Titiw Inside

Piece of Fake

Tuesday, 8 January 2008

Don’t judge a book by it cover…yeah right! Sadar atau ga suka atau ga suka kita lebih sering menilai segala sesuatu dari ‘kulitnya’. Ga heran klo 70% lebih iklan di media adalah iklan produk yg berhubungan dgn ‘kulit’. Coba tengok majalah wanita sebagai contoh. Anda bisa menemukan iklan pemutih kulit, pelembab kulit, pelembut kulit, krim kulit, sabun kulit, sepatu kulit, tas kulit, sampe kacang kulit. Seakan akan memang ‘kulit’ adalah hal yg utama. Jd mungkin ga salah klo kita lebih mengutamakan ‘kulit’ daripada ‘isi’.

Gothika full

Yg penting kulit atau bungkus atau bagian luar (yg diliat mata) nya bagus. Soal isi urusan belakangan. Ga aneh jadinya klo orang2 jaman sekarang (duh,kesannya ko gw orang jadul gitu yak?!) berlomba2 utk memperbagus (bahasa apa pula ini?) kulitnya. Klo kulitnya udah ga bisa dibagusin lagi, mulai deh pake kulit palsu. Operasi plastik, pake topeng, atau yg paling cupu pake kacamata item (kya ian kasella…wlowpun ga ngaruh. Soalnya mo kacamatanya berharga jutaan rupiah, tetep aja kita tau klo si ian emang mukanya kue cucur anget2. Kaya vokalis kangen band dong. Klo emang jelek..ya jelek aja. Lebih jujurlah padaku atau pada ibuku atau ayahku…huwo…huwo…huwooo kan kesannya? Wlow jujur juga kombinasi muka jelek+suara jelek+band jelek+musik jelek memang mengganggu adanya).

Ampe mana tadi? Oh ya kulit palsu. Tapi ada loh yg lebih bahaya dari kulit palsu. Isi palsu. Soalnya tak sedikit juga orang yg menilai isinya duluan…wlowpun teuteup si kulit disebutin duluan. Contoh pada kalimat: “Males ah ma doski…cantik tapi ga ada isinya. Kurang montok!” Atau pada judul sinetron jelek yg judulnya sangat provokatif jeleknya: Ganteng Ganteng Ko Monyet. Ummm…ngerti ya lah maksud sayah???

 

Klo dianalogikan pd manusia, isi palsu itu adlh sifat atau kelakuan atau perbuatan yg dibuat2. Ga usah djelasin lg lah ya? Saya yakin ko anda ngerti apa yg saya maksud. Masalahnya…klo kulit ma isi bisa dipalsuin…trus kita harus menilai sesuatu atau seseorang dari apa apanya dong dang ding dong? Nah loh, bingung kan? Saya aja bingung apalagi anda…

Plato pernah bilang sama saya: nilai manusia terletak pd kjujurannya yg hakiki .Jujur…saya sendiri ga ngerti maksud si plato ini. Tapi mungkin maksudnya…ya pinter2 kita lah dalam menilai segala sesuatunya. Gunakan akal sehat bukan emosi sesaat. Klo kitanya pinter, pasti ga bs dbohongin (kecuali yg boongya lebih pinter dari kita). Klo kita pinter dan terus belajar dari pengalaman, pasti bisa bedain mana yg asli mana yg palsu. Ingat 3d…dilihat, diraba, ditamanlawang.

Lagian yg bohong2 atau yg palsu2 pada akhirnya bakal ktauan juga. Yang penting mah, kita harus jujur. Terutama ama diri sendiri. Toh, segala kekurangan yg kita miliki (yg ga bisa diubah lagi) adalah bagian dari diri kita yg membuat kita unik sebagai individu yg utuh (apa coba?!). Bersyukur aja deh ama Tuhan atas apa yg udah Ia beri. Tuhan pasti lebih tahu apa yang baik buat kita. Lagipula orang yg pandai bersyukur hidupnya bakal lebih bahagia koq!

Sepandai pandainya tupai melompat, akhirnya jatuh jg. Sedalam dalam bangkai dikubur, baunya tercium jg. Sepandai pandainya bang haji menyembunyikan pernikahannya dgn angel akhirnya tercium wartawan jg.

Sun basah…

21 thoughts on “Piece of Fake

  1. fahmi! says:

    haha iya, kulit itu memang penting diperhatikan, termasuk juga dalam konteks mencari jodoh. memang orang bilang kepribadian itu yg utama. eh tapi kan penampilan yg pertama :D

  2. ratie says:

    Saking sebelnya ama perspektif orang yg selalu memandang orang dari luar aja, saya akhirnya malah senang ‘menipu’ orang. Misalnya nih ya.. biar aja orang kira saya ga ada otaknya, cuma karena saya seneng dandan dan bergaya. Biar aja orang kira saya lemah karena gaya ngomong saya yang kaya anak kecil, padahal sebenernya saya ini wanita tangguh! Intinya sih, let them judge. And see them surprised with what and who we really are. Tjjieeeeeeeeeeehhhh.. Keren bet ya bahasa gw??!! Hahahaha… Kalo mo dikutip tolong ya bawahnya ditulisin nama gw! Akakakak…

  3. adit says:

    Setuju banget, apalagi kalau dapet sun basah begini.. sampe belepotan hihihihi…

    salam kenal ya Tiw :)

  4. rulan says:

    Ah kamu belum kerja sih,Tiw.
    Kalo udah kerja kamu bakal sangat ngerasain fenomena ini.
    Makanya aku lebih enjoy wirausaha,bisa sarungan,pake celana pendek,atau pake kaos sambil kerja he..he..
    Emang sih naik turun,pasang surut,tapi bagiku itulah hidup…;)
    Emang sih ga akan dilirik oleh mahasiswi2 UI yang cantik2 itu,tapi EGP lah he..he..he..
    Dulu aku pernah diceritain sama seorang sopir taksi,kalo pagi hari dia akan mangkal di cawang/semanggi untuk nunggu karyawan yang berangkat kantor dari luar jakarta yang naek bis.Banyak diantara karyawan itu turun di semanggi/cawang untuk kemudian ke kantor mereka yang di daerah gatot subroto dg naek taksi.
    Biar dianggap keren oleh teman-teman mereka…;)
    Jadi jaman sekarang itu seperti judul sinetron jaman GENGSI GEDE2AN

  5. kuy says:

    seorang cendekia pernah berdiskusi dengan saya mengenai orang indo yang mementingkan kemasan.
    beliau bilang di beberapa daerah menetapkan perda mengenai aturan berbusana yang benar…
    tapi menurutnya apakah jika seorang sudah berbusana sesuai hukum, dia akan menjadi pribadi yang taat hukum?
    menurutnya lagi hukum/perda tersebut hanya diterbitkan untuk menggalang popularitas semata dan juga menjaring suara pemilih…dan sesudah masa promosi selesai, hukum tersebut tinggal angin lalu…
    jadi seberapa peduli kemasankah anda?

  6. herru says:

    setujuh! tidak perlu berkulit putih dan bertubuh langsing untuk menikmati hidup. kita saja yang termakan media dan pengusaha untuk selalu mendahulukan penampilan

  7. titiw says:

    Kenapa juga orang2 bedarah2 memasarkan produk kecantikan yg “bikin putih kulit” di Indonesia ini? Coba kalo mereka mau buat sebuah produk kecantikan seperti “Krim X, membuat kulit coklatmu menjadi lebih sehat dan bersinar”. spoke personnya sapa gituh, nonny chirilda (duh. gemana nulisnya sih?) atau shanty yang kulitnya Indonesa banget. Pasti lebih anuh deh di marih. Heemmm..
    Ahhh.. iya banget tuh Jay, kudu bersyukur ama Tuhan atas apa yg udah diber. Gak bisa beli Levi’s yg sejutaan, tapi kan masih mampu beli yg ratusan ribu di kamuh.. (guah promosiin tuhh..) gak bisa makan caviar tapi kan lumayan bisa makan kepala kakap.. huhuhu…

  8. Praditya says:

    Sepandai pandainya bang haji menyembunyikan pernikahannya dgn angel akhirnya tercium wartawan jg.

    Koq jadi nyasar kesini… :lol:

  9. mr.bambang says:

    Orang Indonesia kan memiliki kulit sawo matang atau kuning langsat yang eksotis dan banyak membuat orang dari bangsa lain iri. Kenapa juga banyak pabrik bikin lotion pemutih yang bikin kulit jadi putih? Padahal kulit putih terkadang jadi terlihat pucat.
    Terkadang ada orang yang wajahnya jadi putih, tapi lengannya sawo matang. Lucu kan?

  10. jayakabajay says:

    wah…komennya serem2 bgini.ha3.stuju ma ratie.saya jg suka pura2 cupu(maklum wajah mendukung),atw pura2 bego(maklum otak mendukung)…trs biarin org taunya saya cupu&bego.saya sng ko di underestimate org,biar mreka ngrasa cupu&bego pas saya ngluarin kmampuan aseli saya.
    klo sual wrn kulit itu mah lumrah.lah kltnya sawo mateng pgnnya putih…kltnya putih pgnnya sawo mateng.asal jgn kulit kombinasi muka putih tangan item.itu plg ga bgt(kya kulit saya.naek motor sualnya.muka yg ktutup helm ttp putih tp tgn jd item).
    tp saya plg stuju ama titiw.buat apa bli levi’s mahal2 klo di saya bs dpt dgn sepertiga sampe setengah harganya :D

  11. edd says:

    numpang lewat ya titiw…
    prikitiw…

  12. Wazeen says:

    kulit itu enak lho, apalagi diberi sambal dan cabai, tapi kulit itu banyak lemaknya juga he he he, thanks tiw dah mampir ke blog gw :)

  13. Unee.Adisti says:

    Oh..blog yang menarik,saudari titiw..Betewe,nama panjangnya prikitiw ya ?..* dilempar titiw pake sendal tetangga *.
    ah..sejujurnya ni ya..dulu ,waktu gue masih muda belia dan belum terkontaminasi oleh dunia yang fana ini ( pembaca muntah ), gue dulu suka nilai org dr “display” nya. Sampe akhirnya org nerapin itu ke gue. Dan,sumpah dicium Nicolas Sahputra, itu rasanya ga enak.Mungkin,org2 yang menilai berdasarkan ‘tampilan etalase’ itu tadi,blm pernah ngerasain kl dia yg digituin.
    Eh iya, buat komentar si ratie : jieehhh…. keren juga quote lo,tie..hihihihi..
    Salam kenal,tiw… :)

  14. titiw says:

    Salam kenal juga.. kalo postingan ini.. temen saya jay yg nulis.. Bukan, nama panjang saya Titiw Kamaw. Sekian. *ngacir pake motor tetangga* “Maliiingg!!!”

  15. muthe says:

    hooh…tapi penampilan juga penting. cuma gw tetep sebel sama iklan pemutih wajah yang isi iklannya KURANG AJAR!! masa waktu ceweknya kulitnya gelap cowoknya gak mau begitu putih langsung jadi pada demen!! HAH!! iklan macam apa itu?!! rasis…padahal tu cewek waktu kulitna gelap teteup cantik ah…semprul emang tu yang bikin ide iklannya! *sebel banget sama iklan2 dari pembersih muka ini*

    anyway..hoohh….salam kenal balik, saya link yaaa…

  16. Apapun nyang situ sebelin, faktanya di Indon nyang palsu-palsu malah nyang dicari.

    Berani tarohan…???

  17. em says:

    org sini suka ke sonnenstudio biar kulit mereka yang putih jadi coklat kayak kulit orang2 asia :D

    thanks ya dah mampir :)

  18. setuju ama wazeen, kulit emang enak…apalagi kalo digoreng garing!

    *ndak nyambung?…maap nyampah doang, gyahahahahaha*

  19. jayakabajay says:

    “Apapun nyang situ sebelin, faktanya di Indon nyang palsu-palsu malah nyang dicari.

    Berani tarohan…???”

    hahahaha…ga jg tuh!!!buktinya celana levis jualan saya aseli semua dan banyak yg nyari kok.yg dicari itu yg murah bukan yg palsu.tul???

  20. GuM says:

    @jay : jadi ini intinya emang jualan jeans ya? :))

    btw, saya ngakak sampe mencret tuh baca paragrap 2 :))

  21. Pandu says:

    Wahaha, kombinasi muka jelek+suara jelek+band jelek+ musik jelek!!! Akur, Tiw!!! Ke laut aja mereka2 itu!!! Tapi kok laku ya? Itu yg buat gue gemes! Sungguh tidak patut mendapatkan rekognisi apalagi penghargaan. Apa pada dasarnya orang Indonesia itu memang mudah terhibur? Atau justru mereka cukup bijaksana untuk tidak menilai buku dari sampulnya (tapi cukup sederhana until tidak menilai isinya). Grmblll…

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now