IQRA!

Baca.. bacalah.. Iqra! (Begitu kayaknya pas Nabi Muhammad SAW dapet wahyu Quran untuk pertama kalinya..correct me if I’m wrong..hee). Anyway by the way giberway, waktu midtest semester kemaren, kan menggila tuh tugas2 paper. Salah satunya adalah tugas “Hukum dan Etike Media Massa yg mengharuskan saya untuk menulis “Potret perempuan di media massa”.

Akhirnya saya memutuskan untuk mengangkat sisi ketidakberdayaan dari seorang perempuan. Potret mengenai ketidak berdayaan tersebut ditangkap dan diceritakan dengan sangat menarik oleh Remy Sylado dalam karya novelnya yang berjudul Kembang Jepun. Kembang Jepun bercerita tentang sosok Keke asal Minahasa, Sulawesi Utara, yang dijual sejak usia 9 tahun kepada seorang pemilik rumah geisha di Surabaya. Untuk mengelabui pasar, nama Keke diubah menjadi Keiko. Wajah dan nama Keiko menyebabkan Keke harus menginjakkan kaki ke Jepang setelah “saudara tua” itu tunduk di bawah sekutu.

Kembang Jepun

Nice banget lah ni buku, tapi emang pada dasarnya Remy Sylado merupakan seorang penulis yang sangat.. apa ya.. kalo boleh dibilang mengajak para pembacanya untuk ikut masuk, merasakan dan empati pada tokoh2 dalam tiap bukunya. Ini bisa dilihat dari seringnya beliau menggunakan kata ganti aku atau saya dalam karya-karyanya. Baca deh Cabaukan, Parijs Van Java, serta Kembang Jepun yg tadi sedikit saya ulas. Semua memakai kata ganti orang pertama. Pokoknya mah saya emang suka ama tulisan-tulisan Remy Silado, semua detail dan referensi sejarah beliau sangat banyak. Denger-denger sih, doi bisa ampe 7 bahasa.. denger-denger siih.. idiih.. berantakan bgt tu orang yak.

Ngomongin doski, saya jadi inget perjalanan saya ke Bandung sekitar 2 tahun yg lalu. Ketika menunggu kereta di Stasiun Jatinegara bersama seorang teman saya, hampir semua orang di ruang tunggu tersebut membaca. Ada yg baca koran, majalah, dan lain-lain. Kayaknya kereta emang masih lama, jadi saya keluarkanlah buku “Kembang Jepun” yang baru separuh baca. Baru baca, mas-mas sebelah saya senyum-senyum ga jelas, idih.. males banget.. saya terusin aja bacaan saya. Eh ni mas-mas masih aja senyam senyum ama saya, terus senyum-senyum juga ke bapak2 yg ada di arah jam 2 saya (?!).

Bapak-bapak itu bersebelahan dengan istrinya, mungkin.. cantik.. meski sudah berumur. Ia sendiri memakai topi baret putih di atas rambut putihnya, cukup nyentrik, dengan baju putih2 pula. Eh, tapi kok, setelah dilihat, dipelajari dan ditimbang, sepertinya saya familiar dengannya. Elho.. itu kan Remy Sylado!! pengarang buku yang lagi saya baca ini!! waduh, saya jadi grogi2 gregori gemanaa gituu.. Doi senyum ama sayah, istrinya juga senyum. Saya bales senyum juga dong, masa saya bales dengan air tuba. Waduh, ruangan ini jadi penuh sama orang yang senyam senyum. Yang ada di pikiran saya waktu itu, bolpen.. pensil.. atawa alat tulis lain deh, buat apa? ya buat minta signature dong ama doski.. Tapi malang, tak jua saya temukan benda itu. Akhirnya speaker stasiun mengumumkan bahwa kereta udah mau dateng.. widih.. memble banget.. tapi ga papa deh, pengalaman yang lumanyan daripada lumanyun. Begitu cerita saya tentang Remy Sylado.

