Events

SMESCO Tower, Alternatif Belanja Oleh-oleh Nusantara

Thursday, 20 August 2015

SMESCO UKM

Usaha Kecil Menengah yang biasa disingkat sebagai UKM selalu lekat dengan diri saya. Ayah saya pensiunan PNS Kementrian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah, yang dulu terkenal dengan nama Departemen Koperasi . Bahkan Tugas Karya Akhir saya jaman D3 dulu mengangkat mengenai Koperasi dan UKM. Dipikir-pikir, saya mendirikan salon waxing WaxTime juga usaha kecil kan ya? Siapa tahu nanti meningkat jadi Usaha Menengah. Hihi..

Makanya, ketika diundang ke acara SMESCO Vaganza hari Sabtu lalu, saya cukup bersemangat. Ada apa sih di acara tersebut? Langsung meluncur setelah monitoring salon saya di daerah Pasar Santa, akhirnya sampai juga di SMESCO Building (SME Tower) yang berlokasi di Gatot Soebroto sekitar jam makan siang. Terlihat keriaan panggung dan bazaar makanan di area parkir SMESCO. Biasanya sih tempat ini parkirannya penuh karena biasa juga dipakai sebagai gedung resepsi pernikahan.

Kenyang menyantap nasi rames berlauk ikan tongkol berkucur sambal manis pedas, bakso ikan, dan es teh manis, saya dan teman-teman bloggers sesama undangan berjalan-jalan ke dalam gedung. Saya sih cukup tahu kalo SME Tower ini memang memiliki gallery untuk produk-produk UKM Nusantara. Yang saya nggak tahu, ternyata ada total 5 lantai yang dipakai untuk display produk dari 33 provinsi, dan semua barang di situ bisa dibeli! Jangan seneng dulu. SMESCO ini buka setiap hari, dari jam 10.00 – 21.00 WIB. Udah kayak mall, cuma bedanya yang dijual di sini semuanya Made in Indonesia. Lokal poenya, dengan kualitas yang baik karena semua barang ini pastinya masuk dengan quality control tertentu.

SMESCO batik

Cardigannya naksiir!

Jadi intinya SMESCO ini apa sih? Seperti yang tadi saya bahas di atas, SMESCO adalah bagian dari Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah. Tepatnya Badan Layanan Umum milik kementrian tersebut yang menjadi gallery produk-produk UKM dari Sabang hingga Merauke. Barang-barangnya dari mana? Kerjasama dengan para pengrajin UKM dengan sistem konsinyasi yang diharapkan menguntungkan kedua belah pihak.

Yang tadi saya sebut ada 5 lantai khusus display apa aja tuh? Ada Lantai Ground yang lebih fokus ke barang-barang fashion, Lantai 3, 11, 12 dan 15 yang dibagi-bagi jadi beberapa paviliun. Paviliun pertama yang saya kunjungi tentu saja kampung halaman, yaitu Paviliun Sulawesi Selatan di lantai 15. Di lantai tersebut juga ada paviliun Sulawesi Tengah, Sulawesi Tenggara (halo Wakatobi!), Papua, Kalimantan Tengah, Bengkulu, Gorontalo (Halo bang Agus!) dan Jambi.

SMESCO

Seleb. Wong Selebes maksudnya.

SMESCO Papua

Paviliun Papua

Para bloggers agak menggila belanja di paviliun NTT serta NTB yang menjual kain-kain tenun khasnya. Harganya, surprisingly memang merakyat. Ada yang Rp 22.000, Rp 45.000, hingga yang lebih dari Rp 100.000. Tidak hanya outfit saja yang dijual di paviliun-paviliun, namun juga ada makanan, minuman, madu, ukiran, kerajinan dari berbagai material, madu, tas, meja, bahkan ranjang! Ihiy! Yang cukup menarik perhatian saya adalah kerajinan dari sisik ikan kakap dari Maluku, tenun usus dari Lampung, hingga tas dari serat kayu pohon Lantung dari Bengkulu.

SMESCO Maluku

Liat perak-perak di ayat Quran ini? Itu dari sisik ikan kakap! :O

SMESCO

Anting dari sisik ikan juga!

