Makanya.. Pake Garam Beryodium!!

Garam = asin. Asam = asem. Pastilah kita semua pernah mendengar istilah “Orang yang sudah makan asam garam kehidupan”. O o siapa dia? iyak, betul!! Our parents. Orang tua. Ayah Ibu. Mamah Papah. Abah Ummi. Enyak Babe. Mami Papi. Pokoknya yang lebih tua dari kita dianggep lebih makan asem garem dibanding diri kita ini.

Beberapa waktu yang lalu, seorang teman saya yang berkelamin perempuan bercerita tentang betapa complicated kehidupan cintanya karena: Ortunya suka ama cowok yang suka sama dia, sedangkan dia ga punya perasaan sama si cowo yang suka sama dia yang notabene disukai oleh ortunya.. (kalo gitu mah ortunya aja yang jadian ama tu cowok yak..) Belom lagi sodara2nya ngedukung ortunya banget, tipikal omongan2 “Aduh.. udah lulus kuliah, kamu cewek paling tua di keluarga, apalagi sih yang dicari? kan cowok ini udah mapan”, dan lalalili yang lain.. biasanya sih tante2 kita nih yang congornya boros2 untuk hal2 peginian.

Di satu sisi hati teman saya, bermain sesuatu yang dinamakan perasaan, sedangkan di sisi lain, sesuatu yang bernama berbakti pada orang tua juga mau join bareng dalam hal ini.
Bingung? pasti..
Pusing? apalagi..
Namun, sahabat saya ini akhirnya memutuskan untuk “Ya udah.. jalani aja dulu ama cowok ini, gw ga mau durhaka sama orangtua”. Singkat kata singkat cerita, Jadianlah mereka (kalo bahasa lawasnya, bokinan..)

Baru beberapa hari hubungan mereka, si cewek males2an untuk ngangkat telpon si cowok, males sering2 diadakan wakuncar, pokoknya males deh.. (Hah.. elo mah emang dasarnya juga udah pemales tong..). Si ibu dari temen saya ini ngomong “Kamu kok gitu sih.. dia kan udah baik sama kamu, kenapa sih kamu begitu sama dia?” Temen saya spaneng, dan meluncurlah kalimat2 dari kedua belah bibirnya itu “Ya ampun Bu.. aku tuh udah jadian sama dia, Ibu ga tau kan kalo aku tuh sebenernya tertekan banget selama ini karena dipaksa2 terus sama keluarga untuk jadi sama dia. Siapa sih Bu yang mau dipaksa2… endebre, endebre..” Intinya, temen saya ini nangis bareng sama ibunya, ibunya minta maaf, dan lain2.. Terus terang (Kayak Phillips..), saya ikut trenyuh dengernya. Oh, jangan salah, saya ini sebenernya lembut bener loh.. denger lagu sedih dikit nangeessss.. nonton film sedih dikit, nangeeesss.. Apalagi hal2 real begini. (Tai ah lo tiw..)

Okeh, sebenernya, saya ngerasa kalo temen saya itu ada salahnya juga. Kalo ga suka mbok ya bilang sama ortu kamu dari pertama. Kesian si cowoknya juga kan. Masalah mapan dan lain2 mah.. gitu2 seiring deh pren. Kalo kitanya suka mah, bernapas dalam lumpur juga ga masalah.. (Lebiiihhh..) Tapi kalo kita ga suka, lo mo ngasi gw segala harta benda nyeh nyoh, pasti ada banyak kans kita untuk ninggalin dia. Nah, sekarang dari sisi orangtua. Saya kayaknya agak subjektif karena saya belum dan gak pernah jadi orangtua. Siapa tau saya ngomong sekarang A, tapi kalo udah punya anak ngomongnya B. Tapi.. okelah, orangtua udah lebih banyak makan garam dari kita. Tapi lagii, garam jaman mereka sama garam jaman kita kan beda.. Ya gak sih? Dan pastinya, garam ntar jaman anak2 kita juga pasti beda.

Jadi, saya kurang setuju kalo ada orangtua yang agak memaksakan kehendak. Misalnya:
1. “Aduh, kamu kok pacaran sama dia, mama ga suka banget mukanya dia, mirip tukul” (mas tukul.. no offense yah..)
--> “Mama.. cakep tu relatif. Selama dia cakep di mata kita mah, ya ga masalah, buktinya tukul laku tuh..”

2. “Aduh.. ibu liat kamu ini kok kencan saban minggu naik dokar, kayak orang susah.. ganti dong sekali2 naik busway”
--> “Aduh bu.. dia itu bapaknya juragan dokar, orang kuaya loh.. jangan salah..”

3. “Apa? orang padang? (coy, no offense..) gak.. Ayah ga suka orang padang, nama depannya Z semua”
--> “Ayahku.. jaman sekarang jangan terlalu chauvinis lah.. lagipula, ibu kan orang padang, ayah lupa ya..?”

Yah, untuk orangtua, sekedar mengawasi boleh, cuma.. pilihan akhir kan ada di anak. Kalo ntar anakmu ga sukses dengan pilihannya, inget satu hal, belom tentu pilihanmu dulu akan berhasil dalam hidupnya. Jadi, menurut saya mah tabu banget tuh kalo ampe orang tua bilang “Tuh.. dulu papa mama bilang apa..” Aduh.. jangan ampe ya bo. Mbok ya disemangati, dimotivasi supaya dia mencari yang lebih baik di masa depan, bukan malah jadi nanar mengenang masa lalu.

Saya inget ada kalimat dari Kahlil Gibran berbunyi “Anak kita bagaikan sebuah anak panah, dan kita adalah sebuah busur. Kita yang mengarahkan, namun ke mana perginya si busur, hanya dia yang dapat menentukan” (Kalo ga salah ya bo, kalo ada yang bisa betulin, mohon koreksinya.)
Pernah juga saya denger artis penyanyi Dewi Yull pernah ngomong “Apa yang terbaik buat kita, kadang bukan yang terbaik untuk anak kita”. Wah, saya setuju banget tuh.. Kuncinya sih, tanamkan sikap terbuka dan komunikasi yang lancar antara anak dan orangtua sejak dini.  Insya Allah itu akan saya terapkan kalo saya udah punya anak.. (Komunikasinya loh.. bukan berarti gue ngebebasin anak gw juga entarnya..) Amiinnn!!!

Ho ho.. Best wishes always buatmu yang merasa problema hidupnya sedikit saya ungkap pada dunia..
Sekedar share.. karena kita care..

6 thoughts on “Makanya.. Pake Garam Beryodium!!

  1. jaya says:

    klo anaknya ngomong dari awal, mungkin ortunya sulit banget nerima. dan bisa kejadian ‘kan, udah dibilangin …’. nah, klo udah kejadian begono, baru deh tuntas urusan.
    pendapat gw ya. kan mencoba utk care :P

    –> Thx buat sekedar sharenya ya jay.. :D

  2. mima semar says:

    3. “Apa? orang padang? (coy, no offense..) gak.. Ayah ga suka orang padang, nama depannya Z semua”

    ah tiw, gak smua org padang nama dpnnya Z ah. pacar gw orang padang namanya Ronny tuh, hehehehe….gak penting yah gw…..

    • titiw says:

      Yakin lo namanya Ronny doang..? Tanya deh.. namanya Ronny apa Zainuddin Ronny… ahaha.. siapa tau abis lo tanya dia nangis2 sambil garuk2 aspal depan lo untuk minta maaf karena selama ini boongin lo.. heheh..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *