Review

GrabHitch: Relax and Enjoy The Ride

Thursday, 30 March 2017

GrabHitch-teman tebengan

Lo kan nebeng Tiw, jangan banyak minta deh!

Omongan temen semasa SMA itu masih berbekas di benak saya sampai sekarang. Yah, selayaknya anak SMA yang baru pada punya SIM, bawa kendaraan seperti sebuah ajang pamer sekaligus emang berguna di kala angkot geblek itu ngetem semena-mena. Bisa-bisa nggak keburu masuk sekolah tepat waktu dan dijemur di lapangan basket. *curhat*

Nah, apa pasal teman saya sampai berkata seperti itu? Gara-gara saya minta.. Nebeng. Di kelas, saya nanya apakah dia pulang ke arah yang biasa? Dan apakah dia langsung pulang? Ketika jawabannya iya, maka saya menasbihkan diri untung menjadi pihak yang nebeng. Tapi ketika jam pulang, bukannya langsung pulang seperti yang ia janjikan, dia malah nongkrong dulu. Ketawa tiwi dulu sama anak-anak basket. Di situ saya nanya “Jadi balik gak? Soalnya gw mau les nih. Takut telat“. Dan di situlah saya mendapatkan jawaban seperti di atas.

Rasanya sakit hati digituin. Karena menurut hemat saya, nebeng bukanlah pihak yang “di bawah”. Saya nebeng, tapi mau patungan tol. Saya nebeng namun mau ikut bayar parkir. Mampukah saya bawa kendaraan sendiri? Mampu. Tapi saya menganggap sangat mubazir jika 1 kendaraan yang bisa dinaiki beberapa orang tidak diisi. Dari situ saya enggan untuk nebeng kalau nggak ditawarin empunya kendaraan atau kalau tidak perlu-perlu amat lebih baik naik kendaraan umum lah. Mendingan capek fisik daripada capek hati.

Huhu, baper banget ya. Soalnya saya yang berusaha menerapkan gaya hidup hijau sedari dulu ini berasa sediiih kalau lihat mobil yang isinya cuma 1. Atau lihat motor yang gak ada penumpangnya. Sedangkan jalanan maceeet bener-bener. Pernah loh dulu saya saking isengnya hitch motor yang lagi lewat untuk nebeng dia. Gemana ceritanya?

Kalimalang macet. Pagi-pagi buru-buru. Nelangsa banget liat keadaan. Angkot stuck. Motor sliweran tanpa penumpang. Akhirnya saya iseng berhentiin sebuah motor tanpa penumpang.

Saya: “Mas-mas”! *lambai tangan*
Motor: *Ngerem* “Ada apa mbak?”
Saya: “Ke arah Cawang nggak mas?”
Motor: “Iya mbak”.
Saya: “Boleh nebeng nggak mas? Saya buru-buru banget nih”.
Motor: “Naik deh”.

Dan begitulah pengalaman saya nebeng motor yang kebetulan baik-baik aja. Tapi jangan ditiru ya anak-anaaaak. Siapa juga yang tahu apakah si pengendara tersebut orang baik atau bukan? Mana nggak pake helm pula. Haduuuh. Untung masih utuh sampe tujuan. :’)

Kenapa saya tiba-tiba teringat sejarah pernebengan ini? Karena sekarang Grab mengeluarkan servis lain yaitu GrabHitch. Layanan angkutan online juga, tapi si driver alias Teman Tebengan bukan ojek beneran namun orang yang kebetulan punya tujuan hidup yang sama dengan kamu alias ride-sharing! Sungguh ramah lingkungan! Gak cuma ramah lingkungan, si mbak/mas ini sudah tervalidasi untuk jadi Teman Tebengan, terhubung di Facebook kita pula sehingga terlihat apakah dia punya mutual friends dengan teman kita.

Wait. What? Mas/Mbak? Yes, bisa request jenis kelamin Teman Tebengan kita! Pilih yang bikin nyaman aja. Kalo buat saya sih cewek/cowok gak masalah. Yang penting sayang sama anak-anak di rumah. Inget gak saya sempet mikir mendingan nggak nebeng daripada capek hati? GrabHitch menjawab kegalauan saya di masa remaja, pemirsa! Nebengnya dapet, tapi nggak capek di hati. Badan juga nggak pegel karena tinggal duduk aja. Asal gak ke Lampung pake GrabHitch mah aman ya. :))

Seperti beberapa waktu lalu saya make GrabHitch, Teman Tebengan saya adalah mas-mas yang tinggal di gang depan komplek rumah. Katanya mau ke kantor siang-siang karena lagi dapet shift siang. Ok juga nih, berasa lebih aman karena nebeng sama orang deket rumah, ngobrolnya juga enak karena sama-sama orang kantoran. Cocok untuk saya yang meeting di luar rumah hampir setiap hari di Jakarta dan sekitarnya. Oh iya, pas mesen GrabHitch ini Teman Tebengan gak pake seragam melainkan pakaian dan helm biasa ya.

GrabHitch

Daag Sherpaaa! :*

Terus, apa lagi kelebihan GrabHitch yang menguntungkan kamu sebagai penumpang? 

  • Advanced Booking. Kita bisa booking GrabHitch 30 menit sampai 7 hari sebelum jadwal perjalanan. Biasa deh, sering pas buru-buru nyari kendaraan eh gak dapet-dapet karena high demand. Ndak mau ini terjadi kaan?
  • Gak nyasar. Dikarenakan Teman Tebengan adalah pekerja kantoran, mahasiswa, dan orang-orang yang emang udah ngerti tujuannya. Secara rute yang kita pilih adalah rutenya dia juga
  • Terjangkau. Biaya minimal GrabHitch adalah Rp 10.000 di 10 km pertama, dan setelah itu farenya ditambah Rp 1.000/km.
  • Fleksibel. GrabHitch menerima tebengan hingga lebih dari 30 km
  • Sharing Informasi. Ride-sharing dengan orang yang rutenya sama, kita jadi ngobrol dan bisa tahu tips-tips tertentu. Seperti waktu saya coba GrabHitch, saya jadi tahu ada jalan tikus di dekat rumah yang bebas macet!

Jadi gemana kalo mau coba pake GrabHitch? Gak usah unduh GrabHitch, karena kamu pasti udah ada aplikasi Grab di HP kan? Nah GrabHitch ada di aplikasi itu. Jangan lupa diupdate ya. Now orderGrabHitch, relax, and just enjoy the ride!

4 thoughts on “GrabHitch: Relax and Enjoy The Ride

  1. Raseham says:

    Wah kayanya baru Grab ya yang meluncurkan konsep ini? Thumbs up!

    Btw, kalo dulu kamu nda aku tawari tebeng dari acara di Ballroom Ritz Carlton, mungkin sekarang Sherpa belon lahir ya.

    1. titiw says:

      Hahahaha the power of nebeng ya ceuuu

  2. abim says:

    ini enak jg ya menjalin persatuan dan kesatuan di tengah2 masyarakat yg kadang anti damai, individualistis, paling ena’ bagi2 cerita mistis di perjalanan o_O”

    1. titiw says:

      Hahahahaha iya nih aku jadi kenal ama mas2 di gang depan komplek. Kenapaaa cerita mistissss dehh btw :))

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now