Kalo dulu mungkin kita tahunya yang jualan beginian cuma di Pasaraya lantai atas banget itu, Sarinah, dan Taman Mini. Nah SMESCO ini alternatif lain belanja oleh-oleh Nusantara. Apalagi gak kudu traveling beneran untuk jajan barang khas provinsi tertentu. Mau kayu putih dari Ambon? Ada. Minyak tawon tutup putih dari Makassar? Ada. Madu Sumbawa? Ada banget juga. Harganya gimana kak? Gini, harganya bermacam-macam. Ada yang lebih mahal dari daerah asal, ada yang sama saja. Namun semuanya lebih murah dari harga airport. Misalnya saja minyak tawon ukuran besar di Makassar saya beli di pusat oleh-oleh Makassar Rp 300.000, di SMESCO kemarin dijual Rp 330.000. Cukup masuk akal bila memang kamu lagi butuh banget dan tidak punya waktu ke Makassar. *Ya menurut nganaaa*

SMESCO

Aneka jajanan

Acara keliling SMESCO ditutup dengan talkshow “Bincang Asyik Membuka Pasar Produk KUKM Dengan Media Online” yang dipandu oleh mas Aryo yang kocak dengan speaker mbak Yeyen pemilik Amayra Batik dan mas Aldo pemilik Dreamwisata.com. Di dalam diskusi mas Aldo mengatakan bahwa marketing Kementrian tidak ada untuk memperkenalkan SMESCO sehingga tidak banyak orang yang tahu. Di sini saya kurang sependapat. Saya pernah lihat iklannya kok di TV, namun channel yang dipilih untuk beriklan kurang tepat. Beriklanlah di media yang banyak anak mudanya. Ajaklah anak muda yang memiliki “suara” untuk jalan-jalan ke SMESCO. Bahkan lucu juga kalau KKUKM bekerjasama dengan Kementrian Pariwisata. Bisa diwacanakan tuh jalan-jalan dengan media/bloggers dengan memakai outfit yang berasal dari UKM dan bertandang ke lokasi-lokasi sentra UKM. Cucok kan?

SMESCO

Suasana talkshow

Detail arah kalo mau ke SMESCO gimana? Kalau dari arah Pancoran, tidak jauh setelah perempatan lampu merah, lihat ke arah kiri gedung yang berwarna biru, sebelum kampus Paramadina. All and all, dari pengalaman ini saya tidak ragu-ragu untuk ke SMESCO lagi (apalagi kalo si minyak gosok abis), ataupun mereferensikan SMESCO untuk teman-teman turis lokal maupun mancanegara yang mau mencari oleh-oleh khas Nusantara. Jadi siapa yang mau ke SMESCO? Ikuuuut! :D

SME TOWER
Jl. Jend Gatot Soebroto Kav. 94, Jakarta 12780
(021) 275 354 54

19 thoughts on “SMESCO Tower, Alternatif Belanja Oleh-oleh Nusantara

  1. rasehaM says:

    Waaaah makasih infonya! Sangat mencerahkan. Tau gt dari dulu gak usah ngerepotin temen yang lg traveling ke liar kota untuk sekedar icip makanan atau koleksi barang khas daerah. Ternyata cukup beli di Smesco!

    Harga lebih mahal dikit harusnya gak masalah ya, itung2 kalo lewat paket jg mahal kan. Apalagi kalo dari timur jauh Indonesia.

    Once again, thanks informasinya. Semoga laku terus! Hidup UMKM Indonesia!

    1. titiw says:

      Betul sekali bung Rahesam! Kalo kirim paket seringnya lebih mahal malahan. Hiduuup! :D

  2. Badai says:

    Senangnya sekarang punya rekomendasi tempat beli oleh-oleh khas Nusantara di Jkt! :)

    Kak Tiw, di Sulsel ada UKM yang mengukir batu tawas jadi bentuk roll-on gak, siapa tau ada peluang pasarnya juga :D #cumaide

    1. titiw says:

      Aaaaak hahahahhaha, semua deodorant tuh ada tawasnya tau kak. Tapi lucu juga tuh pure tawas dibikin roll on. Eeeeh kamu kemaren gak nitip yaaa.. Aku masih ada sisa tuh padahal di rumaaah. Kapan2 sua lagi ingetin aja yaaa.. x)

  3. Fahmi says:

    Jadi, kapan kita shopping kemari lagi kak? :D

    1. titiw says:

      Cuss kaaak.. Kemarin aku gak belanja karena belon ambil duittt hihihi..