Tapi entah kenapa emang dari dulu saya selalu grogi kalo ketemu penulis2 gitu dibanding ketemu artis (bodo amat..) Dulu nih.. jaman masi sekolah, kan marak tuh yang namanya Supernova, ke Gramedia nih ceritanya mau liat2 buku. Ternyata di sana lagi ada talkshow pengarang2 buku perempuan. Salah satunya ya si Dewi Lestari a.k.a Dee itu. Waduh, pengin minta tanda tangan di buku Supernova yg baru saya beli, tapi orang2 ngantri, agak malu, tapi sebodo. Setelah face to face, dia nanya, buat siapa nih, saya jawab buat titiw. Titiw? ih, namanya lucu banget, hee.. saya cuma nginyem doang. Makasih mbak.. iyaaa.. Sebenernya mau juga minta tanda tangan sama Fira Basuki plus Ayu Utami yg ada di Talkshow itu. Tapi, duit cuma cukup buat beli Supernova, masa minta signecer mereka di buku itu.. ntar doski pada keki..

supernova

Ada satu lagi sastrawan Indonesia yang saya suka banget karya2nya. Seribu kunang2 di Manhattan, Para Priyayi, dan Mangan ora Mangan Kumpul adalah sebagian dari karya2 beliau. Umar Kayyam. Dilihat dari tulisan2nya, tercermin bahwa beliau adalah seorang yang sangat Jawa dan sederhana. Pendidikan Amerika tidak membuat beliau kebarat-baratan meskipun titelnya berderet. Kalo ga salah, Umar Khayam adalah seorang Guru Besar di UGM, DJ-Ogja. Pernah juga main film “Pengkhianatan G30S/PKI” memerankan tokoh Soekarno, pokoknya banyak banget jabatan2 penting yang pernah ia sandang. Belom pernah ketemu secara langsung, beliau meninggal pada tanggal 16 Maret 2002. Jujur aja, pas nonton beritanya di sebuah infotainment pada waktu itu, saya nangis loh. Iya. Nangis. Ga kejer. Tapi cukup berkaca2. Hiks..

para priyayi

Dia melihat pohon-pohon maple berderet di pedesaan Connecticut. Daun-daunnya ada yang kuning, merah, coklat dan ungu. Bajing-bajing melompat-lompat di antara daun-daun yang berserakan di bawah. Dia tahu musim gugur telah kembali di Connecticut”

Musim Gugur Kembali di Connecticut -Umar Kayyam-

14 thoughts on “IQRA!

  1. thalique says:

    Cara atau latar belakang atau alasan kenapa orang menghargai satu karya (baca buku karena ini tentang buku dan bacaan) seseorang bisa berbeda-beda mengaktualisasikan…

    Ada yang tertarik karena “kontaint”..jadi mereka membeli atau membaca karena isinya atau pesan moralnya..

    Atau fanatik penulis..biasanya terjadi pada orang yang terkesima atau tertarik ketika membaca salah satunya..bila tertarik buku pertama..dia akan berburu buku selanjutnya..bila buku ke sekian kali..ia berburu buku sebelumnya…

    Atau menghargai jerih payah (baca daya kretifitas)..hebat orang bisa ngarang buku..ini terjadi pada orang yang ga pandai menulis biasanya..

    Ini yang payah cuma sekedar biar di bilang up to date atau ga ketinggalan jaman..sok sok an beli buku..di baca juga kagak..kalau pun di baca kagak tahu artinya..

    Atau cuma untuk menuhin perpustakaan pribadi aja..ini lebih saraf lagi..

    ahhh ngaco teori apaan itu thalique..he he he itu sebenarnya thalique kritik diri sendiri…

