Holy Cathedral

Kuliah radio semester kemaren saya dan teman sekelompok, yaitu Abim dan Andin bikin tugas yang mengangkat tema “Toleransi antar umat beragama Katedral-Istiqlal”. Iya, Gereja dan Masjid ini berhadapan namun cingcay-cingcay aja tuh, paling ada bom-bom kecil yang imut setaun sekali di depan Gereja (loh kok santai?), begitu pula sebaliknya.. Namun yang saya ceritain ttg Katedralnya aja yak, soalnya pas di Mesjid gak poto2.. Begitu masuk ke dalam gereja ini untuk pertama kali, bau kayu dan lilin kenceng bener.

Wawancarain si Ibu Lisa yang ceritain ttg asal usul gereja, foto-foto, liat-liat museumnya, sampe sempet ngeliat kawinan yang lagi berlangsung di dalem! Pas prosesi kawinan, suara lonceng gereja berdentang bersamaan dengan adzan dari Istiqlal. Entah kenapa saya jadi merinding dan merasa lebih religius dengan agama sendiri, meskipun waktu itu saya duduk di bangku belakang gereja Katedral. Ada choir yang gladi resik untuk nyanyi di kawinan pula. Suara mereka keren banget dan ehem.. Pianisnya lucu!! Saya ke-gap mulu lagi liatin dia, dan dengan manisnya dia senyum ke saya, argh.. meleleh hatiku kayak lilin2 itu.. (FYI, she’s a girl, but come on, she’s cute, kayak cewek2 yang main di film Korea. Hah.. gini nih kalok AC-DC). Anyway.. Ini foto-foto Katedralnya, enjoy the pictures!

images

images (2)

tampak dalam
tampak dalam

Cathedral Jakarta (5)

Cathedral Jakarta (6)

Cathedral Jakarta (7)

19 thoughts on “Holy Cathedral

  1. TJ says:

    wah.., padahal gw tiap hari lewat situ. tapi ga pernah masuk, walau cuma liat2 tentunyaaa…
    one day lah, kesana.. haha..

  2. thalique says:

    Di negara kita masih banyak tuch Tiw, yang namanya Masid dengan Gereja berdampingan, atau mungkin tempat ibadah lainnya di Tanjung Priok tepatnya setelah perempatan mamboo ke arah ancol dekat pos 8 pelindo..Oh ya di daerah thalique di Purwokerto juga ada di gg masjid depan SMA 1 Purwokerto…tapi emang dari segi bangunan memang nga seindah yang di Istiqlal itu…Hanya informasi aja..

  3. dhiiiiian says:

    Wow…perjalanan yg seruuuuu Tiw…
    Sebenernya gw juga ada rencana mo berkunjung ke KateDraL secara penasaran bgt sama dalemnya tuh gereja..tapi gak sempet2 padahal gak jauh dari gw…
    Setidak nya gambar di Blog kau bisa sedikit mengobati rasa penasaran gw Tiw…

    Intinya nih ya….
    Klo gereja dan Masjid ajah bisa hidup berdampingan…kenapa umatnya enggak..
    Hayuuu lah seperti mereka … hihihihi
    (sotoy bgt yah gw)

  4. Koko says:

    Mungkin belum telat kali yah untuk mengamalkan toleransi beragama seperti dulu sesuai dengan Undang-undang dasar dan pancasila.
    Kalau bangunannya aja bisa berdiri berdampingan, kenapa pemeluk agamanya gak bisa berdampingan yah?
    Coba kita bertanya pada rumput yang bergoyang.

    –> Kita dengarkan.. dan si rumput berkata: “No comment!” Ah, sudah seperti Desy Ratnasari rupanya..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *