Family

Tolong! Suami Saya Berubah Menjadi Suami Idaman Seperti di Meme Akun Parenting!

Monday, 25 March 2019

Anniversary 5 Titiw Mahe (9)

Maret merupakan bulan dimana lipatan-lipatan cinta terjalin. Hazek. Ya, di bulan ini saya melaksanakan pernikahan dengan Rizki Mahesar alias Papoy, tepatnya lima tahun yang lalu. Kami menikah di Gedung Bulog yang pada masanya “hanya” dibandrol 14 juta untuk sebuah pernikahan, dan tahun ini denger-denger sudah lebih dari 20 juta. Kata siapa nikah murah?! Makanya kerja niat, cari duit yang bener, jadi bisa nikahin ceweknya tanpa embel-embel “Harus ngertiin gw yang masih merintis”. CIH.

Lanapa saya jadi emosyen jiwa gini. Hahahaha.. Huaaaa, udah lama gak apdet blog dikarenakan… Hayo ada yang tahu gak kenapa? Karena punya anak 2? Karena gak ada mbak? SALAHHH. Gada yang bener tebakannya. Saya udah 2 bulan gak apdet blog dikarenakan: UDAH MASUK KANTOR LAGI.

Ngantor issssssssss exhausting, yet bikin saya kembali menemukan jati diri dan bahagia kembali. Not that i was not happy before, tapi emang punya 2 anak itu… :’) :’) :’) *biarkanlah emoticon ini yang menjelaskan perasaan gemuruh di dada ini.

Anywayyssss, 23 Maret 2014 – 23 Maret 2019, lima tahun sudah bahtera rumah tangga kami arungi. Dan tanggal 23 Maret kemarin, Mahe ngajak saya dan anak-anak untuk jalan-jalan.

“Moy, kita jalan-jalan yuk. Gak usah banyak nanya.”

Hemmm, kumencium-cium adanya suatu surprise. Btw udah pada tahu belum sik, kalo saya kurang suka surprise karena takut gak suka surprisenya. Tapi Mahe adalah tipe suami yang sukaaaaa banget serprais, terutama di bidang perkado-kadoan.

Namun kali ini saya nrimo. Mobil melaju menuju daerah Kuningan, dan mulut ini gatel bertanya. Akhirnya saya lontarkanlah tanya yang berkecamuk dalam dada. “Poy, ini kita mau ke mana ya?” Mahe menjawab “Lotte Avenue”. NOOOOOOOOOOOOOO! Ngapainnn coba ke sanaaa?! Mall ini bener-bener deket sama kantor saya, yang mana kalau mau ke sini tinggal jalan kaki, wahai pembaca yang budiman! Hadeh, malezzzzzzz.

Tapi yaudah. Saya masih keep calm and confident memasuki mall berAC syejuk tersebut. Kirain kita akan makan siang, elho, tapi kok Mahe melipir ke toko baju. Eh eh eh, kok mentok-mentok kita ke.. KOKUO?

“Mamoy pijet aja ya, aku udah booking yang 2 jam. Biar anak-anak sama aku aja.”

Kokuo Lotte Avenue

WAIT. IS THIS THE REAAAAL LIFEEE? OR IS IT JUST FANTASYYYYY? Aaaaaaak! Suami saya kenapa berubah menjadi suami idaman ala meme-meme Instagram parenting? Perasaan hepi, kaget, dan was-was jadi satu. Hepi karena saya suka pijet (nice choice, Mahesar). Kaget karena bener-bener gak nyangka. Dan was-was apakah Mahe bener-bener bisa ngangon 2 bocah?

Yaudah, sebelum pijet kami memutuskan untuk makan dulu di resto Remboelan. FYI saya pecinta makanan Indonesia, dan makanan di sini gak pernah salah. Saya mamam sop buntut dan avocado coffee. Nyam! Setelah kenyang, berangkatlah saya menuju Kokuo dengan pilihan pijat kebugaran 2 jam yang buka baju. Saya gak suka refleksi atau pijet seadanya yang gak buka baju. Tante kurang puas, nyahahahaha.

Selama pijet, saya kepikiran Mahe dan anak-anak. Bisa gak ya dia jagain Sherpa dan Kala, dalam keadaan mereka berdua masih perawatan pasca sunat. Tapi gak lama saya ketiduran sampe ngorok. Wenaaaaak. Dua jam berlalu, akhirnya tiba juga di penghujung pijat, saya pun harus berpisah dengan mbak pijet dan massage bed yang seakan lengket sama badan ini. Huks.

Pas keluar, Mahe sudah datang dengan Sherpa yang duduk di stroller dan Kala yang digendong dengan Ergo Baby. Saya yang udah senyum-senyum pengen lanjut lalalili, agak kecewa ketika Mahe berkata “Aku capek banget Moy. Kita langsung pulang aja ya.”

Yahhhh penonton kecewaaaa. Niat hati mau jalan-jalan sikit, minimal jajan di Uniqlo atau Miniso. Tapi muka Mahe dah lelah dan atas prinsip mau jadi istri solehot yang nurut ape kate suami, saya pun mengangguk lemah sambil dorong stroller.

