Motherhood

Here Comes The Son!

Sunday, 24 April 2016

Here Comes The Son

“Poy, hari perkiraan lahir anak kita kan 15 Januari 2016, tapi menurut kamu dia lahir tanggal berapa?”
“Tanggal 6 Januari”
“Kalo menurutku sih 11 Januari. Lucu juga biar ada lagunya”

– Percakapan sebelum tahun baru 2016 –

9 Januari 2016

Subuh sekitar pukul 4 pagi, kandungan yang sudah menyentuh minggu ke-39 lebih 3 hari ini mulai seperti lagunya Smash, cenat cenut cenat cenut. Dari Smash, kita beralih ke ME, apakah ini yang namanya kontraksi? Inikah kontraksi? Kontraksi pada jumpa pertama. Saya yakiin ini namanya kontraksi meskipun belum keluar flek. Mau ke RS, tapi antara males dan ngantuk. Ngantuk menang, sehingga saya tengkurep nahan sakit di ranjang sambil bobok sampai pagi.

Pagi harinya, Mahe siap siaga. Barang-barang yang harus dibawa ke RS sudah dicek dan ricek ulang. Mama Papa tampak was-was. Dan jam 10 pagi berangkatlah kami ke RS Bunda Aliyah dengan perasaan harap-harap cemas setelah sebelumnya salim sama Mama Papa minta maaf dan minta restu untuk sebuah petualangan bernama persalinan. Sambil menahan sakit ke RS yang jaraknya hanya 10 menit dari rumah, saya berkata pada suami “Poy, ini pasti kontraksi beneran, dan minimal pasti pembukaan 3 nih!

Prosedur masuk ruang obervasi di RS Bunda Aliyah cukup mudah. Datang saja ke bagian pendaftaran/informasi, bilang kalo sudah ada tanda-tanda melahirkan. Nanti bakal dianterin ke ruang observasi dan ditawarin, mau pake kursi roda atau mau pake kereta kencana enggak. Karena ngerasa sok kuat, saya memilih opsi jalan aja ke ruangan yang berada di lantai 2 tersebut.

Sambil videoin beberapa adegan (yang selanjutnya gak bisa dipublikasikan karena poor banget kualitasnya), Mahe terlihat worry-worry santai *apaaaa ituuu*. Ketika akhirnya disamperin salah satu bidan (atau suster? Saya selanjutnya panggil sus aja biar enak deh) itulah saatnya untuk untuk “periksa dalem”. Bagi kamu-kamu yang belum paham, periksa dalem itu maksudnya adalah: jari dimasukin ke miss V (eh mrs V, kan udah gak perawan) sehingga kita semua tahu sudah bukaan berapakah kamu.

Bukaan ini ada 1 – 10, yang mana bukaan 10 udah cuss buat lahiran. Pertamanya sih saya santai pas bidannya dateng.. Ah, cuma dicolok dikit, bidannya juga pake sarung tangan dan pelumas.. Gak mungkin segitu sak.. “aaaaah sakit benerrrr wooyyyy SAKIITT! MASYA ALLAH SAKIT SUUUSSS!” Sukma saya yang sudah ternoda langsung lemes. Ternyata gak sekadar dicolok. Tapi dicuwolok banget sampe dalem-dalem! Tambah lemes lagi pas denger bidannya bilang “Baru bukaan 1 ya bu..

HAAAH?! BUKAAN 1?! CEMANA PULA INI?! KENAPA UDAH SAKIT BENER?! Trus kok bisa-bisanya ada perempuan yang berasa kontraksi dikit terus tau-tau ternyata udah bukan 9?! Terbuat dari apaaa rahim doski?! PERUNGGU?! Karena baru bukaan 1 itulah saya dan suami memutuskan untuk pulang lagi. Namun kami pulang ketika sudah periksa CTG untuk memonitor denyut jantung si bayi di dalem. Setelah periksa CTG yang pertama, dokter saya yaitu dokter Alesia datang untuk ngecek dan lagi-lagi… Periksa dalem. Tuhan, haruskah aku melalui siksaan Aaaaaah! Sakiiittt! Lebih sakit dari yang tadiii! Hadooh khan maen pemerentah!

here comes the son

Ih ini mah masih bukaan 1 banget Ti, kepalanya masih jauhhh di dalem. Gini aja. Kamu tunggu sampe sore, periksa CTG sekali lagi ya. Abis itu kalo emang gak ada apa-apa kamu boleh pulang.”

