Family

Surat Terbuka Untuk Papoy di Hari Ayah

Monday, 12 November 2018

Happy-Fathers-Day

Di tengah-tengah ritual menyusui si anak baru, HP saya berbunyi. Dari seorang teman sekaligus wartawan, menyapa via WhatsApp. Sebelum saya menuduhnya karena mau pepet saya untuk join MLM, dia sudah memulai sapaan dengan:

“Kak, lagi sibuk? Boleh ganggu sebentar? Enggak mau nawarin kartu kredit kok..”

Tuh kan, tuduhan saya bisa aja bener. Dia gak nawarin kartu kredit tapi nawarin MLM. Hmmm.. Sudah quduga. Kalimat selanjutnya membuat saya tergelitik..

Ini kan lagi Hari Ayah, Mau tanya-tanya soal pandangan istri terhadap suaminya.

Hmm.. Hari Ayah ya? Emang ada Hari Ayah nasional? Atau hanya lucu-lucuan ikutin yang internasional? Ternyata, Hari Ayah nasional sudah pernah dideklarasikan di Indonesia, tepatnya di Solo tahun 2006. Tanggalnya mengikuti yang Internasional juga, yaitu hari ini, tanggal 12 November setiap tahunnya.

Balik lagi ke pertanyaan teman saya, apa pandangan saya sebagai istri terhadap Mahe, pria yang hampir 5 tahun ini menjadi suami saya? Gimana kalo saya kirim “surat terbuka” aja buat si Papoy alias pak suami ya..? Here you go!


Dear papoy..

Kamu tuh suami yang super lempang. Bukan tipe yang PDA atau menampakkan rasa sayang berlebihan. Apalagi di depan publik. Gak bakal tuh ada adegan-adegan cium, peluk, dll ala oppa oppa Korea yang bikin baper atau diciduk polisi syariah. Padahal kan biarin aja sun-sun dikit, kalo digrebek dan disuruh nikah, ya bagus kita jadi bisa nikah gratis.

Dear Papoy..

Kalo ditilik lebih jauh, “Bahasa Cinta” kamu tuh adalah “Receiving Gifts”, sehingga kamu merasa bahagia juga jika membelikan hadiah untuk aku. Padahal kalo boleh jujur, bahasa cinta aku adalah Words of Affirmation dan Physical Touch. Meski aku tak munafik, kusuka kado-kadoan dan tak akan menampiknya.

Kamu tuh gak segan-segan kasih hadiah, atau surprise, di luar hari-hari besar kayak ultah atau anniversary. Misalnya aja, pas aku lagi bengong nonton Netflix di tivi, tiba-tiba ada kang gojek depan pager, katanya ada kiriman GoFood. Pas dibuka, ternyata cake favorit aku (Triple Choc & Cheese Cake) bercokol 2-3 potong dari toko kue yang cukup fancy. Bahkan kamu bisa bangeeet, gada ujan gada badai, beliin kamera inceran saya sekaligus beberapa lensanya! Meski kamu tambahin embel-embel “Supaya saya bisa tambah bagus fotonya dan bantu-bantu perekonomian keluarga.” KZL.

Dear Papoy..

Sang wartawan itu nanya lagi, “Apa perbedaannya ketika menjadi suami dan menjadi Ayah?

Perbedaannya, hmmmm.. apa ya..? Kalo pas jadi suami doang belum jadi Ayah, kamu adalah orang yang say yes untuk hal-hal impulsif dan adventurous. Secara kita emang ketemuan di komunitas traveling, jadilah kita suka jalan-jalan lucu-lucuan tanpa mikir sebelum punya anak. Tapi sejak kamu jadi Ayah, aku lihatnya kamu jadi lebih selow dan gak ambisius untuk diri sendiri.

Dear Papoy..

Secara kamu kan tipe cowok yang apa-apa riset ya. Sejak jadi Ayah, emang kamu jadi rada selow tapi kamu nyadar gak sense untuk research kamu tambah gila-gilaan untuk keluarga? Pas Sherpa masih bayi (bahkan aku masih hamil itu anak), kamu udah nabung sekolah anak dan tahu ini anak mau sekolah di mana, dari Playgroup, TK, SD, SMP, SMA, sampe kuliah! Sedangkan aku, masih berkutat googling gemana kasih makan anak tanpa dilepeh. HAHAHAHAHAHAHA.

Hari Ayah Papoy

Papoy & Sherpa

Ransi Kalandra

Papoy & Kala

Suami bisa dibilang orang yang bertanggung jawab nggak? Yang seperti apa? Apakah bikin ngerasa nggak salah pilih suami?

Dear Papoy..

Kalo ada 1 sifat untuk mendeskripsikan kamu, aku gak akan ragu menjawab dengan lantang: TANGGUNG JAWAB. Misalnya, dari awal nikah aja, di saat pria-pria kebanyakan jawabnya TERSERAH pas ditanya calon istri untuk vendor-vendor pernikahan, kamu ikutan turun tangan milih katering, milih gedung kawinan, dll. Gak tanggung-tanggung, kamu ikutan forum calon penganten macem Weddingku biar tau katering apa yang ok dengan budget sekian, wedding band mana yang bagus tanpa menguras kantong, malah aku intip kamu gabung pembicaraan cewek-cewek semacem “Haii Capeng, mau nanya nih, TF itu enaknya berapa kali yaa?” Belakangan aku baru tahu kalo TF itu adalah Test Food! Auto ngakaaak! :))

Dear Papoy..