Di jalan, Mahe ajak Sherpa ngobrol. “Ayn capek gak nak?” “CAPEEEEK!” jawab Sherpa tanpa ragu sedikit pun. “Kalo capek, kita nginep aja yuk. Gemana kalo inap di sini?” Sahut Mahe sambil membelokkan mobil ke dalam sebuah gedung. Saya menengok dan..

Laini kan Ritz Carlton! Eh eh eh, ini beneran apa gimana nih? Saya seneng sekaligus panik karena nggak bawa persiapan apapun. “Poyyyy ini benerannn? Aku gak bawa apa-apaaaa.” Mahe gak jawab, cuma senyum-senyum simpul. Saya ulang lagi “Poyyyy besok kan kita mau ke kawinan. Bener-bener gak bawa apa-apa poooy”

Mahe (M): “Udah bawa. Semua ada di koper.
“Saya (S): “Baju yang baru dijait?”
M: “Bawa”
S: “Baju anak-anak?”
M: “Ada.”
S: “Perawatan sunat anak?”
M: “Ada juga.”
S: “Sepatu kondangan gimana pooy?”
M: “Kamu mau yang mana sepatunya?”
S: “Yang batik warna ungu”
M: “Ada”

Agela gela gela. Extra miles banget lakik guaaah. Dalam hati gua tepuk tangan dan bow down kepada kesatsetan Mahe. Katanya, dia minta bantuan mbak di rumah dan Mama untuk siapin koper berisi segala tetek bengek. :))

Oh ya, sekadar share, Ritz Carlton adalah hotel dimana kami pertama kali berkenalan. Saya yang lagi nyari om-om kebetulan ketemu Mahe yang ingin dipuaskan. Bukan Ritz Carlton Kuningan sih, yang Pacific Place. Tapi tipissss lahhh. “Poy, kita staycation sini karena kita pertama kali ketemu di Ritz ya” “Nggak. Karena ini hotel bintang 5 yang paling best value. Dengan harga xxx, dapet 2 queen bed dan full services. Hotel lain dengan harga sama cuma dapet 1 king bed.” Duh emang lakik gua tukang riset. Kirain pake hati milihnya, ternyata pake otak bangat. Hahaha meski begitu kubahagiaaa.

Sampe situ aja surprisenya? Ojangan sedih. Mahe is the master of surprises. Ketika saya lagi nyuapin Sherpa biskuit di depan jendela kamar, ia berujar “Moy, abis anak-anak mandi, istirahat bentar, trus siap-siap makan di luar. Gak usah nanya.”

Eyaaaa, yaudah saya gak nanya-nanya lagi. Ba’da Magrib, kami mengarah ke Menteng dan sekitarnya. Kok rada mirip nih sama tahun lalu. Kalo tahun lalu, kami dinner di Plataran Menteng. Etapi mobil berbelok ke.. Kunstkring! Waaaa perdana ke sini nih. Gemana yaaa makanannya? Uwuwuwuwuu..

Ternyata wenaaaak! Aku sampe terharu, netijeeeen. Cobain deh lumpia gorengnya yang bulet-bulet gemes dan enak. Mereka juga kooperatif banget ketika saya mau jus jeruk wortel yang anget untuk Sherpa. Papoy makan Salmon, saya makan nasi cumi. Enak cuminya, tapi salah nasi. Kirain nasi uduk bakal lebih enak, ternyata si cumi cucoknya dimamam pake nasi putih biasa. Interior tempat ini juga cocok untuk foto-foto. Emang pricey, tapi cukup worth it. Satu kata: Puas.

Sampai hotel lagi, saya bersih-bersihin nak bayi, dan Papoy dengan satset sikat gigiin Sherpa dan gantiin bajunya. :’) Kami pun bobok di ranjang terpisah dengan hati senang. Besoknya breakfast super yum dan anak-anak renang. Sherpa malah sempet gambar-gambar dan bercocok tanam. Hari tersebut ditutup dengan mendatangi kawinan adek ipar kami.

This is such anniversary day well spent. Terima kasih Papoy kami. Tetaplah menjadi Papoy yang selalu bisa diandalkan, murah hati, dan mau bantu istri urus anak. Suamiku gak beda jauh sama Yamaha, selalu terdepan! Lollll. Buat yang baca ini, perayaan anniversarynya gemana nih? Seru? Apa malah asyemm? Cerita-cerita yuk di komen. Sampai bersua lagi di postingan selanjutnya yang insya Allah gak lama lagi. See you!

4 thoughts on “Tolong! Suami Saya Berubah Menjadi Suami Idaman Seperti di Meme Akun Parenting!

  1. rasehaM says:

    Waaahh, dulu beli di mana sik moi swami kaya gitu?! Anyway, happy anniversary ya moi, poi, dan anak-anak ngganteng! Sakinah mawadah warahmah.

    1. titiw says:

      Aamiiin ya Rabb. Dulu swami gitu disc di blibli, tapi skrg udah gak disc tuh. Discontinyu :p

  2. tatakata says:

    selalu kompak selalu ya kak, semoga bisa langgeng sampai selama-lamanya. Jadi pengen cepet-cepet punya pasangan juga nih hehe

    1. titiw says:

      heheheh, aamiin ya robbal alamin. kudoakan dapat jodoh yg baik yaah

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now