Can Men and Women be friends?

Taken from “When Harry Met Sally

…They can’t be friends…unless both of them are involved with other people. Then they can. This is an amendment to the earlier rule. If the two people are in relationships, the pressure of possible involvement is lifted. That doesn’t work either. Because what happens then is the person you’re involved with can’t understand why you need to be friends with the person you’re just friends with, like it means something is missing from the relationship and wanted to go outside to get it. Then when you say, ‘No, no, no, no, it’s not true, nothing is missing from the relationship,’ the person you’re involved with then accuses you of being secretly attracted to the person you’re just friends with, which you probably are—I mean, come on, who the hell are we kidding, let’s face it—which brings us back to the earlier rule before the amendment, which is men and women can’t be friends.

Terjemahan bebas:

… Mereka nggak bakal bisa berteman… kecuali keduanya sedang berhubungan dengan seseorang. Kalau itu masalahnya berarti bisa. Ini adalah sebuah amandemen untuk peraturan pertama.

Jika kedua orang tersebut sedang berhubungan dengan orang lain, maka tekanan akan kemungkinan adanya hubungan antara keduanya hilang.

Tapi itu juga nggak bakalan bisa. Karena yang akan terjadi adalah orang yang sedang berhubungan dengan kamu sulit memahami kenapa kamu membutuhkan seseorang seperti temanmu itu, kayak ada yang hilang dari hubungan kamu dan kamu butuh orang luar untuk mengisi kehilangan itu.

Terus pas kamu bilang, “ngga, ngga, bukan, nggak bener, kok… nggak ada yang hilang dari hubungan kita..” Orang yang berhubungan dengan kamu itu pasti langsung nuduh kamu diam-diam tertarik dengan orang yang jadi teman kamu itu — yang kemungkinan besar emang kamu tertarik. Maksudku… ayolah, jangan bercanda, udah deh ngaku aja — coba lihat kembali peraturan awal sebelum amandement, cowok nggak akan bisa berteman sama cewek….

Well sometimes it doesn’t work like that but other times often works like that….

28 thoughts on “Can Men and Women be friends?

  1. Hamdiy says:

    Hehe, pemikiran orang kebanyakan tuw cewe ma cowo ga bisa cuma temenan aja.. Gwe, selama gwe hidup, udah berapa lama ya? hehehe, yaah, sekitar hampir 24 tahun, dari SMP, *TK ma SD ga diitung coz belom naksir lawan jenis, walau pas TK gwe udah punya gebetan dan pas SD pernah punya pacar, hahah*, mulai SMP, gwe selalu punya “girlfriend”, dalam artian temen cewe, bukan pacar.

    Up until now, gwe masih punya temen2 cewe yang deket dan sering jalan bareng, tanpa berpikir untuk jadian or memiliki mereka. We’re just friends.

    Mungkin pada awalnya, untuk sebagian kasus gwe, dulu gwe ngegebet mereka, dan pada sampai tahap gwe tau they’re not had the same feeling, ya udah, kita temenan aja. Sebagian kasus lain, mereka adalah mantan2 gwe, hehe..
    Dan the rest is, temen2 kuliah gwe, yaah, klo mereka sih, jarang jalan bareng berdua2an, paling rame2 mulu, hehe..

    Inti dari kasus pertemenan gwe dan cewe2 itu adalah : We both love each other, but we’re not in love with each other. :D

    Aaah, kan ada bukti hidup lain, ituh, mas Ang sama neng Tiw.. :D

  2. Hamdiy says:

    Waaaah, damn it, banyak salah ternyata english gwe, huhu.. jadi malu, tadi ga ngecek2 dulu.. :D

    Klo ngasih komen buat Titiw sih gpp, dia ga ngerti, wakakak..

  3. Riska says:

    Ia begitu dekat, sangat dekat. Tapi rasanya susah sekali menggapainya. Seakan2 kamu ada dibelakangnya dan hanya melihat punggungnya, kemudian tiba2 ia menengok ke belakang dan tersenyum, kamu begitu senang melihatnya. Tapi ternyata ia bukan tersenyum padamu, melainkan pada org yang ada di belakangmu.
    Kenapa bisa begitu? karena kamu sangat diam dan tidak bergerak. Sehingga ia tidak melihat ‘keberadaan’mu.

  4. thalique says:

    Kadang memang kita (baca talik), lebih senang begitu. Senang mengenangnya saja, puas memandangnya saja. Puas jadi temannya saja. Tidak berani menggapainya. Takut tidak kesampaian. Sakit rasanya. Sakit lagi, kalau tidak bisa dapatkan dia trus temanan juga tidak.

  5. apy says:

    Iyaaa betul Mas T (can I call you Mas T kan Mas Thalique? :D, it’s much simpler). lebih baik kita tidak take a chance untuk lebih dari teman. mentok2nya pacar juga engga, temen apalagi. tapi ada yang bilang kalo love is all about risk, tapi menurut saya sih engga; love is all about balance and continuity.

  6. thalique says:

    Oh silakan mas ang..ada ko yang panggil begitu tp Mr. T..ah tapi terserah dech..haha sebenarnya bila diibaratkan pialang saham kita ini penghindar resiko mas..alias takut jatuh cinta..habisnya sakit sich..bukan begitu Tiw..Tapi benar sich agak tidak percaya yang namanya Cinta Kilat atau Love at first sight, ko bisa kenal bentar sudah percaya begitu trus jatuh cinta…teorinya yang seperti comment thalique di atas…

    Buat mbak riska..ko sewot (piss mbak)..bukannya kagak mau pacaran ama ce tapi tidak bisa tahu-tahu jatuh cinta !!

  7. Riska says:

    ga sewot atuh hehehe.. cuma kebawa cerita2 kebanyakan aja, klo misalnya kita suka sm org trus ga ngomong yah cuma bisa nginyem aja. Tp gpp, berarti klo pada merasa ga perlu memiliki, mungkin itu cinta sejati yg ga egois hehehe.. cie ileh..

  8. thalique says:

    Kata Carl Gustav Jung, Psikolog Kontemporer asal Swiss,

    Di kala rasa kasih sayang yang mendominasi
    maka tak akan ada kehendak rasa untuk menguasai
    Di kala kehendak untuk menguasai mendominasi
    maka tak akan ada rasa kasih sayang sejati.

    Nyambung ga sich commentnya !

    Tapi wajar lah kalau kita suka trus kepengin juga memiliki..

  9. apy says:

    you know… i don’t mind hang out with a tree. at least a tree will very much appreciate my gesture. If I fertilize it, it will grow so it can protect me. I think that’s a good thing, to love another being before doing it to a real human. Think of it as a simulation.
    Coba deh pelihara bonsai. Kita akan dituntut untuk setia dan tidak putus asa dengan bonsai itu selama bertahun-tahun sebelum menghasilkan bentuk yang indah.

  10. titiw says:

    Kalo dari blog temen saya si gemblung widya amelia.. dia baca detik.com dan ada berita gini:
    “Mata Aishwarya Rai diduga membawa kutukan. Kutukan tsb adalah, jika ia menikah dengan soerang pria, maka pria itu akan sakit parah kemudian meninggal. Untuk menghilangkan kutukan tsb, ia harus menikah terlebih dahulu dengan sebuah pohon, agar kesialannya dilimpahkan ke pohon.” (jadi intinya dia pas nikah sama calonnya–yang katanya anaknya amitabh bachchan–, doi sudah berstatus janda pohon).
    wat do u think?
    should we kill our selves after read this news? o em ji….

  11. titiw says:

    Kalo berdasarkan survey acak dan nyampah ala Rahmayanti Akmar..
    9 dari 10 cowok akan ngomong kalo “Gak bisa cowo-cewe pure temenan..” Kenapa? karena mostly mereka yg duluan suka dengan si teman cewek.
    Namun.. 5 dari 10 cewek, akn ngomong “Bisa kok cowo-cewe temenan pure” karena.. ya itu tadi..
    jadi kalo debat antara cewe dan cowo, kbenyakan cowok akan bilang kondisi itu MUSTAHIL, tapi kebanyakan cewek akan bilang itu MUNGKIN.
    Yah.. sekedar share karena saya sangat care..

  12. nugi says:

    seru banget nih…jd kepancing nulis comment juga nih..

    kalo pertemanan cowok-cewek itu intens, bisa bicara dari hati ke hati, & lebih sering one-on-one, emang bakalan punya resiko tersendiri…salah satunya ya rasa simpati yg tumbuh & rasa dibutuhkan bagi pihak yg ngedengerin, dan rasa nyaman & rasa dimengerti bagi pihak yg didengerin. & kalo rasa itu terus diturutin, maka apapun bisa terjadi…

    ketertarikan sih 99% pasti ada. tapi kalo hubungan itu mau dibawa ke jenjang yg lebih, perlu dipikirin apakah itu cuma krn kita gak ada pilihan lain selain si teman? (paling sering terjadi nih..), apakah itu cuma krn kita dgn sengaja membatasi pilihan kita? (krn lawan2 jenis diluar sana bisa sangat2 nyakitin pas kita deketin…sementara kita nemuin ‘zone aman’ di si teman. masuk akal kan?), ato cuma karena pengaruh lingkungan? (denger orang2 sekitar kita kerap kali bilang “uudddaahh..sama si A aja…” dimana si A itu temen kita, kan mayan menggoda juga bukan?).

    saya pernah gagal total dgn orang yg belasan taun jd temen deket saya, dimana kurang dr 15 bulan di akhir waktu tsb kita pacaran. untuk saya, lingkungan berperan besar thd keputusan itu. sementara yg saya rasa dr si temen, dia-membatasi-pilihannya jd alasannya.

    & ternyata kita gak siap sama ‘harapan2 baru’ yg jd konsekuensi logis dr bentuk hubungan yg baru itu. kecocokan komunikasi yg tadinya saya pikir jd pengikat yg kuat jg ternyata gak banyak bantu. krn komunikasi saat dia hanya sbg teman dgn komunikasi saat dia sudah jd pacar saya, ternyata bisa sangat2 beda.

    sekarang orang itu masih ada di sekitar saya. tapi udah sulit bagi saya (& mungkin juga dia) untuk bilang kalo kita tu masih temen deket. meski udah kebayang resikonya pd saat kita pertama jadian dulu, tetep aja sedih nyadarin bahwa saya udah keilangan 2 orang pd saat kita putus: dia sbg pacar & dia sbg temen.

    jadi, kalo buat mas thalique bagian yg paling mengerikan adalah kalo si teman nolak proposal mas thalique. buat saya, kalo ada di situasi itu lagi, bagian yg paling mengerikan adalah kalo proposal saya diterima tapi suatu hari kita tidak bisa mempertahankan apa yg sudah terjadi..

    hehehe…jadi curhat gini…jd malu baca tulisan ‘submit comment’ dibawah..tulisan sepanjang ini kan gak pantes banget dikategoriin comment..

  13. thalique says:

    Waduh jadi makin seru niy comment di posting ini,,

    Pengin tulis sesuatu yang ku alami tapi binggung merangkai katanya..kalau dah binggung nulisnya kalau pun ditulis pasti ga pada ngerti maksudnya..

  14. Hamdiy says:

    ihik, ternyata gwe 1 dari 10 orang yang dimaksud Titiw, dan cowo2 lain ini *mas Ang, mas Nugi, mas T* termasuk 3 dari 9 cowo itu, hihihi..

    Gwe masih tetep keukeuh bilang bisa, coz gwe masih berteman baik dengan semua mantan2 gwe, jadi tempat curhat mereka *mudah2an cowo2 mereka ga ada yang baca ini, hehe*, dengan semua gebetan gwe yang akhirnya ga jadian, dan para cewe2 yang naksir gwe tapi kita ga pernah jadian *sombong*, hehe..

    Duh, susah juga buat teorinya kenapa itu bisa terjadi, ahaha.. ntar lah ya, gwe piikir2 dulu, klo udah nemu inspirasi, baru gwe komen disini lagi.. :D

    Btw, manah nih komen cewe2? :D
    *lah, Titiw ma Riska ga dianggep?*

  15. apy says:

    Weh bang Hamdiy, sebetulnya saya juga punya mantan yang kadang-kadang suka curhat. Tapi cowoknya itu loh, selalu menganggap gw ini musuh bebuyutan… (huu jadi curhat, ugh sapa sih yang posting artikel ini?)
    Jawabannya sih ya dan tidak sebetulnya. Tapi, masa sih sedikitpun engga tertarik, gimana kalo what we so called “best friend” itu cantik? Wah di deket gw ada cewek cakep dan nyambung sama gw, why not her? Tapi kata Mas Nugi bilang, itu berarti kita di zona nyaman. Do we really want to change our pace? Do we really want to cross the line? It’s completely our choice and her choice simultaneously.
    Tapi seperti pepatah bilang; “The enemy of a great life is a good life.” Your “good life” with your “best friend”, let it be good. You can achieve even a “greater life” if you don’t own her.
    Saya juga pernah sih terjebak romance dengan sahabat waktu kuliah dulu. Tidak berjalan dengan baik. We think we can make it karena kita mengetahui dengan baik satu sama lain, tapi salah semua tuh.. kita terlalu mengetahui satu sama lain… there’s no curiousity, there’s no mistery, what’s the fun in that?
    Dan saya seneng banget kata-kata bang Hamdiy:
    “We both love each other, but we’re not in love with each other.”
    Fiuuhh (menarik napas panjang)… ugh sok bijak lo nggit, padahal lo juga pernah jalan ama cewek di bawah umur…

  16. nugi says:

    hehehe…iya…bener, buat si teman-jadi-pacar yg itu, saya emang termasuk 3 dr 9 cowok yg dimaksud diatas. tapi, untuk 3 temen-deket-wanita-belasan-taun saya yg lain, sampe sekarang saya masih termasuk 1 dari 10 cowok itu..bahkan salah satunya ketemu jodohnya (jika ‘jodoh’ = ‘perkawinan’) lewat saya.

    wah..jd pengen nulis soal ini di blog sendiri..mas anggit, boleh saya ambil sebagian dari tulisan mas diatas untuk saya taro sbg prolog di tulisan saya?

  17. thalique says:

    Bagiku nyaman itu berteman sama ce yang sudah ada yang punya..boleh yang sudah bersuami atau sudah punya pacar..Entah kenapa saya juga tidak tahu..

    Bebas saja itu kalau kita curhat..Dan saya tekankan pada teman wanita yang pada sudah bersuami atau berpacar itu..bilang kalau kamu punya teman Thalique biar kagak ada curiganya gitu..Dan biasanya saya kenal tuch ama para pasangan itu..

    Tapi kalau yang baru berpacaran,,,wah ini yang sering orang salah paham..dan bikin repot..Benar kata mas angg..kita sering dianggap musuh dalam selimut (haha..soalnya pernah disemprot sich..lah wong tak pikir kita ma ce prend prend aja malah co yang sewot)

    Buat mas Hamdiy..maaf thalique kadang jadi 3 diantara 10 co, dilain waktu 1 diantara 10 co survey Titiw..ko bisa ? bukan plin plan..jujur tergantung siapa ce nya..

    ayo siapa mau komment khusus posting ini lagi..(kayaknya yang menyangkut hati dan bahasa kalbu (Titi DJ kalee) seru diperbicangkan)..bukan begitu Tiw !

  18. titiw says:

    Halah..emang posting2 beginian nih yang bikin jiwa romantisme para pria2 bujang lapuk ini membuncah!! Ahahahahha!! anjing ni yg posting, siapa sih?! Gila, gila!! setelah ditilik.. semua cowok di sini kok ya jomblo semuah?! Ihik2..
    Jiyeh… yang sukanya cewek2 di bawah umur… (gak refers ke satu orang loh… Ohohohohoo)
    Gak tau lagi deh gue..

  19. Hamdiy says:

    Ahahaha, begitu lah.. Emang pada hobi jealous orang2.. :D

    Anyway, ah, gwe ternyata tidak normal ya? *sok2an baru tau*

    As I said previously, we do love each other, but we’re not in love with each other..

    So, its not like gwe ga berani keluar dari comfort zone gwe, coz takut untuk spoiled everything we had before, tapi seriously, gwe emang ga pengen memiliki or pacaran ma mereka.. *eh, jangan salah, I’m straight lho!* :D

    But I’ve already set my heart, gwe udah punya cewe yang bener2 gwe pengen dia untuk jadi istri gwe *ampun bahasanya, hehe*, dan for a reason or some, *mostly becoz of the distance*, kita ga jadian..

    So, begitu lah ceritanya kenapa gwe jomblo, Tiw.. *lho, kok ga nyambung sama tujuan awal gwe nulis comment ini ya>*

    Gini2, yang mau gwe bilang tadi sebenernya, bisa kok lo temenan sama cewe2 cantik tanpa ada rasa pengen memiliki mereka, tapi yaa, emang mungkin klo lo udah save your heart for someone else.. begituw..

    But still, it doesn’t mean gwe menutup hati gwe buat cewe2 lain, its just for current moment I save my heart for her, coz toh gwe juga ga tau ntar gwe sama dia or ngga..

    So, Tiw, lo masih punya kesempatan lho, usaha aja terus, neng, ahahaha..

  20. titiw says:

    Ihiy!! iye nih jadi ajang curhat cowok2 bapuk untuk mendapatkan perhatian cewek cantik macam diriku ini.. ck ck ck.. kasian.. padahal masih muda.. Eh.. maaf.. ada yg udah tua.. eh maap lagi, yg renta juga ada.. Ahahahahaha! sapa yg kau mo kawinin bung hamdun? gw yak? buset2.. diajak merit mulu gini gw ama orang2.. kalo ada satu lagi nambah, gw udah bisa bikin partai/sekte nih! Ahahahahahaha!!!

  21. apy says:

    hmmm sekalian aja deh buat kontak jodoh.
    Cowok bujang, umur (hubungi untuk info lebih lanjut), pekerjaan wiraswasta, freelancer, mahasiswa, tampan, cerdas, baik hati, tidak sombong, yang jelas tidak gaptek, nggak bisa olahraga, mendambakan cewek lebih muda deh… tapi kalo bisa yang udah punya KTP paling engga lah, humoris, pengertian, bisa masak, suka nonton film… asik, ga gaul-gaul amat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *