Motherhood

Review ByeBye-FEVER Bayi: Ketika Sherpa Demam

Friday, 7 October 2016

byebye FEVER (1)

Selama 8 bulan di dalam ia belajar menjadi manusia, si undul alias Sherpa mengalami 4x sakit. Yang pertama demam setelah imunisasi di usia 2 bulan, batuk pilek ketularan Papoynya di usia 3 bulan, demam dan batuk di usia 6 bulan karena ketularan Papoynya lagi, dan yang terakhir minggu lalu ketika ia berusia 8 bulan. Sakit yang terakhir ini paket lengkap. Ada demamnya, ada batuknya, ada pileknya. Bahkan demamnya naik turun hingga 2 minggu lebih.

Pasal apa yang kali membuat anak ini sakit? Kebetulan kami sekeluarga baru saja bepergian ke luar kota, tepatnya ke Banjarmasin. Perjalanan yang dilalui Sherpa gak sedikit. Selain melewati bandara untuk naik pesawat, dari Banjarmasin kami juga bertualang dengan perjalanan darat hingga 6 jam. Ditambah lagi sekarang ini masuk musim yang nggak jelas juntrungannya. Kadang panas banget, kadang ujan bentar, kadang ujan gede. Bahasa Jermannya: Pancaroba

Kelelahan dicombo dengan musim pancaroba membuat Sherpa jatuh sakit seperti yang saya jabarkan di atas. Meskipun sakit, ia tetap berusaha aktif dan merangkak serta berdiri merambat seperti biasa. Namun ia jadi lebih rewel dan seperti kesel sama diri sendiri yang “Kok gw jadi begini sih?” Mamoy ikut patah hati ngeliatnya. :'(

Karena saya tipe orangtua yang gak dikit-dikit minum obat, saya lakukan beberapa step-step yang bisa bikin anak tetap dalam kondisi tenang dan nyaman alias gak rewel walaupun lagi demam, seperti:

  • Kasih ASI terus – dan cairan yang banyak, seperti kuah kaldu, jus buah encer, air putih, pokoknya jangan sampe dehidrasi
  • Skin to skin – buka baju anak, ibunya juga, lalu berikan ASI sambil peluk anak terus
  • Naikkan derajat AC – jadi 25-26 derajat
  • Pilih baju yang nyaman – jangan yang tebel atau kasih anak berlayer-layer baju. Kalau anak keringetan terus bisa dehidrasi, pilih yang agak tipis dan longgar
  • Uap minyak – air panas ditetesin minyak kayu putih supaya napasnya lebih plong
  • Tempel ByeBye-FEVER – Gel kompres adem

Oh ya, sekadar share, jangan kompres anak dengan air dingin ya meskipun anak panas. Air dingin itu malah bisa bikin anak kedinginan, dan yang terburuk bisa bikin dia hypotermia. Trus yang ByeBye-FEVER gimana? Itu kompres yang memberikan efek dingin sehingga membuat anak lebih nyaman. Berbeda sama kompres dingin. Saya coba review kompres buatan Hisamitsu Jepang ini ya.

Pertama kali mencoba ByeBye-FEVER ketika Sherpa baru banget demam sekitar 2 minggu lalu. Saya yang nggak tahu ByeBye-FEVER ada tipenya, langsung asal beli aja di apotek. Dan ternyata yang saya beli adalah ByeBye-FEVER untuk anak (di atas 2 tahun), padahal tersedia juga ByeBye-FEVER untuk bayi (di bawah 2 tahun).

byebye FEVER Anak

Bocah pertamanya rungsing dan tidur karena capek nangis. Setelah ditempelkan ByeBye-FEVER anak pas dia tidur (yang sedikit saya gunting karena kebesaran itu.. Yaeyalah, namanya juga dahi bayi kecil tapi malah dipakein yang ukuran anak): bangun-bangun jadi lebih seger. Masih sedikit anget, tapi nggak rewel seperti sebelumnya.

Sempet ngebatin “Yah, ini kalo tau ada tempelan di dahinya, bakal dicopot nih“. Secara anak ini gak suka ada yang nempel dikitpun di badannya. Dipakein baju aja susahnya khan maen ampun pemerentah! Etau-tau dia anteng aja tuh, gak ngeh kalo ada ByeBye-FEVER di dahinya. Baguuuus. Pertahankan nak!

byebye FEVER Bayi

Karena dia demamnya naik turun hingga 2 minggu, saya sempat berobat ke dokter dan diberi obat-obatan. Obatnya mungkin bikin dia ngantuk ya, karena setelah minum obat selaluuuu tidur lama. Tapi pas bangun, wah jangan ditanya. Riwil abis! Di sini saya nyoba lagi ByeBye-FEVER, dan memilih ByeBye-FEVER Bayi.

Saya pikir sama aja kan ByeBye-FEVER Anak sama yang Bayi, paling cuma ukurannya. Ketika saya sobek bungkusnya, ih beda ternyata. Ukurannya jelas lebih kecil (jadi gak perlu digunting lagi), trus ada gambar-gambar lucunya, dan yang paling oke dari ByeBye-FEVER untuk Bayi adalah: kompres ini punya zat pahit sehingga anak tidak akan mau menelannya. Maklum, nak bayi apa-apa juga dimasukin mulut. Makanya hati-hati bikin eike kesel, gw suruh anak gw nelen elo juga bisa. Nyahahaha.

Gemana reviewnya untuk yang ByeBye-FEVER bayi? Kurang lebih sama dengan yang untuk anak. Sama-sama praktis untuk meredakan demam, tinggal disesuaikan aja sama usia si kecil. Sherpa yang lemes-lemes pasrah jadi lebih bergairah setelah sejam pertama make ByeBye-FEVER untuk bayi. Yay!Before - After ByeBye-FEVER Anak

Dari dua kali mencoba ByeBye-FEVER, yang saya suka dari produk ini adalah:

  1. Praktis dan nggak basah, jadi mudah dipakai
  2. Pemakaiannya tahan lama, bisa sampe 8 – 10 jam
  3. Lembut di kulit
  4. Gak ganggu anak main
  5. Bikin anak lebih nyaman
  6. Bisa dipake barengan sama obat lain
  7. Ada zat pait yang gak bakal ditelan anak
  8. Dibuat khusus di Jepang sehingga pasti canggih

Before - After ByeBye-FEVER Bayi

Produk ini juga bisa ditempel di bagian tubuh lain untuk meredakan sakit gigi ataupun sakit kepala. All and all sih ByeBye-FEVER akan tetap menjadi barang wajib yang saya taro di kotak P3K si undul untuk mengusir rasa tidak nyaman karena demam. Praktis pula buat dibawa-bawa untuk traveling.

Kalo untuk buibuk yang baca ini, pernah pake ByeBye-FEVER untuk anaknya? Apa obat/produk andalan untuk membuat anak lebih nyaman saat demam? Semoga anak-anak kita sehat selalu bahagia selalu ceria selalu. Ada aminnya ibu-ibu? :)

16 thoughts on “Review ByeBye-FEVER Bayi: Ketika Sherpa Demam

  1. Raseham says:

    Pada intinya, ini cara hebat nurunin demam anak tanpa harus masukin cairan yang ada bahan kimianya ke dalam tubuh anak.

    Gak tega setaon jg belom tp anak udah masuk bahan kimia.

    1. titiw says:

      Iyaaa uhuhuhuhu.. Kamu juga tuh jangan ngobat mulu. Pake ByeBye-FEVER buat anak aja.. bisa buat nak gedee Hahahahah

  2. anti says:

    Halo mbak titiw, ini berarti aman ya dipakainya untuk bayi? Kalau kena mata bagaimana?

    1. titiw says:

      Aman kok. Sejauh ini sih itu rasanya pahit jadi gak akan ditelan bayi. Kalo ke mata, hampir gak kena ya karena lengket kan. :D

      1. willa says:

        Kalo umur bayi 2 bulan aman sis?

      2. Zeka ku says:

        Selain tempelkan bye2 fevernya bisa jg kan bayi di kompres lagi dgn tisu basah

        1. titiw says:

          Saya malah kurang tau kalo pake tisu basah. Yang jelas gak masalah kalo kompres pake air hangat

  3. Ricka says:

    Aaaa, lucu banget babynya mbak. Aku juga kepikiran untuk masukin byebye fever nih di kotak p3k aku. :)

    1. titiw says:

      Yaaay! Senang bisa membantu! :)

  4. Via says:

    Hisamitsu itu bukannya yang bikin salonpas ya mbak? Nanti byebye fevernya panas dong rasanya?

    1. titiw says:

      Iyaaa. Ah gak panas kokk.. Rasanya adem2 kenyel. :D

  5. Dmt says:

    Thanks atas sharingnya

  6. Selvi says:

    Betewe, boneka byebye fevernya beli dmn mba? 😄
    *gagal fokus 😅

  7. Citta says:

    Mba, bye bye fever musti masuk kulkas ga sih? atau bisa dipakai tanpa dimasukkan kulkas?

    1. titiw says:

      Nggak kok. Malah menurutku jangan masuk kulkas, nanti jadi super dingin. Tanpa dimasukin kulkas udah adem kok itu buat pala anak. :)

  8. willa says:

    Kalo buat bayi umur 2 bulan aman sis byebye fever nya?

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now