Traveling

Mengapa Kita Tidak Boleh Menyalakan HP di Pesawat?

Monday, 25 September 2017

window seat

Awan putih, langit biru, pendar-pendar matahari, dan kemegahan seisi langit merupakan daya tarik tersendiri untuk para traveler khususnya yang duduk di window seat sebuah pesawat. Saya dengan mudah memberikan likes di foto Instagram orang-orang yang saya ikuti, atau siapapun yang memiliki foto angkasa yang cantik.

Namun di balik gerakan jembol yang dua kali mengetuk layar HP tersebut, ada secercah tanya di dalam hati saya. Apa peralatan yang mereka pakai untuk mengabadikan foto-foto tersebut? Ketika mereka mengabadikan awan kumulus yang bergulung-gulung, sunset berwarna jingga di ufuk barat, apakah mereka memakai kamera, atau.. telepon genggam?

Jika dari kamera, wajar saja. Namun banyak sekali saya lihat mereka yang mengabadikan pemandangan indah tersebut melalui HP. Di sini saya selalu merasa jantung sedikit berdebar lebih kencang. Kenapa? Karena saya adalah tipe manusia yang cukup parnoan jika melihat orang yang tetap memainkan HPnya saat pesawat lepas landas.

Iya iya ada yang namanya flight mode. Tapi bukankah awak pesawat sudah meminta kita untuk mematikannya alih-alih meminta untuk mengubah mode pesawat? Apa alasan undang-undang mengatur hukuman bagi mereka yang menyalakan HP di atas pesawat? Jika memang aman, tidak mungkiiiin ada pengumuman seperti itu yang keluar dari mulut mbak pramugari, ataupun tertera di stiker kumal yang berada di depan mata kita itu.

Menarik ketika saya mengutarakan hal ini di Instagram. Ternyata banyak dari mereka yang hanya mengaktifkan flight mode, bahkan malah beberapa dari teman saya sangat acuh tak acuh dengan peraturan tersebut. Bahkan saya ingat pernah diejek seorang kenalan ketika menegurnya untuk mematikan HP saat di pesawat. Tak dinyana, salah seorang karib saya yang merupakan seorang pramugari menjelaskan cukup panjang dan detail di kolom komentar.

window seat dari pesawat

Perjalanan menuju Solo, dengan kamera Samsung NX300

Berikut komentar dari Azky Suryandani, si mbak pramugari Air Asia nan cantik itu.

“Hai kamuu, kalo liat poto awannya gemes2 gini means udah cruisin pesawatnya alias udah di atas 10rb kaki. Artinya ya aman aja kalo mau nyalain hp mau offline mau flight mode hp udah ilang kontek sama sekali sama daratan. Lain hal kalo bicara pesawat wide body yg terbang antar benua yess karena mereka dilengkapi sistem canggih sehingga kita tetep masih bisa internetan ato lakukan panggilan kemanapun.

Jadi kenapa kalo take off landing hp totally harus OFF, bukan flight mode ato offline melainkan switch off karena di status flight mode atau offline signal hp masih searching yang bisa menggangu aktifitas cockpit kontek dgn atc. Dan juga masa critical naik pesawat itu ya kalo gak pas take off ya pas landing. Dmn amit2 kalo terjadi Emergency kita gak lagi sibuk mainan sama hp kita apdet path ato lg instastory-an. Semua bisa fokus sama apapun yang terjadi in case of emergency itu tadi.

Naaah selepas critical fase itu baru deh kita aman beraktifitas gak cuma mainan hp, pupu, makan, ato nonton film 3 jam juga sok aja insya allah aman. Kurleb gitu deh ciiin, semoga bermanfaat yaa, jadi pada tau KENAPA SIH TAKE OFF LANDING HP KUDU TOTALLY OFF BUKANNYA FLIGHT MODE ATO OFFLINE.”

Well, mbak pramugari yang udah makan asam garam di udara tlah bersabda seperti itu. Jadiiiii yuk patuhin peraturan untuk tetep matiin HP saat lepas landas ataupun saat landing. Mending tahan diri untuk mengabadikan foto via hp saat lepas landas atau landing. Mending pake kamera beneran aja dulu, abis itu dipindahin ke HP. Safe flight, everybodyyy!

© Pic

9 thoughts on “Mengapa Kita Tidak Boleh Menyalakan HP di Pesawat?

  1. Eddy Fahmi says:

    Siap laksanakan! HP mati ketika di dalam pesawat terbang, bukan pesawat televisi… Eh btw kayaknya belum ada ya yg motret awan dari jendela pesawat pake kamera lubang jarum? Haha aku yakin kalo ada orang cukup gila melakukan itu pasti banyak dapet like di instagram :D

    1. titiw says:

      Gara2 kamu bilang kamera lubang jarum, aku jadi googling. Dlu pernah liat orang nyoba, tapi kok kayaknya ribet banget yaaa. :)) Tapi hasilnya vintage2 gituhh

  2. Swastika says:

    Oke siap matiin HP saat take off dan landing. Aku nyalakan semangat hidup di dalam dada aja yaaa…

    1. titiw says:

      Hahahahah aminnn kakaaak. SEMANGAAT! :))

  3. Yang jadi bikin agak bingung karena gak satu suara mungkin ya? Dulu aku ingat banget gpp kalau flight mode, lalu sekarang ini diawali oleh Garuda Indonesia yang gentol bilang harus off. Trus gak lama baru beberapa maskapai lain juga ikutan.
    Kemarin pas jalan di Thailand dan Singapore, terbang dengan beberapa maskapai, seingatku gak ada yang bilang harus total off.
    Aku selama ini masih flight mode, kecuali di penerbangan yang emang diingatkan harus off (mungkin karena terbiasa begitu sebelumnya).
    Btw aku kurang ngerti maksudnya kalau flight mode itu handphone masih cari sinyal (?). Gimana itu ya, Kak Tiw?

    1. titiw says:

      Soalnya ada stikernya kak yang pake undang2 itu. Whyyyyy jadinya whyyyy. Huhuhu. Kalo flight mode masih cari sinyal, itu kata mbak pramugari, tapi aku pernah sih gak lagi di pesawat, trus hp diflight mode, eh tiba2 masa ada sms masuk. JRENG. Jadi mungkin untuk meminimalisir keerroran seperti itu kali ya kaaak.

  4. Ema says:

    Akuh juga selalu cuma flight mode. :(

    Salah yah..

    1. titiw says:

      Apapun yang kamu lakukan selalu salah sih.. :'(

  5. vira says:

    jadi bingung.. apa gunanya ‘flight mode’ ya kalo gitu..?

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now