa, namun yang bisa di-highlight dari perjalanan tersebut adalah outfit pramugari yang memakai polo shirt, celana panjang, dan sepatu sneakers yang terlihat nyaman. Dari situ saya menakar bahwa Citilink ingin agar imagenya dikenal sebagai penerbangan yang friendly dan tidak ribet.

Tidak lama dari ucapan yang dilontarkan Ibnu di atas, saya berkesempatan untuk ke luar kota memakai Citilink, tepatnya menuju Palembang. Betapa senangnya saya ketika tahu bahwa penerbangan itu bertolak dari Bandara Halim Perdanakusuma yang jauh lebih dekat (loh jauh tapi lebih dekat) dari rumah saya ketimbang Bandara Soetta. Jadwal penerbangan pukul 06.45, saya berangkat dari rumah pukul 05:10 dan sampai pukul 05.20.

Check in yang tidak mengular, orang-orang yang tidak hectic, semuanya membuat saya mulai menyukai bandara ini. Saat mau bayar airport tax, ternyata eh ternyata airport tax sudah termasuk dengan harga tiket Citilink. Ihiy. Ples dapet juga jatah bagasi 20 kg lho. Cuco buat kamu-kamu yang bakal bawa oleh-oleh banyak kayak saya yang udah dititipin pempek dari temen dan keluarga. *nasib traveler gak tega nolak titipan oleh-oleh*

Halim Perdanakusuma Citilink Indonesia (1)

Ruang tunggu Bandara Halim

Citilink Indonesia (3)

Dua puluh menit sebelum jadwal penerbangan, penumpang Citilink sudah diminta untuk boarding. Tumben nih kok pesawat bukannya delay malah lebih cepet dari waktu boarding. Penerbangan pagi itu sangat nyaman, salah satu penerbangan yang paling saya suka karena: dapat tempat duduk di samping jendela, tidak ada orang di sebelah sehingga nggak kudu jaim, taxi dan take off sungguhlah smooth bagaikan kaki yang telah diwaxing.

Belum lagi majalah yang disediakan di atas pesawat yaitu Linkers. Enak dibacanya karena nggak berat dan tidak terlalu banyak iklan ataupun informasi yang tidak penting. Tulisan-tulisan perjalanannya juga menarik untuk dibaca. Sempat saya melihat nama mbak Marrysa Tunjung Sari alias @poeticpicture sebagai kontributor.  Halo guru fotografi akuuh! :D *lambai-lambai* Tidak sampai 1 jam, kami pun sudah mau mendarat di bandara Palembang.

 

Citilink Indonesia (4)

Inget dooong kalo tante Titiw orangnya rada parnoan kalo naek pesawat?! Makanya saya udah tarik napas panjang dan zikir nonstop untuk persiapan landing. Ok.. ok.. ini dia saatnya landing.. “Dug“, terdengar sedikit suara roda yang menyentuh aspal. Di situ saya tarik napas panjang lagi untuk siap-siap lagi mendapatkan sensasi bergoncang yang jamak dirasakan saat landing. Masih dalam titik menahan napas, ditunggu-tunggu kok nggak ada lagi suara “Gubrak” yang harusnya ada setelah roda menyentuh aspal.

Tiba-tiba suara dari speaker mengatakan bahwa kita sudah mendarat di Bandara Sultan Badaruddin II. WAIT. WHAT?! Itu tadi suara “dug” kecil itu adalah landingnya? Itu doang? BENERAN?! Jujur, ini adalah landing termuluuuuuuusss selama saya hidup. Minimal yang saya inget lah. Lebih mulus dari kulit mukanya Arie Wibowo pas dia main di film Deru Debu! Beneran deh, yaqinlah sumpah. Two thumbs up, captain!

Saking senengnya dengan landing itu, saya jadi santai dan tidak terburu-buru untuk turun dari pesawat. Bahkan dengan iseng minta foto ama mbak-mbak Pramugari yang berseragam ijo-ijo. Oh ya, seragamnya udah beda sekarang, udah gak polo shirt lagi tapi seragam rok terusan yang manis. Mana mbak-mbaknya manggil saya “Sist”, terus kita jadi becandaan ala penjual Instagram “Boleh sist, free ongkir sist” Intinya mereka lucu-lucu bangeeet! :))

Citilink Indonesia (6)

Mbaknya lucu-lucu! x)

Aaaah.. Saya happy dan puas make Citilink di perjalanan ke Palembang kemarin pokoknya. Oh iya, terus beneran ada pantunnya Tiw? Ada dooong. Kalo ada deman korea, di Citilink juga ada demam pantun. Diucapinnya pas udah announcement thank you yang terakhir:

“Ke pasar membeli buah. Buahnya buah belimbing. Penumpang selamat berpisah. Terima kasih telah terbang bersama Citilink”

You’re welcome crew, and for all of you.. As always, happy traveling! :)

32 thoughts on “Demam Pantun Maskapai Citilink

  1. zam says:

    yak, aku suka banget sama HLP.. Citilink jg salah satu maskapai favorit kalo kudu wara-wiri ke kantor di Jogja.. :D

    kapur barus di atas piring,
    maju terus, Citilink!