  4. Penjual Dangke Enrekang says:

    wahh hebat, mau tanya kalo misalnya oleh2 khas Dari Kabupaten enrekang bisa eksis disana juga kan??

    *Dangke
    *kripik Dangke
    *baje BERas
    * baje kacang
    *Kue deppa te’tekan.

    1. titiw says:

      Bisa saja, ada banyak kok cemilan khas sulawesi. coba langsung hubungi pihak SMESCO. Semoga berhasil! :)

  5. Lala says:

    Wih, makasih infonya, kak…
    Kemarin2 tiap ke smesco, hanya di GF (karenaaa… Mo kondangan pastinya xD) dan kalo sekilas pandang, yang keliatan adalah harga yang cukup tinggi padahal umumnya batik…

    Tapi dengan baca blogmu lebih lanjut, emang kita-nya aja yang perlu titi teliti, yes :D

    Mengutip Rahesam, terima kasih atas pencerahannya! Sukses terus UMKM Indonesia & titiw.com! ^_^v

    1. titiw says:

      Dulu aku mikirnya juga gitu kak. Mahal2 yaaa.. padahal setelah dipikir2 online shop yang jualan cuma baju2 sederhana aja yang gak ada touch sedikitpun wastra nusantara berani jual baju nyentuh 500.000. Masa untuk batik cap campur tulisa yang designnya manis manja dan spekta 300ribuan kita bilang mahal? Ya nggaak?
      Dan gak cuma batik doang kak, tenun2 banyak bangettt.. Iyes yang penting kita lebih titi terliti aja. Thanks kak Lalaaa! :)

  6. Penasaran banget sama anting dari sisik ikan kakap-nya! Pankapan mampir ah ke SMESCO :D

  7. Fahmi Anhar says:

    yeay! kopdaran sama kak TIWI yang heitss di SMESCO !!

    1. titiw says:

      PUS AAAAAAAAAP! :))

  8. @nurulrahma says:

    Lengkaaaapp ya mbaaak. Recommended destination kalo aku ke Jakarta deh

  9. Widya PS says:

    Tapi sempet kecele kak bbrp bulan lalu….pas lewat liat banner segede alaihim gambreng di depan gedung, yg katanya ada pameran oleh2 nusantara. Kebeneran temen ada yg mau beli buah tangan buat ke LN..taunya pas sampe dalem ga ada yg tau tempatnya dimana, satpam pun geleng2 pas ditanya padahal udh merujuk ke banner didepan …akhirnya setelah muter2 sampe keatas, selain cmn nemu yg macem toko baju ituh, cmn ketemu pojokan yg isinya bbrp rak doang (tempat yg persis di foto kak Tiw yg ada makanan lidi2 an nya diatas). itupun isinya cmn bbrp produk aja.

    kalo nginget2 itu jadi syedih kak, ngerasa di PHP-in banner gede *hiks*. Entah kenapa itu koordinasinya kurang rapi banget deh sampe satpam/petugas aja gak tau disana lg ada acara apa aja, plus menurut saya tata ruang disananya berantakan dan masih kurang fungsional banget, jadi sayang gedung sebagus itu kurang terawat dan dimanfaatkan dengan baik, kecuali bagian yg disewain buat kondangannya mungkin.

    apa saya aja yg lg kurang beruntung yak saat itu -_-‘..

    *curcol*

    1. titiw says:

      Waah berarti dirimu cuma dateng ke lantai 1 doang tuh.. kalo mau liat2 ke lantai atas yg aku sebut ituhhh. Iya sih, kordinasinya harusnya lebih rapi ya biar menaikkan awareness orang tentang tempat ini. Orang cuma taunya ini tempat kondangan soalnya.

  10. Keren dah acara yang dibikin SMESCO ini. Berarti di setiap kota ada SMESCO ya? Kok aku belum tahu ya di daerahku dimana ada kayak ginian o.O

  11. Tina Rostina says:

    Assalamualaikum kk. Saya dari Makassar. Kebetulan di daerah saya ada ketajinan khas. Cara buat masukin barang di SMESCO bgmna ya kk?

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now