Motherhood

Perjalanan Mencari Obgyn Pilihan

Wednesday, 17 February 2016

Pencarian dokter kandungan alias Obgyn itu emang susah-susah gampang. Noh kan buktinya saya bilang susah ampe 2x, gampangnya cuman sekali. Obgyn sih banyak tersebar di segala RS di Jakarta, tapi pinter-pinternya kita sebagai calon orangtua untuk memilih siapa yang terbaik untuk kehamilan dan janin. Ada yang overrated, ada yang underrated, ada yang mahal, ada yang masuk akal, ada yang harus antre ampe subuh, ada yang gak kudu antre, ada yang harus dibela-belain ke belahan bumi lain, ada yang cuma di RS samping rumah.

Itu semua tergantung prioritas kamu. Maunya dokter anak terkenal di RS Pondok Indah Jakarta, tapi rumah di Bandung? Well.. Bisa sih.. Mungkin nanti ya, kalo kereta cepat Jakarta – Bandung udah rampung. Nah, bagaimana perjalanan saya dan Mahe mencari Obgyn? Simak ceritanya di bawah ini. *Yaiya di bawah, masa di sebelah, emang situ nyari toko yang lebih murah?*

Setelah tahu kalau saya hamil via testpack, saatnyalah untuk meresmikan kehamilan saya melalui sabda seorang obgyn. Entah kenapa, waktu itu saya maleeees banget googling-googling dan tanya-tanya tentang obgyn yang direkomendasikan orang-orang. Perasaan tuh tambah tahu banyak, tambah pushing mau pilih yang mana. Ada temen yang gak rekomen dokter cewek, ada yang rekomen dokter yang senior, ada juga yang rekomen dokter di ujung berung. Yang jelas sih kami ingin: Obgyn perempuan (well, Mahe sih yang pengin), dan kalo bisa di RS yang deket rumah (which is pilihan jatuh ke RSIA Bunda Aliyah di Jakarta Timur yang bisa ditempuh hanya dalam 10 menit saja dari rumah). Dengan begitu, pilihan mengerucut.

Setelah riset sana sini, Mahe lalu memberikan opsi-opsi di bawah ini:

  • Dr. Sri Pudjiastuti: Hits banget, ahli fetomaternal satu-satunya di RS Bunda Aliyah, praktek juga di Hermina Jatinegara, senior, ngantrenya gokil.
  • Dr. Siti Musrifah: Katanya orang-orang di Internet sih, dokter ini sabar dan detail, baek, ples lemah lembut. Duile kayak mau nyari istri.
  • Dr. Alesia Novita: Lihat review ada yang bagus, dan kayaknya nggak lebay ngantre sama beliau

Dan di suatu hari Rabu selepas jam kantor, kami berdua bergegas ke RS Bunda Aliyah untuk menemui dokter Alesia yang konon praktek di hari itu jam 19.00. Udah ngos-ngosan di jalan, bela-belain naek kereta yang penuh dan tancep gas ampe pantat ledes, elhadalah beliau kok ya tiba-tiba nggak praktek aja hari itu. Karena udah kepalang dan sekadar pengen tahu ini beneran hamil apa nggak, ya kami capcipcup milih obgyn yang ada aja. Dan pilihan jatuh ke dokter pria yang praktek malam itu, yakni dr. Ism*il.

Oh ya, ini juga kali pertama kami dateng ke RS Bunda Aliyah. Gak terlalu kelihatan cakep kayak RS bintang lima yang dingin, bersih layaknya hotel, dan suasananya rameee banget. Ngelihat ruangan prakteknya juga nggak yang langsung sreg. Tapi ah, udahlah. Saya kan nyari dokter yang oke, bukan nyari ruangan yang bakal saya jadiin kamar pribadi. Itu opini untuk si RS. Lalu pandangan pertama sama dokter ini? Biasa aja ya, cuma mikir kalo udah agak tua nih, pasti senior. Tapi feeling saya selanjutnya ndak enak bener gara-gara percakapan ini:

“Ibu umurnya berapa bu?”

“30 tahun dok”

“Nikahnya sudah berapa lama?”

“Satu tahun”

“Wah, sudah cukup tua juga ya untuk hamil. Lalu sudah setahun menikah juga. Ini bisa saya kategorikan sebagai infertilitas”

*DEG* Buoelah dooook.. Perasaan kita orang belon akrab-akrab bener daaah. Ngapah yey udah menyakiti perasaan eike yang sensitif kayak testpack inih?! Males basa-basi, langsung lah saya dicek di ranjang bernoda. Perut dioles-oles gel, trus dicek.. Dokter bilang “Hmm.. Belum kelihatan sih. Ini habis pipis ya bu? Kalo mau cek ini kandung kemihnya harus agak penuh dulu biar terlihat. Ibu coba minum dulu yang banyak, sekitar 30 menit kembali lagi ya ke sini“. Eyaaaak, baru tahu kalo mau cek kandungan harus begitu. Minumlah saya air mineral 600 ml dengan gegares. Jadi buibuk sekalian, kalo mau cek kandungan pastikan jangan pipis dulu yaaah.

Masuk ruangan untuk cek ke-dua, kandung kemih sudah terlihat penuh, namun masih tidak terlihat juga tanda-tanda si jabang bayi. Dokter menyarankan untuk periksa dalem alias trans vaginal alias miss v dimasukin batang yang bisa ngelihat daleman rahim. Tapi tante ogaaaah pemirsaaah. Yowes, dengan berat hati sang kodok dokter menyatakan bahwa saya “disinyalir” hamil di buku periksa. Doi juga ngasih rada seabrek obat-obat seperti vitamin dan penguat kandungan.

Somehow saya males minum obat penguat kandungan itu, belum lagi udah browsing-browsing kalo obat kandungan itu malah punya bahan aktif yang agak keras untuk tubuh. Tapi Mahe memaksa minum, ya sudahlah saya menyerah untuk minum itu obat-obatan, siapa tahu emang beneran hamil. Lalu kapan saya tahu saya betul-betul hamil? Sekitar 2 minggu setelah kunjungan ke dokter yang nuduh saya infertil itu. Ke mana? Tetep ke RS Bunda Aliyah, namun kali ini kami fokus ke dokter yang sudah kami targetkan dari awal, yaitu dr. Alesia Novita SpOg.

Intinya, si dokter yang pertama kali saya datengin ini gak rekomen banget. Lalu bagaimana kesan-kesan dan pesan-pesan terhadap dokter Alesia yang akhirnya menjadi tambatan hati kami? Silakan buka postingan yang satu ini >> Rekomendasi Obgyn Kami: dr. Alesia Novita SpOG.

©Image

One thought on “Perjalanan Mencari Obgyn Pilihan

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now