    1. titiw says:

      Iya Zam. Enak bgt si HLP. citilink mulai favorit krn dia byk beroprasi di HLP. Buah stroberi buah pir. Makasih udah sudi mampir! :))

  2. Thomas Arie says:

    Sama, Citilink ini juga favorit. Di 2014 sudah sangat sering naik walaupun rute pendek JOG-HLP saja. Mungkin karena sering, jadi kadang kalau tidak ada pantun kok ya jadi malah gimanaaa gitu ya. Dan, sama itu pengalaman landing-nya enak (paling tidak ini jadi terasa antar maskapai bagaimana kalau landing di JOG yang landasannya pendek).

    Tentang pantun, makin garing makin asik. Hahaha!

    1. titiw says:

      Wah berarti bukan aku doang yg ngerasa landingnya enak ya kak. Kapan2 kalo ada penerbangan jogja mah citilink halim ajaaah. Udah paling bener. :))

  3. Salman Faris says:

    Beberapa kali naik citilink dan memang ada pantunnya, nice citilink

    1. titiw says:

      Bersih2 buah pir, makasih udah mampir :D

  4. rasehaM says:

    Jarang delay. Ini penting!

  5. Michael says:

    Ini maskapai LCC favorit aku!! Cuma sayang, kalo dinas kantor gak bisa pakai ini. Karena tour yang kerjasama dengan kantor untuk booking pesawat, cuma berlaku ‘singa terbang’ aja buat LCC. :(

    1. titiw says:

      Yah, sedih amat kak kantornya kerjasama ama doi. Padahal harga gak jauh beda tapi pelayanan beda jauhhhh.. Gih sono minta kantor pindah aja kerjasamanya hahaha..

  6. Yang belum pernah saya lakukan di dalam pesawat adalah foto bareng pramugarinya :3

    Oiya mbak, kalau dari kota Jakarta (pasar senen) ke HLP transportasinya gimana ya mbak? Apa cuma taksi?

    1. indri juwono says:

      dari Senen naik transjakarta sampai kampung melayu/cawang baru naik taksi udah dekeutt ituuu…

      kalau nyasar di jakarta, tanya saya.

      (itu pantun bukan?)

      1. titiw says:

        Makasih kak Indriii udah dibantu jawabiiin :D

    2. titiw says:

      Udah dibantu dijawab kak Indri yaaa.. Untuk ke dalem emang agak susah karena gada angkot kak. Kudu ojek atau naksi emang. Atau beberapa damri ada juga yang ke halim kok.

  7. Guah juga paporit ama Citilink. Pengalaman terbang PP ke Semarang pake Citilink. Yaolo take off landing dari Halim, berasa Bandara ada di halaman rumah. Deket bener.
    Kak, kenalin dong mba-mba pramugarinyah. silahkan di share no hp gua *mureeehh*

    Buah cempedak, buah belimbing
    mau enak, pake citilink

    satu titik, dua koma
    tau dah

    1. titiw says:

      Air anget harus ditiup duluh, HARUS BANGET USERNAMENYA ITUHHHH?!

  8. Regy says:

    Suka banget baca tulisan ini, senang gitu rasanya :D jadi pengen nyobain pake citilink juga sist

    1. titiw says:

      Eh, kamu gak pernah nyoba citilink sistah? Ati2, kesian citilinknya kalo kamu yang naiikk x)

      1. regy says:

        Pernaaah tapi dulu bgt waktu blm modern kyk skrg kali ya. Kena delay hampir 10 jam kak, harusnya brgkt pagi malah brgkt sore mwehehehe..

        1. titiw says:

          TUH KAN KAMU EMANG GAK BOLEEEHHH DEKET2 ORANG NGETRIP!! :))

  9. biasa says:

    omaygaat asik bener yaaakkk.. gue juga pernah nek citilink sekali tapi kok gak ada pantunnyaaaa hiks.. tapi tak apa lah, emang nyaman kok citilink itu :D yay! seneng deh baca ini^^

    1. titiw says:

      Emang baru2 ini deh kak kayaknya. Aku juga baru tau dia ada pantunnya gara2 temenku ituh yang naik citilink ke Surabaya beberapa minggu lalu.

  10. asiknya naik citilink pramugarinya masih muda muda hahha

    1. titiw says:

      Emang kalo yang udah tua kenapa kaak? *pilon*

  11. Efenerr says:

    Kak! Pas ke Batam pake Citilink itu namamu jadi Titi Akmar. :D

    1. titiw says:

      Nyahahahaha Giffa dah emaaaang :))

  12. cinta says:

    pramugari yg rambutnya dikuncir semalem ane liat senyumnya manis gila

    1. titiw says:

      Jreng.. o ow siapa diaaaa

  13. Ester says:

    Hai mba, slm kenal.. Saya jg prnh pakai citilink rute DPS, memang keunikan mereka adalah si pantunnya itu yah. Di awal malah pramugarinya menyapa, “Senang hati melihat pelangi, bersama kami siap melayani” ?

  14. Ryan Alief Putta says:

    Wah sama2 citilinkers nih, citilink emang oke banget deh. Karena adiknya Garuda juga kali ya jadi ngikutin kakaknya mulai dr taxy, take-off, sampai landing semuanya mulus semulus wajahnya Chelsea Islan hehehe. Juga pramugarinya ramah banget beda deh sama maskapai lain. Pokoknya citilink the best deh gak mau pindah ke maskapai lain :D

  15. suhud says:

    Aku baru dari padang pake citylink ke BANSUTTA.. Emang citylink yahuut, 2 thumb up.
    Lihat bintang di taman kota.
    Selamat datang di Jakarta. Padahal Tangerang, Banten

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now