Traveling

9 Tips Naik Mobil Travel Dengan Bayi

Monday, 15 August 2016

Tips Naik Travel Dengan Bayi (1)

Di awal bulan puasa kemarin, kebetulan Mahe ada business trip ke Bandung sehingga saya dan Sherpa diajak ke sana jua. Yah, itung-itung refreshing, secara Sherpa baru sekali keluar Jakarta, yaitu ke Cirebon. Eh kalo ke Jatiwaringin Bekasi diitung, jatohnya udah lebih dari sekali deng. Transportasi yang kami gunakan? Mobil travel.

Sebelum punya bayi, naik travel untuk keluar kota semudah menjawab kuis-kuis murahan di TV lokal. Tapi sejak punya anak.. Boom! Naik travel udah kayak persiapan mau naek haji yang bukan ONH plus. Kudu jauh-jauh hari direncanakan, apa yang kudu dibawa, bagaimana jika begini, bagaimana jika begitu.

Naik travel. Sama bayi. Waks! Apa yang harus dipersiapkan nih? Simak tips-tips di bawah ini anak muda, sudah terbukti di lapangan sehingga akan memudahkan segala tetek bengkak bengek yang kamu butuhkan:

1. Booking Travel

Say goodbye kepada naik travel secara go-show alias dadakan. Ini supaya kamu yakin dapet kursi dan juga bisa milih kursi yang ternyaman. Booking kursi di belakang sopir. Selain kaki lebih luas dan nyaman, survey membuktikan kalo posisi belakang sopir adalah posisi paling aman di dalam perjalanan.

2. Cek Bagasi

Bisa dilakukan berbarengan ketika telepon si travel. Pastikan stroller yang dibawa muat di bagasinya. Saya menelpon ke beberapa travel ada yang gak memperbolehkan, ada yang bilangnya nggak muat. Dan salah satu travel yang muat dan boleh adalah X-Trans.

3. Manage Waktu Keberangkatan

Sebisa mungkin jangan berangkat di waktu-waktu rawan yang biasanya sopir ngantuk, misalnya terlalu pagi atau terlalu malam. Bisa juga dibarengin waktu travelnya berangkat pas jam tidur bayi, sehingga sepanjang perjalanan dia ngoroook. Seperti Sherpa yang baru naik travel langsung bablas bobok ampek tol Pasteur!

4. Siapkan Beberapa Tas

Segala barang bayi dan kita taro di koper, tapi siapkan 1 tas kecil yang mudah dipangku atau dibawa duduk. Apa saja isinya? Baju ganti, kain gendongan, popok, minum, cemilan. Waktu ke Bandung itu sih Sherpa masih ASI eksklusif jadi enak gak harus bawa makanan. Hati-hati pas minum di dalem travel, jangan kayak saya yang mau minum trus kagok, aernya kesirem bocah. Blaaar! Untung dia ngantuk berat jadi gak kaget, tapi kudu ganti baju supaya gak masuk angin. Coba bayangin kalo bajunya di koper yang ada di bagasi. Ribet kan?

5. Perhatikan Cuaca

AC di dalam travel jarang ada yang suam-suam kuku. Kebanyakan dinginnya udah mau ngalahin tatapannya Rangga di AADC. Jadi siapin topi dan selimut untuk di dalam travel, apalagi di Bandung juga biasanya dingin.

6. Siapkan Apron/Baju Menyusui

Bayi yang masih menyusui kadang minta micu (mimi cucu) di manapun kapanpun. “Duhhh, nanti aja dong nak. Lagi di travel nih, banyak orang.” Lu olang kira bisaaaaa nego sama anak bayi? Makanya apron/penutup menyusui dan baju menyusui sungguhlah menjadi dewa penolong atas alasan tersebut di atas.

7. Hand In My Pocket

Untuk kitanya, pakailah baju/jaket yang banyak kantong biar gak kesulitan megang HP/duit atau ambil lagi di tas. Tangan lagi megang bayi yang bobok, tapi harus ambil HP di tas? Yang ada doski ngamuk karena kita gengges dan ganggu waktu tidurnya.

8. Ruang Tunggu

Pas lagi nunggu travelnya dateng atau berangkat, lebih baik nunggu di dalem ruangan biar gak bau rokok. Cuci tangan dan pipis dulu biar di perjalanan gak kudu turun di pom bensin untuk pipis. Anak begimana urusannya kalo kita turun dulu pipis dulu. Enak kalo bisa gantian sama pasangan. Kalo pergi sendiri? Hamsyong, sodara!

9. Stay Alert

Yes, sebisa mungkin jangan ikut tertidur. Anak yang kita gendong bisa jatoh atau salah tidur dan bikin dia pegel atau kecengklak. Selain itu, sopir travel hanyalah manusia biasa. Bisa ngantuk, bisa sradak sruduk. Di sini tugas kita untuk mengingatkan sopir tersebut. Nggak enak negurnya? Lebih baik negur, kita gak cuma bertanggung jawab atas nyawa sendiri, ada nyawa anak kita yang jadi taruhannya.

PS: Dari komen di twitter, ada yang bilang juga bawa mainannya biar dia kedistract dan gak cranky. Tapi ini lebih untuk anak kali ya, karena ini tipsnya untuk Bayi. :D


Dari pengalaman saya yang baru 2x naik travel sama bayi sih, kira-kira itu yang harus diperhatikan. Ada lagi nggak sih? Kalau ada buibuk atau pakbapak yang punya masukan lagi, boleh loh dimasukin dikomen di bawah ini. Thank you and happy traveling (with kids)!

Tips Naik Travel Dengan Bayi

Sherpa bergaya di Braga!

11 thoughts on “9 Tips Naik Mobil Travel Dengan Bayi

  1. Raseham says:

    Sherpa the Traveler!

    Kalo mau ke Bandung nyentuh/deket2 weekend atau hari libur, mending pesen travelnya sekalian Pulang Pergi jadi gak kalang kabut kehabisan tiket.

    Masih bicara travel ke Bandung, pulang ke Jakartanya mending naik X-Trans yang dari MTC (Jl. Soekarno-Hatta): penumpang jauh lebih sedikit, nunggu berangkat bisa muter2 di MTC yang meski seadanya tp drpd duduk bengong, gak melalui kemacetan gerbang Tol Pasteur!

    1. titiw says:

      Wawawawa… Makasih buat masukan tambahannya kakaaak :D

  2. Bieb says:

    Judulnya ada 8 tapi mba’ Titiw sungguh baiknya jadi ngasih bonus 1 tips. hueheheh.

    1. titiw says:

      Ngahahaha dah kuedit x))

  3. salam kenal mbak, Salut bisa ngebawa bayi traveling. Perlu banyak effort dan sabar yang luar biasa. PAsti Sherpa bangga deh :)

    1. titiw says:

      Haha, iya sihhh.. Makasih yaaaa.. :D

  4. alya says:

    hmmm….jadi gak takut deh sekarang mah, makasih tipsnya…

    1. titiw says:

      Sama2 Alya. Selamat bawa baby jalan2. :)

  5. arsanto says:

    salam kenal, ternyata ni blog muantap… sebagai suporter family traveller, mau menambahkan biasanya nge-blok kursi yang belakang satu baris ditambah bantal biar nyaman buat si bayi dan emaknya..

    1. titiw says:

      Betul. Sebisa mungkin gada yang ganggu anak sama emaknya! :))

  6. Obat Jerawatan says:

    bisa nich disimpan artikelnya baut persiapan kalo ntar punya bayi n mau jalan2 he

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now