Motherhood

Rekomendasi Obgyn Kami: Dr. Alesia Novita SpOG

Wednesday, 17 February 2016

dr Alesia Novita Obgyn

Lelah dibilang infertil dan udah ketuaan untuk hamil, saya move on dari dokter pertama yang dikunjungi, yaitu dr. Ism*il di RS Bunda Aliyah. Oh ya, sebelum baca tulisan ini, saya sarankan baca dulu tulisan yang INI ya karena masih nyambung sama proses pencarian saya mendapatkan Obgyn yang oyeh. Udah baca? Belum? Baca dulu, kalo nggak saya gak mau cerita. *hening* Udah baca? Udah? Nah, lihat kan list 3 dokter yang dipilih oleh suami saya? Kami akhirnya menjatuhkan pilihan ke dr. Alesia Novita SpOG yang praktek di RS Bunda Aliyah juga. Pertamanya sih karena jadwal kontrolnya sesuai dengan jadwal kami berdua, dan tampak tidak overrated alias ngantre berat ala-ala dokter kawakan yang sering dibahas di forum-forum kehamilan, bun!

Pertama kali menginjakkan kaki ke ruang praktek, saya mikir “Wah, dokternya masih mudah nih.. Cantik dan modis“. Lalu kami basa-basi sedikit mengenai jodoh rejeki dan takdir pengalaman saya dengan dr. Ism*il. Dokter Ale (biasa juga dipanggil dokter Novi) pertamanya manggil saya masih formal dengan sebutan “Rahma” (tanpa Bu atau Bun kayak dokter lain), sehingga saya sarankan untuk memakai nama panggilan saya aja, Titi. *Iya, iya, Titiw itu nama panggung. Jangan sekali-kali nelpon ke rumah nyari Titiw ya, nanti langsung ditutup sama nyokap*

Dari situ, saya cukup sreg dengan cara berkomunikasi sang dokter. Cepat, cas cis cus, gak kaku, dan informatif. Duh saya paling nggak bisa sama dokter yang ngomongnya lambat dan kalo ditanya itu jawabnya normatif. Dan di kali pertama kami datang ke dr. Ale pula akhirnya kami tahu bahwa kami sedang menantikan buah hati pertama kami yang sudah masuk bulan ke-dua! Busyeh, gini nih kalo jadi emak-emak terlalu cuek. Btw, di pemeriksaan ini saya tidak USG perut, tapi langsung periksa dalem (trans vaginal). Gak masalah karena dokternya cewek, kalo yang sebelumnya kan males ya vrooh.

Bulan-bulan berikutnya saya mulai akrab dengan dr. Ale yang seriiing banget muji-muji dandanan saya. “Ih Ti.. Lucu banget deh ini baju batiknya.. Aduh Ti, keren banget deh kamu pake sepatu sport gitu“. Duile dok, bisye aje bikin bumil seneng deh aw. Gak cuma sampe situ, pernah saya lagi konsul dengan ditemani Mama, dokter Ale dan nyokap malah saling puji “Masa sih ini Mamanya Titi? Muda bangeeet“, trus nyokap dengan resssnya juga melontarkan kalimat “Aih, dokternya Titi juga cantik, masih mudaaa“. Dan saya pun ke pojokan main-mainin mesin USG sendirian sambil ngobrol sama janin saya. *loh kok ngeri*

Selain gaya bahasanya yang komunikatif, hal yang paling saya suka dari dokter cantik ini adalah: Ia gak saklek, selalu positive thinking, dan tidak pernah menyalahkan saya. Contohnya:

Dokter (D): “Ti, kamu biar nambah-nambah tenaga minum susu ya, minimal sekali sehari”.
Saya (T): “Yah dook.. Aku gak doyan susu hamil.. Eneg. Minum Indomilk atau Anlene aja boleh yaak”
D: “Bebaas. Yang penting susu”

D: “Ini hasil USG gak usah diprint ya Ti. Udah liat kan? Difoto aja” (Kalo diprint soalnya nambah biaya lagi)
T: “Gak apa-apa dok, diprint aja.” (Emak-emak yang gak mau setiap momen hamilnya gak diabadikan, dan baru nggak ngeprint di kehamilan bulan ke-8. Nyahaha.)