Oh ya, sempet dikasih opsi mau pake obat pelunak rahim nggak, dan kami berdua menolak karena pengen persalinan ini berjalan senormal mungkin tanpa bantuan obat apapun. Saya udah tenang karena bagian bawah udah gak merasakan syok lagi. Namun apa dikata, sebelum pemeriksaan CTG ke-2 di sore hari, saya kudu periksa dalem lagi.

Sus.. Tolong dong.. pelan-pelan aja ya sus nyoloknya..” Dan Hamdallah euy gak sesakit 2 periksa dalem yang pertama. Jadi begitu triknya, kita rikues supaya gak sakit. Haduh, ke mana aja deh yey. Akhirnya kami pun pulang ke rumah karena dari 3x periksa dalem hanya bukaan satu dan bukaan satu lagi.

10 Januari 2016

Bangun dengan perut kontraksi yang sedikit lebih sakit dari hari sebelumnya, saya menghabiskan pagi dengan makan yang banyaaak. Baru deh siangnya ke RS lagi. Bukan karena kontraksi yang menghebat, tapi kewajiban aja balik lagi karena kemarin disuruh dokter. Kronologisnya masih sama seperti kemarin. Periksa dalem. Cek CTG. Dalam hati saya mikir “Minimal bukaan 3 nih! Ini lebih sakit dari yang kemarin soalnya!” Dan bidan pun berkata “Nah, ini udah bukaan 2 bu. Tapi bukaan 2 sempit ya“. Oh Mama oh Papa, di manakah pembukaan 3 yang kutunggu-tunggu?

Tak ada tanda-tanda kontraksi yang lebih menendang, balik maning balik maning deh ke rumah. Sesorean saya tiduuuurrr sampe malem karena seperti kata orang-orang yang sudah punya anak: “Puas-puasin tidur Tiw selama lo bisa!” (dan ini benar adanya, anak muda!). Pada jam 21-22, perut makin keras dan sakitnya bukan buatan. This is it. Inilah bukaan 3.

Karena mama papa udah khawatir, jam 23.00 berangkatlah saya dan Mahe balik lagi ke RS dengan niat udah nginep dan gak usah balik-balik dulu. RS sepi karena hari Minggu memang hanya ada dokter jaga. Di ruang observasi, diperiksa apa anak-anaaaaak? Iyaaak. Periksa dalem lagi. Ada yang bisa nebak gaaaak, sekarang bukaan berapa? 5? Bukan. 4? Bukan. 1? Udah liwat itu bukaannya wooy! Yang bener, “Masih bukaan 2 ya Bu, tapi udah longgar.” JEDER.

here comes the son

ruang observasi Bunda Aliyah

Klaar periksa CTG lagi, nunggu 15 menit.. Nunggu 30 menit.. Nunggu 1 jam.. Eh eh eh.. Ini kok kayaknya sakit banget ya? Bidan pun berkata “Sakitnya nambah ya Bu? Diperiksa dalem lagi ya.” Dan saking sakitnya.. Saya haqul yakin itu adalah PEMBUKAAN 3! Sampe-sampe sempet minta sama suami untuk minum obat apa kek biar sakitnya berkurang. Tapi dasar emang suami saya percaya banget kalo saya kuat ya, permintaan saya dicuekin aja udah.

Sejurus kemudian, Bidan berkata “Wah, ini udah bukaan 4 bu.” Dalam kondisi masih dicolok-colok, saya pun spontan (uhuy!) kaget. HAAAH? Manaaaa bukaan 3 yang menjadi target guwah dari kemarenan?! Kenapa langsung bukaan 4? Eits, jangan seneng dulu. Jari sang bidan ditarik, dan.. DUAAARRRRR! Pecahlah air ketuban sepecah-pecahnya umat. Kalo kata anak-anak gaul yang abis balik dari acara yang seru, bakal bilang “PECAH SOOB! HACEEEEP!

Secara spontan lagi (uhuy!) saya teriak “EH EH EH AIR APAAA ITU SUSSSSSSS?! KYAAA KYAAA!”
Bidan A: “Itu air ketuban Bu.. Tarik napas yaa.. Tarik napas panjang, keluarkan lewat mulut.
Bidan B: “Ini udah waktunya kita ke ruang bersalin. Kita kabarin dokter Alesia dulu ya Bu.”

11 Januari 2016

Tanpa berharap banyak kalo dokter Ale bakal datang cepat, saya pun digiring ke ruang persalinan dengan ranjang yang udah basah pukul 1 pagi. Pas didorong, bidannya entah kurang Aqua apa gemana ya, gak fokus dorongnya. Jadi dikit-dikit nabrak tembok. Kzl. Trus manuvernya kurang oke ketika berbelok ke kiri. Duh dek Rio Haryanto, tolong ini mbaksis eh mbaksusnya dimentorin.

Kirain di ruang persalinan tinggal ngangkang, eh kudu pindah ranjang bersalin. Pindahnya harus berguling. Hadah. Udah tau perut guah segede jam gadang, masih aje kudu diguling macem kambing. “Susss.. Emang mules gini yaaa rasanya?!” Bidan  menjawab “Iya bu. Tarik napas panjang, keluarkan lewat mulut. Tarik napas panjang, keluarkan lewat mulut”. Ih, ngeselin banget denger kalimat begini diulang-ulang.

Rasa mules mulai menyerang hebat. Pasrah adalah satu kata yang tertancap di otak saya. Tapi saya gak mau pasrah tanpa ngapa-ngapain. By the time saya udah berguling ke ranjang bersalin, kalimat pertama saya ke Mahe adalah “Seng, air putih sama madu!” Dia beri, dan saya tenggak tuh aer dan madu banyak-banyak seraya baca Bismillah. Gak disangka-sangka, dokter Alesia dateng gak lama setelah saya di ruang bersalin. Inilah untungnya bersalin di hari Minggu malem eh Senen pagi dan punya dokter yang rumahnya gak jauh dari RS.

“Tiiii.. Gemana rasanya Ti?”
“Mules banget doook.. kayak pengen BAB. Apa jangan-jangan ini emang mau BAB? Ini gak boleh ngeden banget doook? Rasanya gak kuaaat”
“Kamu udah BAB ti? Jangan dingedenin. Kalo kamu emang mau BAB, gak usah ngeden juga pasti keluar.”
“Udah dok tadi pas di rumah sekitar jam 21. Aduh aduh aduh dok ini mules banget”
“Coba ya aku periksa dulu Ti.”

*PERIKSA DALEM LAGI DI KALA SUPER MULAS ITU ASOY RASANYA, JENDRAL!*

“Ini kamu bukaan 6 ya Ti. Sabar sebentar ya.”
“Haduhh muless dook”
“Sabar ya Bu. Tarik napas panjang, keluarkan lewat mulu”

Daaaan, sang bidan kalimat default itu berkicau lagi. TMBH KZL. Dengan badan udah agak lemes, saya melihat suami menatap cemas. Alih-alih saya minta dia mendekat dan mendekap, saya malah teriak dong “KAMU! JANGAN DI DEPAN AKUUU! UDAH KAMU PINDAH SANAAA!” Ia pun langsung pindah ke tirai sebelah. Jadi ruang bersalin ini adalah sebuah ruang gede isi 5-6 ranjang yang hanya dipisahkan dengan tirai.

Isi tirai macem-macem, ada yang isi duit, mobil, atau isi Zonk. Dari cerita suami selepas persalinan sih, di tirai sebelah dia terus menerus baca-baca surat Maryam yang dipercaya adalah surat pelancar persalinan. Faktor terbesar dia bacanya khusyuk sih kayaknya supaya persalinan berjalan normal, karena kalo caesar bikin kantong jebol.

