Behind The Scene: Penggusuran Lapak

Eits ini bukan judul film terus ada behind the scenenya. Seperti biasa, ini cuma cerita ngasal berdasarkan pengamatan penulis yg subyektif dan sok tahu.

  1. Pedagang kaki lima dan bedeng-bedeng liar digusur, kenapa? Karena melanggar.
  2. Kok bisa melanggar? Sebetulnya tidak bisa dibilang melanggar sih, lha wong mereka mbayar buat jualan dan mendirikan lapak disitu.
  3. Mbayar? mbayar kemana? Pemda? Jelas bukan. Jika Pemda yang menerima tentu tidak akan ada penggusuran atau berarti lapak mereka resmi. Mungkin mereka mbayar ke oknum.
  4. Ooh gitu, jadi kalo mbayarnya ke Pemda jadi resmi ya? Ya jelas, tempat yang disediakan pemda kan tempat resmi.
  5. Nah, kan pedagang-pedagang itu kan orang desa yang lugu, kalau ada orang nyamar jadi Pemda gimana? Yaa salah sendiri kenapa percaya.
  6. Berarti sebetulnya kalau pedagang itu tidak mbayar mungkin nggak akan jualan disitu kan ya Pak? Yaa kurang lebih begitu, dik.
  7. Hmm Bapak pegawai Pemda di bagian apa, Pak? Kok tahu saya pegawai pemda?
  8. Yahaha, kan Bapak pakai seragam? Ooh ini bukan punya saya dik, saya minjem sama temen saya yang Pemda.
  9. Elooh, jadi Bapak ini oknumnya toh? Bukan, saya bukan oknum, saya cuma disuruh menagih sama Pak Anu yang di Pemda.
  10. Lha, jadi Bapak pembantunya? Iya, bayarannya lumayan soalnya. Adik ini sebetulnya sapa sih? Wartawan ya?
  11. Bukan, Bapak saya tadinya jualan Bubur disini. Jadi sampeyan toh orangnya? (Klepak Klepok Klepek Pok Ctak — si oknum digebukin)

MAKAN TUH ADIPURA, giliran ada ADIPURA baru dirapiiin, kemaren-kemaren kemana Pak, Bu… jangan cuma nongkrong aja makan uang rakyat kecil yang susah-susah jualan nyari uang kecil masih dikibulin juga. Maaf, rada emosi.

7 thoughts on “Behind The Scene: Penggusuran Lapak

  1. titiw says:

    Guahahhahahahha.. Keren juga tong, kamu mendeskripsikan masalah yg kompleks ini kepada masyarakat dengan cara yg kocak yet aneh.. ya italah.. hamdun kan juga aneh.. ya cocok.. Tapi keren kok bo.. *tetep ditakol hamdun pake lapak berkarat*

  2. titiw says:

    Eh, baru nyadar, kemaren ini tulisannya hamdun, kok berubah jd rahmat? ahhh.. ini mah tulisannya mas ang nih.. *nuduh*

  3. unee says:

    Saya setuju dengan niat mulia ( niatnya si mulia ) untuk “mempercantik” kota. Saya AMAT SANGAT TIDAK setuju dengan caranya. Menggusur tanpa ngasih tempat baru – yang tetap cantik,untuk mereka cari makan,gak nyelese’in masalah.
    Pegimane suatu kota bisa lebih “cantik” kalo banyak yang gak bisa cari makan karena warung/kiosnya digusur ??
    Makin banyak orang yang hidup susah,dimana “cantik”nya.
    Emang Pemko’nya yang – either, bodoh atau males.
    Intinya, jiji’ deeeee….

  4. titiw says:

    @mbel: Om, ini blog kan yg nulis keroyokan, waktu itu yg nulis ini hamdun, eh tiba2 namanya ganti jadi rahmat. Eh, saya mah gak ngomel2.. cuman mencak2, haha..
    @ unee: Ya ya.. as usual, sekali lagi.. saya setuju sangat sama kamu mak cik.. :)

  5. hamdiy says:

    hoohh, gituuhh.. gwe heran baca komen pertama lo, Tiw, ahaha..
    gwe kirain lo emang segitunya memuja gwe, yang nulis Rahmat, yang dikomenin gwe, ahaha..

    *kabuuuuuuurrr lagii.. udah lama ga nyampah disinih, huhuhu,,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *