Traveling

Perjalanan Perdana Rayn: Cirebon Trip!

Wednesday, 18 May 2016

Cirebon Waterland

Yuhuuuu! Kembali lagi bersama saya, Titiw sang emak-emak febelesssss! *merinding nulisnya* Jadi gini ceritanya, setelah sebulan mulai bekerja kantoran lagi, saya memutuskan untuk resign. Resign. RESIGN. Yang mana bahasa Jermannya adalah berhenti kerja. Jadi ibu rumah tangga sejati. Perempuan seutuhnya *benerin jakun yang masih basah jahitannya*

Target pertama setelah resign tentu saja mengurus anak. Tapi kudu jalan-jalan dulu biar lebih hepi bukaaan? Ya gak penontooon? Sehingga long weekend kemarin bertolaklah kami dari Jakarta ke Cirebon. Ini trip perdana Rayn lho! Di trip pertama ini, kita gak mau yang terlalu ambisius dulu pake naik pesawat atau yang kelamaan di jalan. Kebetulan juga di Cirebon ada tante, jadi gak ribet masalah akomodasi dan transportasi.

Di jalan, Rayn anteeeng banget. Bangun, ngek nangis dikit cuma dielus-elus diem lagi. Diendong-endong bobok. Micu (mimik cucu) sekitar 2x di jalan, dan terlihat seneeeng doski ngelihat pemandangan di tol Cipali yang lurus-lurus doang. Sesampainya di Cirebon yang gerah, Mamoy buru-buru beberes barang bocah yang seabreg-abreg. Gada lagi dah nih istilahnya light traveler kalo lagi bareng anak. SEMUA harus kebawa daripada ribet. Dari bantal, kasur-kasuran, baju yang banyak, cooler bag, sampe stroller.

Ke mana aja sih Rayn jali-jali di Cirebon? Nih emaknya jelasin satu-satu:

1. Cirebon Waterland 

Objek wisata ini lagi ngehits di Cirebon karena kemunculannya yang memang masih baru. Terletak di jalan Ade Irma, Cirebon Waterland menawarkan beberapa fasilitas seperti penginapan, kolam renang, restoran, dan beberapa mainan anak. Untuk masuk ke sini, ada HTM Rp 20.000, namun kalau kita bilang mau makan di restoran Tomodachi yang ada di dalamnya, maka kita gak kudu bayar HTM.

Cirebon Waterland

Undul belum boleh main air! x)

Penginapannya itu bernama SeaView dan memiliki pemandangan laut. Tapi laut Cirebon bukan tipe laut yang biru, jadi kayak semacam lihat danau aja gitu. Harga menginap agak pricey, dari Rp 1,5 – 4 juta. Makanan di restorannya harganya pantes, gak mahal banget tapi juga gak murah. Cuma rasanya agak kurang, meskipun pelayanannya cepat. Yang disarankan banget sih kalo ke sini ya foto-foto di dermaga kayu yang menjorok ke arah air laut. Rayn punya banyaaaak foto di sini lho, bisa liat-liat di Instagramnya Mamoy. Asiiik!

Cirebon Waterland

Pungnekdu, Tante Nita, Poy, Moy, Rayn, Pung Mama

Cirebon Waterland

Three of Us

2. Kolam Air Panas Sangkanhurip Kuningan

Terakhir mengunjungi tempat ini di tahun 2008, sepertinya masih lumayan tempatnya. Tapi kemarin.. Hadeh, kotor dan airnya gak terlalu panas. Rayn gak boleh nyemplung dulu ya, biar Mamoy Papoy sama Om dan Tante dulu. Oh ya, jarak kolam ini dari Cirebon kota sekitar 23 km, agak macet kalo udah kesiangan. HTM Rp 10.000 (dewasa) dan Rp 7.000 (anak-anak). Sebelum ke kolam ini, kami sempat sarapan Surabi Cibulan yang nggak jauh dari situ. Kecil tempatnya, tapi antreee. Sambil nunggu Surabi mateng, ngebolang dulu sama papoy liat air terjun mini dan liat pepohonan. Fufufu.

Surabi Cibulan

Sorabi (apa surabi?) Cibulan

Kuningan Cirebon

Si bolang!

3. Museum Linggarjati

Hajiyeee.. Biar Rayn masih 3 bulanan, mainnya udah ke Museum lho. Museum Linggarjati yang terletak nggak jauh dari Kolam Sangkanhurip ini bisa dimasuki dengan membayar HTM sebesar Rp 2.000. Seru sih foto-foto di sini, beberapa spotnya Instagrammable. Tapi karena pengunjungnya bejibun, membuat suasana gerah dan Undul jadi sedikit cranky. Nanti gedean dikit kita ke Museum lagi biar kamu bisa belajar sejarah Indonesia ya nak!

Museum Linggarjati

Swag

Museum Linggarjati

Delegasi Indonesia :)

4. Batik Trusmi

Gak afdol ke Cirebon kalo gak lihat-lihat batik di daerah Trusmi atau sekadar jajan batik bermotif mega mendung. Karena sentra batik yang dimaksud agak kecil jalananannya dan banyak bus yang ke sana, maka kami mengunjungi tokonya saja yang sekalian banyak. Di sini juga Rayn membeli oleh-oleh untuk Akung dan Uti di Jatiwaringin. :)

Batik Trusmi

Micu time!

Yang harus diperhatikan kalau bawa bayi jalan-jalan ke Cirebon adalah: Daerah ini panas. Sehingga siapkan baju jumper pendek yang banyak, dan juga lap/saputangan untuk keringet. Tempat-tempat di atas juga tidak satupun ada yang memiliki nursery room atau ruang menyusui sehingga apron/syal menyusui sangat wajib dibawa ke mana-mana. Pengalaman perjalanan 3 hari di Cirebon bersama keluarga sih cukup menyenangkan. Kita lihat nanti di perjalanan selanjutnya kalau Rayn jalan-jalan cuma sama Mamoy Papoynya aja ya, apakah lebih menantanggg?! Hihi, Happy Traveling om dan tanteeee! :D

 

6 thoughts on “Perjalanan Perdana Rayn: Cirebon Trip!

  1. Bieb says:

    Wah..keren dirimu mba’ Tiw. Resign demi anak.
    Aku juga pengen. Tapi apa daya cicilan masih banyak. huehehehe.
    Btw, apron atau baju menyusui itu emang penting banget dan jadi andelan disaat pergi walau hanya ke Mall. Apalagi klo jalan2 jauh begitu :)

    1. titiw says:

      Yoeh, jadi perut gak ke mana2. :))

  2. Adiitoo says:

    Anaknya anteng gilaaa, kak. ITU YANG PAKE KACAMATA HITAM KENAPA PASRAH GITU TAMPANGNYA? *cubit Rayn

    1. titiw says:

      Anteng kak, namanya juga difoto. Kalo di video mah keliatan gujlak gajluk! :))

  3. Kadek says:

    asik ya jalan-jalan sama keluarga…
    sini ke bali, di bali juga banyak tempat wisa menarik.
    liburan ke bali sama keluarga pasti menyenangkan juga.

    1. titiw says:

      Ke Bali sih gak ada matinya untuk jadi tujuan wisata. :D

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now