Penantian dari bukaan 6 terasa lamaaaaaaa banget, sampai dokter Ale meriksa lagi. “Ti, kamu ini udah bukaan 8. Tapi jalan lahirnya masih jauh di atas. Anak kamu ini gede pula. Kemarin terakhir periksa berapa kilo tuh? 3,5 kg ya? Terus pinggul kamu kecil.” Baru dokter berkata begitu, salah satu bidan bilang “Dok, detak jantung bayinya melemah dok.” Di situ saya pasrah banget. Caesar deh gak papa demi keselamatan anak kami. Asal jangan goyang caesar. Lagi galau-galaunya dan bergelinjang kemulesan, tiba-tiba terdengar suara

Tarik napas lewat hidung, keluarkan lewat mulut“.

Si bidan omongan default beraksi. Kali ini dia pake nyentuh lengan saya. Sontak saya nyentak “Jangaaan pegaaaang! ROAAAAARR!” “Oh gak mau dipegang bu. Ok, saya bikinkan teh manis ya. Tarik napas panjang keluarkan lewat mulut“. BEBASSSSS DEEEEHH BEBAAAASSS!!!

Rasa mules menyerang lagi. Kali ini lebih hebat. Lebih dahsyat. Lebih ngobrak ngabrik perut. Rasanya kayak apa? Kayak mules lagi menstruasi dikali 1000, ditambah rasa mules mau eek tapi gak bisa eek karena lo lagi di atas bus Cililitan-Garut yang lagi macet di Jagorawi, ditambah rasa mules ketika tahu HP kecopetan di Kopaja. DIJADIIN SATU, ditambah kalimat “Tarik napas panjang, keluarkan lewat mulut“. Di situ, selang oksigen dipasang di hidung. “Tarik napas yang bener Bu, demi anaknya.” Saking mulesnya, saya hampir nyerah untuk membiarkan badan ini ngeden, tapi ditahan sama dokter “Ti, kasian anak kamu Ti kalo kamu ngeden sekarang!

Aaaaah, ngeden yang udah ada di ujung tanduk harus dijinakkan kembali. Tiba-tiba, dokter Ale nanya “Kamu udah mules banget ti? Mau ngeden?” Lah, ini retorik apa gemana sih? Tante kan udah daristadiiii bilang mau ngedeeen.

“Mau dok!”
“Kamu mau lahiran normal?”
“Mau dok!”
“Mau lahiran normal Tiii?!”
“SIR YES SIR!”
“Oke, kita coba cara ini ya Ti. Kamu ngeden, tapi dikit aja”
“HAH?”
“Iya, biar bayi kamu turun ke jalan lahir”

This is it. “Heeeeeeeekkk..” *ngeden dikit*
Nahhh.. Sukses nih Ti! Bayinya udah di jalan lahir! Yuk semuanya kita siap-siap lahiran normal!

Semua bidan di situ pun beraksi membantu dokter Ale. Sambil siap-siap, ada bidan yang ngomong “Bu, badannya langsing banget yaaa.. Yang kayak gini biasanya abis lahiran langsung balik lagi nih Bu.” Boook, harus banget nih gw layanin conversationnya? Gw kudu jawab ala-ala komen ABG berdarah di Instagram: “Ah, kamu yang lebih langsing..” trus dibales balik “Ah kamu” Bales lagi “Ih kamuuu” sampe kiamat kubro, gitu?! Gyaaaah! FOKUS TIW. FOKUS.

“Siap Ti? Kalo rasanya kontraksi, kamu ngeden ya!”
“Ok dok. Nah kontraksi nih. HEEEEEEKKKKK!” *ngeden sampe suara di tenggorokan bunyi*
“Ti, ngeden itu suaranya di bawah! Jangan ngeden suara di tenggorokan!”
“HAH?”
“Ngeden lagi!”
“Heeeeeeeekkkkkk!” *Aduh masih ada suara dikit di tenggorokan*
“Titi! Suara kamu nggak guna! Di bawah Ti!”
“HEEEEEEEEEK!”
“Nah, udah bener Ti, tapi ngeden kamu kurang kenceng, masih main-main. Yang kenceng Ti! DIBERAKIN! DIBERAKIN!”

