Traveling

Lombok Vacation 2018: Worry Not, Travel Now, PayLater!

Wednesday, 15 August 2018

Lombok Traveloka PayLater (2)

Assalamualaikuuuum permirsaaaah! Apa kabar nih semuanya? Tante baru sempet nulis laporan perjalanan Lebaran Ketupat sekarang, eh, gak kerasa bentar lagi udah Lebaran Haji aje. Tanpa disadari, ini badan juga udah (makin) lebaran bingits! Maklum kehamidunan akika udah masuk trimester ke-tiga, ciyn! Doakan lancar-lancar yaaa. Wihhh really excited because Sherpa will soon have a brother to travel with!

Oh iya, dalam kesempatan ini, saya ingin mengekspresikan empati dan turut berbela sungkawa atas bencana gempa bumi yang menggetarkan bumi Nusa Tenggara, tepatnya di Lombok Utara beberapa waktu belakangan. Diri ini juga tak henti-hentinya mengucap syukur ke hadirat Allah SWT karena baru Juli yang lalu saya beserta keluarga menghabiskan libur lebaran dengan berwisata ke Lombok. Alhamdulillah masih diberikan keselamatan dan dihindarkan dari marabahaya.

Balik ke 2017, saya dan Pak Suami (baca: Mahe, iya masih doski kok hamdalah) ngajak mama, papa, dan adek libur lebaran ke Makassar dan Soppeng. Traveling sekalian mudik dan silaturahmi sama keluarga. Nah, di 2018 ini, jatahnya libur lebaran sama keluarga Mahe dah tuh alias Akung, Uti, dan adek-adek ipar.

Kalo mau ngikutin konsep mudik yang bener, seharusnya libur lebaran sama keluarga Mahe itu ke Pakistan, eh, Pacitan. Masalahnya sejauh mata memandang layar monitor laptop (browsing situs maskapai), belon ada penerbangan langsung Jakarta – Pacitan. Keknya emang di Pacitan juga gak ada bandara anyway sih. *INI MAUNYA APA SIHHH*

Apa?! Java overland?! Setidaknya itu lah metode yang dilaksanakan oleh Mahe dan keluarganya sejak beratus tahun lalu untuk mudik ke Pacitan. Liwat jalur pantura kalo gak salah bisa berapa puluh jam gitu berkendara dengan mobil pribadi. Gw sih bakal melambaikan tangan ke kamera ya kalo Mahe ngajak mudik kek gitu, secara ni perut rasanya kek mau meledak (saat itu hamil 5 bulan kan).

Alhasil, dengan bijaknya Mahe mengajak saya dan keluarganya untuk menikmati libur lebaran bukan dengan cara mudik konvensional tapi dengan liburan beneran. Mana ya destinasi wisata yang sudah well-developed, place of interest nya banyak, gak susah milih akomodasi yang mumpuni, ada direct flight dari Halim, dan tentunya masih bisa mencium suasana “lebaran”. Yak, jawabannya adalah Lombok!

Lombok Traveloka PayLater (1)

Met Lebaran dari Lombok!

Apakah permasalahan sudah berhenti sampai terpilihnya Lombok sebagai bentuk konsensus tujuan liburan? Tentu tidak! Drama dimulai dari adanya fraud terhadap kartu kreditnya Mahe, sehingga untuk sementara diblokir dulu sama Bank Midun. Saya? Sebagai penganut paham minimalisme, saya memutuskan untuk tidak pernah mengajukan permohonan, pun menolak penawaran pemilikan kartu kredit.

Cash aja napa? Kagak bisa! Udahlah harga pesawat dan hotel di periode lebaran sangat tinggi, cash saya dan Mahe pun harus dijaga benar-benar karena di 2017 akhir kami baru saja move-in ke rumah mandiri, lepas dari rumah ortu yang selama ini ditumpangi. Rumah tersebut bukan rumah baru, jadi perlu renovasi besar yang menelan biaya yang jumlahnya bikin menelan ludah.

Alhamdulillah memang Allah maha mengetahui kesulitan hambanya yang hendak menyenangkan orang tuanya dengan mengajak jalan-jalan. “Moy, aku barusan cek Traveloka, dia ada fitur pembayaran baru nih! PayLater namanya. In sya Allah kita jadi lebaran di Lombok nih!”, ujar Mahe dengan semangat (yang notabene memang ‘Anak pesen hotel dan pesawat dari aplikasi Traveloka’).

Kami pun langsung coba-coba menggunakan fitur PayLater yang terhitung masih gres itu. Di apps Traveloka, ada beberapa pilihan pembayaran, seperti Uangku – My Cards – dan PayLater. Kami klik yang PayLater, kemudian muncul informasi-informasi utama, seperti informasi bahwa PayLater dapat digunakan untuk beli tiket pesawat, hotel, bus & shuttle, kereta, serta atraksi & aktivitas di Traveloka, dengan limit maksimal Rp 10 juta.

The best partnya kita bisa bayar pembelian-pembelian itu 30 hari kemudian atau bisa juga dibayar dalam bentuk angsuran selama 1 bulan, 3 bulan, atau 12 bulan. Hebatnya lagi, kalo milih angsuran 1-3 bulan, kagak dikenain biaya cicilan lho alias 0% fee.

Jadi, PayLater ini mirip sama kartu kredit lah. Bedanya, PayLater gak pake kartu fisik dan pendaftarannya gampang banget! Tinggal klik icon “travelokaPay” di app Traveloka, klik “PayLater“, trus ikutin persyaratannya dan tunggu hasil penilaian dari tim analis internal PayLater.

Lalu apa yang dibutuhkan agar kita dapat menggunakan fitur ini?

  • Butuh KTP (usia 21-55 tahun)
  • Sekali selfie.

Lah udah, itu doang tante? Yup! Prosesnya online dan butuh sekitar sejam doang lah sampe akhirnya terdaftar dan dapet akun PayLater di Traveloka. Biar gak keder, nih tante kasih link penjelasannya di youtube:

""

Bisa juga cek di tautan TRAVELOKA PayLater ini kalo mau tau lebih banyak soal PayLater. Cuss!

All in all, kami merasa terbantu banget sama fitur PayLater ini. Mimpi nyenengin orang tua jalan-jalan terpenuhi tanpa mengganggu cash flow kami. Kalo ada yang mau ditanya-tanya, boleh banget share di kolom komen. Ada lagi yang mau traveling tapi agak kesulitan? Curhat doonggg nanti kita bantuin deeh (selama gak minjem duit). As always, happy traveling!

8 thoughts on “Lombok Vacation 2018: Worry Not, Travel Now, PayLater!

  1. rasehaM says:

    Aku kalo beli-beli tiket sama inap2 juga selalu dari Traveloka. User friendly ya!

    1. titiw says:

      UXnya enak sih dibaca, warnanya juga adeeemmm

  2. Zam says:

    wah, menarique.. bisa beli tiket bayarnya nanti.. kira-kira kalo ngga bisa membayar, apakah akan didatangi debt collector bermuka sangar??

    1. titiw says:

      Lollll! Bisa pilih2 gak yang mukanya sesuai selera? *GAK GITU WOOOYYY!*

  3. dananwahyu says:

    ini membantu banget bagi anak kos model aku yang kalau ada keperluan keluarga mendadak… ya namanya juga anak kos

  4. Bieb says:

    Oo..Mahe anak Pacitan?? Saya anak Ponorogo. (ga ada yg nanya deh Bieb :)) )
    Maksudnya…tetanggaan kitaah.
    Ponorogo pun ga ada bandara/stasiun kereta antar provinsi. Jadi biasanya klo ke sana…klo naek pesawat, turun di Solo lalu lanjut rental mobil/ngebis sekitar 3jam. Klo naek kereta turun di Madiun trus nge-bis sekitar 1 jam.
    Btw…info ini pas banget menjadi jawaban adek saya yg lagi nyari tiket buat hanimun tapi berharap bisa bayar nanti. :D
    Thanks infonya kak

  5. Abim says:

    Wah PAYLATER TRAVELOKA cocok ini buat yg kebelet liburan tp masih tanggal tuaaaa!! Soalnya klo nunggu gajian keburu abis tiket2 promo yg suka random ituuuu!!!

    Trus juga yaaa ini tuh ngebantu bgt utk kita2 yg kena musibah misalnya ada keluarga meninggal di luar kota, musti plg dadakan krn sakit di kota tujuan, atau alasan2 lakn yg perlu tiket cpt tp dananya ga bs saat itu juga. BRAVOOOO

  6. Cream Liyoskin says:

    lombok memang temapat wisat yang sagat indah gan

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now