Inget gak pas aku hamil? Kamu yang riset RS ibu dan anak yang gak jauh dari rumah, lumayan berkualitas, dan dokternya ok. Obgyn yang menangani Sherpa dan Kala? Ya pilihan kamu setelah riset dari internet, dan hamdalah aku sreg juga, jadi cocok. Kalo pas mau lahiran? Kamu inget? Kamu super satset milih ruangan, bayar-bayar, dll. Jadi kamu gak gelagepan jawab semua pertanyaan dokter, pertanyaan suster, dan hal-hal administratif lainnya. Aku tahu, kamu juga gabung di forum ibu-ibu hamil buat tahu segala tetek bengek itu!

Dear Papoy..

Pas Sherpa lahir, gak pake disuruh, akte dia udah jadi, Kartu Keluarga udah diperbaharui, hasil dari kamu ambil cuti untuk ngurus segala berkas-berkas. Anak diasuh ART aja atau BS? Hah, BS apaan tuh? Kamu yang gabung di forum ibuk-ibuk pasti tahu, BS alias Baby Sitter! :)) Jadi, kalimat pertanyaan di atas, apakah saya ga salah pilih suami, sudah terjawab dari deretan aksi kamu di atas, ye kaaan?

Dear Papoy..

Si wartawan punya pertanyaan terakhir nih: “Hal apa dari diri suami yang kakak mau tapi belum terjadi juga sampai sekarang? Misal, kakak mau suaminya berhenti merokok, tapi belum juga sampai sekarang. Bahkan dia ngga paham kode-kode yang sudah kakak kasih.”

Kamu itu untuk urusan-urusan besar nan penting memang sangat tanggung jawab. Kamu juga imam yang baik untuk keluarga. Rajin solat, gak ngerokok, mau ganti diapers anak, duit bulanan kasih istri lebih dari cukup, provide rumah yang nyaman, traveling enak beberapa bulan sekali, daaann segala hal-hal yang baik. Tapiiii yah namanya juga ibu-ibu, hal-hal remeh jadi gedeeee gitu. Misalnya, aku maunya kamu kalo pulang kantor langsung mandi dan istirahat. Nah ini kamu kalo pulang kantor, main hapeeeee duluuu sampe lebih dari jam 12 malem. Kalah dah Cinderella. Padahal besok paginya udah kudu ngantor. Jadi istirahatnya sedikit. Ini mah udah gak pake kode ataupun konde, udah aku cerewetin trus tapi ya tetep aja gitu.

Dear Papoy..

Kamu sekarang jaranggg banget olahraga. Beda banget sama pertama kali pacaran dan berumah tangga. Masih rajin gym, lari pagi, dan ikut race. Tapi, dalam hati kecil aku ngerti sih. Dulu kamu kerja di kantor yang cukup fleksibel sehingga punya waktu cukup banyak untuk olahraga. Sekarang, kantor kamu bener-bener strict. Masuk pagi, dan pulang mayan malem. Jadi kamu gak ada waktu untuk olahraga. Ada sih, tapi weekend. Dan weekend kamu pilih untuk main game aja atau istirahat. Aku sih pengen kamu tetep olahraga, gak usah yang kenceng-kenceng. 10 menit aja sehari lari-lari depan rumah. Tapi kamu maahhh suka mikir kalo gak all out, mendingan gak usah. Jadi ya menggendut deh. Dalam 5 tahun, nambahnya udah 15 kg kaan? Huks.

Dear Papoy..

Surat ini kesannya cemen sih ya? Tapi benang merah aku ribet sama hal-hal di atas ya sebenernya lebih karena concern kesehatan. Tapi ya gitu deh buibuk, merepeeettt truss sama hal-hal kecil dan kadang jadi lupa hal-hal besar dan positif yang udah dibuat sama suami. Setelah aku jembrengin di tulisan ini, ternyata buanyak banget kebaikan kamu yang ketutup sama hal-hal kecil yang dia lakukan. Aku jadi malu sendiri. :’)

Dear Papoy..

Akhirul kata, aku mau ucapkan Selamat Hari Ayah untuk Papoy kami: Rizki Mahesar. Suami hebat dari 1 istri kece, dan Ayah dari 2 bocah ganteng. Semoga tambah keren, sehat, dan rejeki lancaaar. Ingeeet, rejeki lancar itu karena doa istri juga poy. HAHAHAHA. Buat ibu ibu lain, jangan lupa bersyukur kalau punya suami yang bertanggung jawab yaa! Happy Fathers Day!

Fathers Day

2 thoughts on “Surat Terbuka Untuk Papoy di Hari Ayah

  1. rasehaM says:

    Terharu, bacanya sambil senyum bangga namun tetap tidak takabur. Moga papo bisa bih baik lg ya.

    Poin yg luput dari pandangan mamo, po sengaja gak rajin olah raga. Klo badan po bagus + segala kebaikan yg udah kamu uraikan, Andrew White gak akan lg jd idola ibu2. Camkan.

    1. titiw says:

      GAK GITU JUGA CEUNAHHH!

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now