Entah kenapa, kata DIBERAKIN itu membuat otak saya jernih dan tiba-tiba ngerti caranya ngeden.
“HEEEEEEEK!”
“NAH, Pinter Ti! Kepalanya udah keliatan ti!

Elhadalah. Kenapa tiba-tiba ngedennya berenti dan macem gak kuat.
“TIIII! JANGAN BERENTII! KASIAN ANAK KAMU!” Sontak yang ada di pikiran adalah

Tiw. Elo satu-satunya orang yang bisa nyelametin anak lo. Bukan dokter. Bukan siapapun.” Bismillahirohmanirohim, gw bisa. Gw bisa.

“HEEEEEEEEEKKKKKKKKKKKKKKK”
“Terus Ti terus Ti pinterrrrrrrr terus Tiii! ALHAMDULILLAHHH!

Terasa ada sesek di bawah sana, kemudian plooooonnggg. Kayak ada jeli yang banyaaaak keluar dari situ. Here comes the son! Tapi abis itu.. Krik.. Krik.. Krik.. Lah, kenapa eike bengong. Kok, gak kayak lahiran di tipi-tipi yang setelahnya nangis bahagia? Lah. Lah. Ke mana tangis bayinya?

Bu, di WAH, bu.“, tukas salah seorang bidan.
“HAAAH? DIWAH?!”
“Iya.. Coba ibu bilang WAH”
“WAHHHHH”
“Naaah, lega kaaaan?”

here comes the son

Si gumpalan. :’)

Eyaaaa, maksudnya keluarin napas panjang gituu. Alhamdulillah.. Lahir juga si bocah berkelamin laki-laki yang kami namakan Rayn Sherpa Mahesar, pada 11 Januari 2016 pukul 02.54. Sesaat setelah ia lahir, dokter Alesia menjalankan prosedur yang bikin bayi nangis, dilanjut jahit-menjahit obras mengobras di bawah sana. Percaya atau tidak, sakitan dijahit daripada melahirkan. Selesai semuanya.. Dokter Ale memberi pengumuman ke para bidan “Eh, si Titi mau Inisiasi Menyusui Dini dulu tuh. Biarin aja, dikasih sepuasnya.” Lalu ia menghampiri saya dan cium pipi kiri pipi kanan.

“Selamat ya Ti. Semoga sehat terus ASInya lancar. Eh kamu kenapa sih kok gak mau suaminya lihat lahiran?”
“Iya dooookk.. Kalo ada suami atau orangtua yang liatin lahiran kok aku rasanya jadi lemah ya. Jadi pengen minta pertolongan. Kalo tadi suamiku ada di samping pasti aku udah minta operasi. Hahahaha..”
“Ih, bener juga yaaa.. Yaudah aku balik dulu. Selamat sekali lagi ya Ti.”
“Makasih dook”

Daaaan, diletakkanlah gumpalan mungil seberat 3,450 gram itu di atas dada saya. Ahhh.. Perasaan saya mulai meleleh. Inikah zat yang selama ini nendang-nendang perut saya dari dalam? Saya peluk bocah yang belum ditimbang dan diukur panjanganya itu. IMD dilakukan dalam sejam, dan syukur Alhamdulillah dia sukses naik dari bawah ke atas dan ngenyot puting saya meski hanya sebentaaaar banget. Abis itu dia tidur kecapekan.

Terima kasih ya Allah cobaan persalinan ini tidak sesulit orang-orang yang bisa sampai berjam-jam hingga berhari-hari. Terima kasih suamiku yang siaga. Terima kasih orangtuaku yang langsung datang ke RS. Dan semua pihak yang membantu persalinan ini. Terakhir, terima kasih Sherpaku sayang yang sudah membuat Mamoy semangat dan kuat dalam melahirkan kamu. Here comes the son: Rayn Sherpa Mahesar. Selamat datang ke dunia yang penuh tawa, nak.

here comes the son

PS: Poooy! Tebakan mamoy bener dia lahir 11 Januari. Traktir Sushi! :))

46 thoughts on “Here Comes The Son!

  1. Raseham says:

    Sambil berkaca2 aku bacanya. Aku pikir aku kuat. The most haru moment of my life. Thanks zengku for delivering our baby!

    1. titiw says:

      Thanks poyku yang udah jadi suami syagaahh

  2. Evi says:

    Cerita kelahiran sherpa membawa kenangan saya pada 20 tahun yang lalu. Kejadiannya persis sama. 2 hari bolak-balik rumah rumah sakit pembukaannya tetap satu. Untunglah Sherpa lahir normal. Anak pertama aku terpaksa menerima bantuan vakum sebentar.

    Selamat menikmati hari-hari bahagia Mbak Titiw

    1. titiw says:

      Aaah.. 20 th lalu? Tapi seneng yaaa anak2 udah gede. Makasih mbak Eviii :)

  3. Mama iNa says:

    Seru banget kan Tiw lahiran normal?? Periksa dalem & penantian kenaikan bukaan (yg mirip penantian hasil ujian) 😝😝😝

    Baca ini ngikik sendiri keingetan waktu lahiran Safa dulu, pagi2 sblm berangkat masih makan mie goreng pake saos & pas lagi dijait yang ditanyain “dok, saya boleh langsung makan kan? Laper nih”.. Bikin maluuuu 😂

    aahhh… Jadi kangen saat2 lahiran normal.. *hanya kangen* .. Salam yee buat bidan omongan default… Hahaha…

    Kisskiss buat rayn 😘

    1. titiw says:

      Mama inaaaa yampun kamu komen jugaa di blog akuuu seneng deeh. Hahahahaha.. eh wait. Kok aku ingetnya bocah tiga2nya caesar yaaa? Safa normal? Baru ngeeeh

      1. Mama iNa says:

        Iyaa.. Hehehe..

        Playdate ya kita pas gue pulang besok.. 😘😘

        1. titiw says:

          Siaaap bang jajaaa! Kapan balik deeehh?

  4. Selamat datang Rayn!

    Kak Titiw kisahnya kocak banget, bikin ketawa2 sendirian :D Apalagi ngebayangin suster yg menjengkelkan dengan tarik nafasnya, hahaha!

    Oya, kalo mau traktiran sushi, nunggu jadwalku kosong ya..;) *pede jaya bakal diajak traktiran*

    1. titiw says:

      Yuuukk mam sushiii hihi.. tp sebelum makan kudu tarik napas panjang.. keluarkan lewat muluuut.. :))

  5. indri juwono says:

    ya ampuun, antara deg-degan sama ngikik bacanya. jadi inget dulu si Bintang kagak mempan diinduksi, akhirnya caesar jugaa..

    1. titiw says:

      Aaah trus Bintang skrg udah gedeee udah bisa jadi partner traveling! :D

  6. Vina says:

    Bagian pertama ngilu bacanya.
    Selanjutnya ngikik sambil terharu.
    Ini gamau dijadiin cerpen aja nih? Wahai para publisher!

    1. titiw says:

      Duttttt.. nyampah gini ceritanyaaa sapa yg mauu x))

  7. ahahha ngakak pas bagian DIBERAKIN! XD
    bener banget emang, pas udah kluar kepalanya dikit malah tiba2 lupa ngeden lagi
    ahh jadi keingetan lagi momen melahirkan anak2, anyway selamat sekali lagi ya eneng titiwkuu :*
    enjoy your motherhood

    1. titiw says:

      Makasih mamake BB boyssss :*

  8. umenumen says:

    Ini post pertama di 2016 dari semua blog yang gue baca yang bikin ngakak, kesel, deg-degan, terharu dan senang sekaligus. :”)

    1. titiw says:

      Hihi.. maacih udah mampir meeenn.. kapaan jenguk bocaah? Nanti dia udah mau lulus s1 baru ditengok lagii nyahahahaha

  9. indri says:

    mba titiw maaf oot, aku boleh minta kontak yg jual jus daun bangunbangun nggak? tengkiu sebelumnya yaa

    1. titiw says:

      Halo Indri, bukan aku yang beli waktu itu tapi temenku. Tapi aku punya ko tak yang jual, namanya suster Rita, suster RS Asih. Coba email aku ke titi.akmar(at)gmail.com ya nanti aku kasih nomernya lewat situ

      1. indri says:

        Udah ku email yaaa, makasih banyak Mba Titiwww

  10. Duh Kak Titiw, ini ceritanya seru banget. Terima kasih sudah sharing yaaa.. Walaupun belum tahu rasanya melahirkan, jadi kebayang dikit-dikit. (Bisa gak sih gak dijahit, di lem aja gitu? ) Hahahaha..

    1. titiw says:

      Ahahahaha semoga gak bikin takut melahirkan yaaa.. ayoook kaaak hamil supaya Rayn punya playdate buat naik gunung bareng. :))

  11. Odre says:

    Bwahahahahahaha aku sedang tertawa diatas penderitaan kamu kak. Tapi ini lucu banget 😂😂😂

    1. titiw says:

      Kaaak untunglah kadomu berguna bgt untuk pijat2 pinggangku yg suka pegel pasca lahiran kaaak. Apdet blog dong woyyyy!

  12. Ayoe Sutomo says:

    Tiw… ini cerita lahiran paling seru yg pernah gw baca. Tau bener rasanya bagian ‘ada jeli2 keluar’ itu legaaaaa bgt y tiw.. Selamat ya tiw.. welcome to parenthood ♡♡

    1. titiw says:

      Yoi bangettt rasanya ya Ayyy pas si jeli2 keluarrr bahahahaha.. thx bu psikoloog.. kapan2 kita obrol2 pas kopdar yaaa :*

  13. Rahne says:

    Ya ampunn tiwww sama bgt itu pas perjuangan diminta ngeden dikit dikit, padahal pengen ngeden gaspol yaa.

    Aku bukaan 1 trus ga ngerasain apa apa ampe 2 minggu kemudian akhirnya induksi lah mau week 41 ga brojol2, trus lgsg bukaan 6 hahah

    Ini baca tulisan km antara haru sama geli mo ketawa, kocak amat nulisnya 😂 Sehat2 mamoy & rayn

    1. titiw says:

      Kamu 2 minggu bukaan 1 hebat bgt sih bisa tahan.. aku 2 hari bukaan 1 mah udah kezeeeel.. mana harus TARIK NAPAS PANJANG KELUARKAN LEWAT MULUT.. :)) *Kiss2 Trah*

  14. nengbiker says:

    noted. diberakin. beda memang ya ngeden sm diberakin.
    nanti dicoba
    eh dibikin dulu.

    1. titiw says:

      Hamdallah ya kak. Bismillah aku doain dr sini. Sehat2 selaluuuuhh

  15. Anindita says:

    Halo Kak Tiw, aku anak pondok bambu jg nih (ga penting) dan lagi hamil juga terus emg check up nya ke bunda aliyah (karena deket) sama dokter alesia juga. xD
    Kak, aku ngilu2 ngeri gimana baca postingan ini tapi pgn nanya, itu pas periksa dalem pas kita bilang pelan2 aja apa jdnya ngurangin sakitnya ya? kyk kita cek usg transvaginal gt kah?
    terus serius nih dijaitnya lbh sakit dari lahirannya? soalnya tmn2 aku bilang udh ga berasa pas dijait, dr alesia jago jait ga ya? *pertanyaan apa pula*
    hihi terima kasih kak infonya, doakan persalinan aku lancar yaaa 😇

    1. titiw says:

      Yaaah seenggaknya kak si bidan jadi gak seenak jidat meriksa dalemnya. Ngahahaha.. yg aku rasain sih gitu yak. x)
      Cek USG transvaginal mah gada apa-apanya dibandin periksa dalem krn usg transvaginal cuma dicolok dikit. Kalo ini dicolok banyak dan disentak2. Bahahahahaha.
      Iya, kita dikasih anestesi untuk bagian bawah pas dijahit pastinya.. Tapi maksudku pasca dijahitnya yg syakit.. pas anestesi dah ilang. Mana aku gatau kalo harus jalan pelan2. Brarakan banget jalanku sehingga itu bikin lukanya gak cepet sembuh. Haha.. Btw udah berapa bulan? Semoga persalinannya lancar ya neeeng. Amiin! :)

  16. pipit says:

    asoy geboy kan tiw….. rasanya punya baby : congrats congrats congrats… doa terbaik untuk keluarga kalian yaaaaa

    jadi inget pas lahiran dulu suwami nyemangatin dan saranin untuk doa dan saya nyuruh dia diemmmmm hahahahahahaha….. langsung deh mukanya berubah dan berusaha maklum :P lah eike lagi konsentrasi nahan nyeri males banget rasanya denger nasihat2 suwami :P (istri durhakoooooo)

    1. titiw says:

      Ngahahaha.. Aku juga tereak: “KAMUUUU! JANGAN DI DEPAN AKUUU! MINGGIRRRR!” :))

  17. Bieb says:

    Huahahaha..kocak banget sih ceritanya mba’ Tiw. Eh tapi klo anak pertama pas cek dalem tuh rasanya emang kaya’ pengen nonjok bidannya.
    Jadi inget lagi gimana rasanya lahiran normal. Alhamdulillah walau si Raya lahiran SC tapi akhirnya bisa rasain lahiran normal pas si Sophia. Eh tp bener banget yg namanya dijait itu lebih sakit dibandingin pas lahirannya. hihihihi.

    1. titiw says:

      Loh kok Sophia bisa normal Bieb? Kan jaraknya gak jauh? Hebat euuyy! :D

      1. Bieb says:

        Alhamdulillah dokternya mendukung, si anak juga kynya pengertian klo emaknya kepengen rasain lahiran normal. Makanya walau ud makan es krim, makan coklat, tetep aja si anak ga terlalu gede (lebih kecil dari Raya) :D

  18. jihan says:

    whoaaaaa seru banget ceritanyaaa
    salam kenal kak tiiiwww, akhirnya nemu cerita detail tentang lahiran di bunda aliyah dan sama dokter alesia pula!
    jadi makin tenang pas tau kaktiw lahiran normal meskipun anaknya besar dan panggul kecil. hihi. berapa kilo jadinya Rayn pas lahir? aku soalnya lagi disuru dokter ale diet gula krn di 37w anaknya udah 3,2kilo :’))
    oh iya ternyata bunda aliyah bisa IMD sampe sejam juga ya! yeaaayy
    thank you visund sharingnya ya kaktiw, jadi makin pede lahiran normal :)

    1. titiw says:

      Rayn lahir 3.5 kg kak. Iya bisa IMD kok, bikang aja terus sama dokternya biar bekiau inget. Salam ya buat dr Alesia. :D

  19. Hallow mbak, baca ini langsung nangis, inget perjuangan ngelahirin 17 juni 2016 kemarin. Lega rasanya pas dibilang dokter, udah keluar bu. Laaahhh, lahiran gitu ya. Baby ku yg 3,1 kg keluar gak berasa. Tapi mulessssnya luar bisa (aku induksi). Diepis dan dijahit, gak berasa sama sekali. Muless yang bikin mama dan suamiku ngeliatnya sampe nangis, kelojotan ngerasain induksi sampe jungkir balik posisi :’)
    Tapi itu semua terbayar, dengan datangnya baby ku. Alhamdulillah.
    Ahhh liat tulisan mbak, jadi pengen nulis lagi, nyeritain jadi mama baru dengan segala keseruan tiap hari bersama baby :D

    Ps: kali pertama berkunjung ke blog ini, eh ternyata kita samaan 5 september ya?? Happy birth day mbak :D

    1. titiw says:

      Hamdalah, selamat ya Dipiw, ayo dong ditulis pengalaman lahirannya. Happy bday juga. :)

  20. dwie says:

    nice info and sharing. saya mau merembes pas bacanya tapi maluk.. hihihi

    1. titiw says:

      Ahahahaha.. Jangan malu donggg.. Mbaknya dah punya anak jugakah? :D

  21. Ahmad says:

    Nice info dan sharingnya mbak. Mau tanya nih mbak, kalau untuk biaya lahiran di RSIA Bunda Aliyah ini brp ya mbk? mohon informasinya, Terima kasih

    1. titiw says:

      Saya waktu itu normal, kelas VIP, sekitar 14 juta mas. :)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now