T: “Dok, ini aku kayaknya keputihan deh. Gak masalah kan ya?”
D: “Gak masalah kalo cuma dikit dan gak kentel kayak susu dan gak berbau. Tapi kita cek dulu deh.” *ceki-ceki* “Ya ampun Tii.. Ini tuh keputihan kamu udah parah lho! Ada jamurnya pula! Kamu harusnya kalo gini-gini hubungin aku biar bisa secepatnya ditanganin! Ini bahaya buat anak kamu kalo dibiarin!”
T: *ngerasa bersalah sama anak sendiri* “Trus, aku salahnya di mana ya dok? Kok bisa sampe keputihan gini? Apa karena aku pake bedak berlebih?”
D: “Ya nggak dong. Ini bukan salah kamu. Inget, kita hidup di negara tropis, keputihan itu biasa. Tapi bisa jadi bahaya kalo lagi hamil. Makanya kita sekarang tanganin yuk”.

*Dan nasib saya pun berakhir di kursi panas ditemani besi cocor bebek dan teriakan-teriakan durjana demi membasmi kejahatan dari si pektay* >> Silakan komen atau japri untuk yang mau tahu lebih lanjut tentang penanganan keputihan yang nightmare itu.

Karena hal-hal di atas itulah saya dan suami cukup puas dengan dr. Alesia. Kok gak nyoba dokter lain lagi Tiw? Ah, kalo udah cocok sama 1 dokter ya su lah ya, gak usah banyak pikiran lagi, entar malah bikin drama-drama lanjutan sampe episode 2895 kayak sinetron Tersanjung. Dari tadi saya memaparkan sisi positif terus dari dokter Ale, tapi ada nggak sih sisi negatifnya?

Ada. Ternyata dia pasiennya cukup rame, nggak seperti yang saya bayangkan. Meskipun gak seantre kalo ke dr. Sri Pudjiastuti sih. Untung juga rumah kita orang deket jadi bisa ambil antrian dulu. Satu lagi, dokter Ale adalah dokter yang nggak mempermasalahkan penggunaan obat demi kesembuhan kita. Misalnya aja saya pas hamil flu berat, beliau memberikan resep flu dengan mudah. Ketika saya nanya “Nggak papa dok lagi hamil gini minum obat?” Dokter bilang “Nggak apa-apa Ti daripada kamu menderita. Ini juga obatnya aman kok buat ibu hamil“. Jadi untuk kamu yang gak terlalu suka dengan penggunaan obat-obatan, mungkin bisa didiskusikan lagi dengan dokter Ale ya.

Untuk masalah persalinan bagaimana? Tenang. Dokter Alesia pro normal kok. Buktinya saya persalinan normal meskipun kepala bayi dan bobotnya besar, sedangkan pinggul saya kecil. Untuk cerita persalinan di blogpost yang lain aja ya ibu-ibuuuu biar lebih menjiwai ceritanya. Cerita-cerita juga dong, siapa sih dokter kehamilan kamu dan praktek doski di mana? Boleh juga dishare kenapa kamu memilih dokter itu. Siapa tahu bisa bantu temen-temen di sini untuk menentukan dokter terbaik untuk dirinya. Buat yang lagi hamil, semoga semuanya lancar dan dimudahkan. Untuk yang mau hamil, tetap semangat berusaha. Dan untuk yang baru punya anak, iiih sama dong ceuuu.. Yukkk ngerumpiiii!

30 thoughts on “Rekomendasi Obgyn Kami: Dr. Alesia Novita SpOG

  1. meydew says:

    ya allooh itu besi cocor bebekk! aselik nightmare abisss, pedess ceu! hiks😭
    mana obgyn ijk laki, bok 😅
    btw, ijk akhir des baru lahiran juga. cowo juga. nama depannya huruf R juga, karena mo nyamain sama anak pertama yang nama depannya R juga. tosss aah tiw! hihihi

    1. titiw says:

      Ngahahaha kamu kena cocor bebek gara2 apa kaak? Denger2 kalo pap smear juga ini si cocor bermain juga kan? Hadeeuh.. hihi.. ih congrats yaa kamu abis lahiran. Nama baby R siapaa? Sehat2 selalu kakaaak! :D

      1. meydew says:

        dicolok cocor bebek karena persis kaya kasus km tiw, pektay😢
        aku disuru ngurangin mkn/minum manis & sering ganti cd klo udh berasa lembab.
        dari bln ke 5 s.d bln ke 8, dicolok mulu, pedes kaak, pedesss😭
        padahal waktu hamil anak pertama ga pernah pektay sama sekali. entahlah apa penyebabnya iniihh kutaktauuu….

        anakku yg ke 1, perempuan, nama depannya Razani, kalo yg ke 2 ini nama depannya Raysaka.

        sehat2 selalu juga yah buat kamu & Rayn montokk yg mukanya copy paste kamu bingits ituh hihihi 😘😘

  2. Efenerr says:

    wkwkwk..geli sendiri bacanya..

    1. titiw says:

      Berasa anuh kamu disodok2 cocor bebek ya kaaakk

  3. Rian Afriani says:

    salam kenal kak, akhirnya nemu review yang agak melegakan hati yee ttg SpOG di RSIA Bunda Aliyah, aku lagi berencana priksa kesitu kak. tapi reviewnya bayakan yg bilang jelek daripada bagus, huhuu,, padahal RS paling deket ya disitu doang, hiks..
    ini kehamilan kedua-ku, lahiran pertama cesar, makanya aku lagi searching2 nih dokter yg pro normal, makasih banyak ya kak titiw, kiss kiss.. nanti aku mau tanya2 lagi.. jangan bosen yaa..

    1. titiw says:

      Halo neng.. Kalo aku liat sih jarang ada yang nulis secara mendalam di blognya ttg obgyn2 di Bunda Aliyah ya. Cuman ada di forum2 atau sekilas aja di blognya. Emang sih dokternya bukan yang superrrrr luarrr biasaaa.. Tapi ini pilihan terbaik untukku yang rumahnya juga cuman 5 menit dari RS. Males bela2in ngejar SPOG yang katanya ok tapi di ujung berung. Hehehehe.. Gutlak untuk hamil kedua ini yaaa! :)

  4. Raseham says:

    Setuju, selama kandungan sehat, ibu selamat pas lahiran, yang penting deket sih kalo aku. Gak usah lah bela2in dokter yang (kata orang alias subyektif) bagus tp antrinya bikin stres dan jalan kesananya bikin bosen duluan.

  5. elmi says:

    Dok bole tanya tentang beta hcg

    1. titiw says:

      Maaf kak, aku bukan dokternyahhh.. Hehe

  6. dina says:

    Ka, mau tnya masalah yg keputihan itu. Soalnya aku juga baru telat 3 minggu, dan kmaren periksa di dr siti karena pas dr alesia nya cuti. Alhamdulillah dibilang positif. Dan sekarang aku lg keputihan. Itu cocor bebek mksdnya apa ya ka tiw?

    1. titiw says:

      Waa selamat ya atas kehamilannya. Kalo keputihan masih gak terlalu parah sering2 ganti celana dalem aja. Gak usah pake pantyliners malah bikin makin lembap. Cocor bebek itu alat yang ngebuka vagina kita neng. Biar dibersihinnya gampang. Coba googling. x)

  7. Pingback: Here Comes The Son
  8. Elisa says:

    hai hai jeng titiw… aku juga sama dokter alesia….. menyenangkan.. menenangkan dan selalu positif thinking orangnya… waktu itu dokter alesia bilang janinku terlilit satu lilitan… biasa emak2 aku langsung panik… haaa bisa normal ga dook??? dia langsung jawab… bisa el……. hmmm jadi tenang…

    trs pemeriksaan bulan2 selanjutnya dokter bilang berat badan bayi agak besar niih… trs aku panik lagi… haaa masih bisa normal kan dook gpp kan dok…. dokter alesia jg jawab dengan tenang… bisaaa… badanmu kan tinggi pinggul jg gede.. tenang ajaa

    alhamdulillah lahir normal dengan selamat bb 3.5 hihiy… kecup kecup dokter Alesia. Novita…

    1. titiw says:

      Hamdalah ya kaaaaak.. Dr Ale pro normal banget. Aku aja pinggul kecil bisa normal kokkk. Hehehe coba cek cerita lahiran aku di http://titiw.com/2016/04/24/here-comes-the-son/ biar tau serunya melahirkan normaaal :D

  9. nadiazkia says:

    kak aku baru mau promil ke dr.Alesia,denger2 dia praktek di klinik women&children radin inten juga kak ? kalo di RS bunda aliyah praktek tiap hari apa ya ?

    1. titiw says:

      Wah ini aku kurang tau kak. Bisa cek langsung di web bunda aliyah yaa

  10. Erna says:

    Hi salam kenal. Aku juga pasein dr alesia novita pas aku hamil, dokternya bener benar menyenangkan, buat bumil tenang, aku jg ada kendala sama kehamilan tp sama dokter novi di buat aku tenang dan wlpn kt orang di bunda Aliyah dokternya sesar semua tidak ada yg pro normal buktinya Alhamdulillah aku bisa normal cepat melahirkan, klu hamil lagi aku juga ke dokter novi lagi

    1. titiw says:

      Haaah, kata siapa gak ada yang pro normal? Hahahaha.. Dokter Ale santai kok.. Akan caesar kalo emang ada indikasi2 tertentu. Hehehe.. Kapan anaknya lahir kemaren? Sehat2 terus yaaa

      1. Risty says:

        Haii bunda..
        Sy mw tnya klw sekali Konsul&obt&usg brp totalnya Dirs. Bunda Aliyah.?
        Dan apakah Rs. Bunda Aliyah bisa menggunakan bpjs kantor.?
        Terima kasih

        1. DeTri says:

          Bantu jawab ya bunda..
          Sekitar 2 pekan lalu saya USG dgn dr. Alesia Novita di RSIA Bunda Aliyah. Untuk biaya USG+print,
          biaya dokter, biaya admin, tanpa tebus obat itu 330ribuan. Xixixi.. Padahal terakhir USG anak ke-2 disana thn. 2013 gak sampe 200rb 😁

  11. DeTri says:

    Hai..salam kenal ya.. Dulu proses lahiran anak pertama & ke dua ku juga ditolong dr. Novi di RB Rahim, dengan proses induksi yang lumayan lama, Alhamdulillah bisa normal. Yeaayyy..!!

    Nah sekarang lagi hamil ke-3 aku tinggalnya di Tangerang bingung deh mau periksanya, udah terlanjur cocok sama beliau,.. Hikz..

  12. wah mbak dokter alesia novita mah dokternya anakku. Dua kali melahirkan dua2nya dihandle beliau, normal juga dua kali lahiran. Orangnya emang supel, cas cis cus cepet, sigap dan menurutku perkasa banget handle kelahiran normalku yg mana aku ini super cemen (baru sakit naik bukaan dikit teriak kesakitannya kedengeran satu kecamatan) Tiap pasien suka dipuji2 dan diangkat moodnya biar gak pada tegang. Aku juga suka dibilang: Imel ini selalu romantis kalo periksa kandungan selalu sama suaminya, dll dll, hahahaha…..
    Toss dululah kita sesama pasien dokter Alesia :) Salam kenal ya mbak

    1. Lani says:

      Mba maaf mau tanya kalo di rsia bunda aliyah,perlengkapan baby nya apa aja y yg di dpt dr rs ?

  13. Del says:

    Hai..

    Mau meluruskan aja. Kalau pinggul dengan panggul beda. Pinggul terlihat kasat mata penampakannya. Kalau panggul ada di dlm jd ga keliatan. Pinggul kecil bisa jadi panggulnya besar juga sebaliknya. Untuk cek panggul sempit atau ga itu saat usia kehamilan mulai 36w, itu cek dalam alias lumayan diobok2 :D.

    Saya Qodarullah salah satu ibu2 yg panggulnya sempit padahal pinggul besar (2 kali mo lahiran nekat ganti dokter ternyata hasilnya sama jadi tetap harus SC).

    HTH yaa ☺

    1. titiw says:

      Thank you for sharing Del. :)

  14. nim says:

    Halo Mbak Titiw!
    Minta infonya mbak
    Aku umur 22, belum nikah dan sexually active.
    Di turunan keluarga aku memang ada yg susah menstruasi nya bisa 5-6 bulan sekali.
    Dan aku pun demikian ditambah keputihan yang banyak banget…
    Aku berencana check ke dokter Alesia Novita krn review nya bagus2
    Tapi ada satu hal sih yang aku galauin, apa dokter Alesia Novita khusus ibu hamil aja atau dia juga bisa periksa untuk kasus menstruasi tidak teratur kayak aku ya?

    Hope you response to this. Thank you and have a nice day!

    1. titiw says:

      Hi Nim. Setahu aku obgyn itu tidak khusus ibu hamil saja ya. Bisa juga kook kasus2 yang berhubungan dengan menstruasi ataupun keputihan. Apakah dirimu rumahnya di JakTim dan sekitarnya? Semoga baik-baik saja ya hasilnya. Have a nice day as well! :)

  15. Lani says:

    Mba mau tanya, persalinannya di rsia bunda aliyah jga gk ?

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now