    (itu faktanya..curhat niy…true story..ketika itu Dee dah sampai buku ketiga kalau ga salah …dah sering sich dengar dari orang Supernova dia bagus..serta sambungannya…maka tahlique beranikan beli bukunya di Gramedia ITC Cemas….baru di baca beberapa halaman ech..halaman rusak..mau dibalikin ke Gramed malas lagian struknya entah kemana…Iseng thalique balikin ke penerbit..kirim via post..tak kasih surat juga buat dee..via alamat itu..isinya..bla bla bla kasih juga sesuatu biar mereka bisa kasih respon kalau ga salah alamat dan email address..ech sampai detik ini ga ada respon juga..ya sudah thalique ga jadi masukin ke daftar perpust pribadi..entah mungkin suatu saat..tapi kata temanku yang hobbi bacanya agak nyeleneh entah buku yang keberapa thalique lupa temanya asal.. curhat selesai)

  2. jaja says:

    ada juga yang gini,

    setting: coffee shop terkemuka di citos

    tokoh: perempuan muda, wangi, putih, kurus, tinggi, langsing, pokoknya yang menurut majalah dikategorikan cantik

    nah si cantik ini duduk tegak, kaki disilangkan, tangannya menggenggam buku,,tapiiiii didepannya ada laptop,,nyala pula,,

    pertanyaannya, kalo lagi baca buku, ngapain pake nyalain laptop?? udah gitu, gue perhatiin, tu laptop ga dipegang,,malah matanya juga jelalatan kesana kemari,,

    perempuan yg aneh,,

  3. titiw says:

    Hihihi.. iya tuh ja, aneh banget cewek2 “cosmo” akir2 ini.. mending jadi cewek “cosmos” supaya bisa menanak nasi bersama. Hoho.. mas talik sian amatan.. Emang kalo saya baca buku apa aja gak masalah. Tapi kan kadang ada aja tuh komentar orang “Lo kok baca buku begitu? kurang berat.. harusnya lo baca buku yg gemana gitu..” Mengambil line dari sebuah film yg amat bagus berjudul Finding Forrester, saya bisa aja jawab “Saya baca buku sastra untuk main course, sedangkan koran lampu merah untuk dessert”. Hihihi.. jadi inget kemaren ada koran lampu merah tergeletak di rumah, tulisan depannya gini “Ada anak kecil, susunya diemut, anunya digelamut”. Sumpah ya, gak banget!! najis bin nista!! geleuh pisan..
    Elho.. kok jadi nyampah gini.. yaa.. sekedar share aja.. kita kan care..

  4. ainun says:

    makasih banyak deh atas informasinya.aq n tmn q lagi pusyiiiing nyari bahan buat presentasi minggu depan,
    hehehehehe
    c u…

  5. adi says:

    mbak titiw, perasaan saya jg sama seperti anda ketika pak kayam mangkat. rasanya seperti ada yg hilang, padahal saudara bukan apa bukan, ketemu saja belum pernah tapi kok tetep terasa perih waktu itu.

  6. agum purwono says:

    orang” didesa maliku,diatas amurang sebelah selatan manado,segera tertarik dan memberikan kpercayaan penuh kpd jantje yg adalah bekas serdadu belanda(mersose),keteka ia berkata hendak membawa anak” gadis dbawah 9thn utk disekolahkan dijawa,namun anak” yg dgn semangat berangkat kejawa dgn maksud ingin menuntut ilmu ternyata malah dijual oleh jantje utk dijadikan pelacur dikawasan kembang jepun surabaya..sebuah kisah yg memilukan..
    hal” seperti ini masih sering terjadi dinegri kita sampai sekarang,seorang wanita muda desa,yg dijanjikan dan diimingi pekerjaan,berangkatlah ia dgn harapan dpt bekerja dan bisa membantu kehidupan keluarga dikampungnya..namun apa lacur setelah sampai dikota malah dijual utk dijadikan pelacur..
    kasus” sperti ini jarang sekali tersentuh hukum,sehingga kejadian” sperti ini terus saja terjadi..
    kalau menurut sy pribadi ini merupakan pelanggan HAM berat(mnrt sy, sy tdk berlebihan) dan pelakunya hrs dihukum seberat”nya..

  7. rasehaM says:

    DAMN! Andaikan baca itu menjadi sebuah hobi dan bukan cuma karena rasa “Gw harus tau (cerita/info) itu!”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *