Bersepeda Pagi ke Taman Mini

Gairah saya bersepeda ke tempat-tempat jauh yang akhir-akhir ini menurun karena meluapnya aktivitas, seakan terbangun lagi. Ini dikarenakan beberapa teman terdekat saya sudah membeli sepeda dan mengajak saya gowes. Pemanasannya ketika saya berdua mas Anggit sok2 chasing sunrise hari Jumat lalu. Jalan-jalannya nggak jauh2 amat, dari rumah kami di Pondok Bambu II, meluncur ke Duren Sawit, Banjir Kanal Timur slash Kanal Banjir Timur, dari jam 5.30 hingga 7.30. Sehat, murah, ramah lingkungan, pas, tidak berlebihan. Bersepedahan hari itu ditutup dengan sarapan bubur di ayam di depan SMP kami, SMP 51, dengan oleh-oleh sepotong fajar yang merekah.. :)

Pagi, matahari.. :)

Dua hari ke depannya, masih dengan mas Anggit, saya menggowes ke Taman Mini Indonesia Indah. Personel bertambah 2 orang, yaitu Jayeng dan mas Thalique yang berbulan2 cari sepeda, namun setelah sehari saya komporin, besoknya langsung beli sepeda. Hoho.. Perjalanan ke TMII agak siang, yaitu 06.30 karena Jayeng kesiangan. Maklumlah malemnya semi final piala dunia. Dari rumah di Pondok Bambu, menggoweslah kita ke tempat tujuan lewat Jatiwaringin, Pondok Gede.

Markiber!
Markiber!

Setelah terakhir ke TMII 3 th yang lalu, akhirnya ke sini lagi. HTM untuk pesepeda sebesar Rp 5.000, dan TMII di jam 7 pagi memang sangat-sangat penuuh! Kadung lapar, nyareplah kita roti yang dibawa Jayeng di anjungan Lampung. Lanjut ngelilingin TMII, foto2 di anjungan Jawa Timur, makan bubur ayam enak, ngeliat bazar2 yang ruame, liat2 tempat latihan inline skate dan skate board, sampe foto2 di depan keong Mas.

Monas Mini & Keong Mas
Pagi-pagi Sabu
Pagi-pagi Sabu

Pukul 9.30, pulanglah kita ke rumah. Mau lewat Halim, tapi provost yang sengak itu gak bolehin kita lewat sana, katanya ada acara. Padahal kita kan naik sepeda, mamen! Gak ada polusi udara, suara, atau kerusakan yang berarti, bukan..?! Jadi inget pas ke Bogor, eh sepeda gak boleh masuk Kebun Raya. Tapi yaah.. Orang2 kecil emang lebih sengak daripada bos2 sehingga kami pulang dengan rute yang sama. Aah.. Senang sekali bersepeda dengan mereka. Tujuan selanjutnya sih sudah kita wacanakan, yaitu ke Lubang Buaya. Tunggu tanggal mainnya, happy biking! :)

28 thoughts on “Bersepeda Pagi ke Taman Mini

  1. thalique says:

    Senangnya fotoku nampang di sini..Ralat bukan semifinal Tiw, tapi minggu pagi adalah perebutan tempat ketiga atau istilah kerennya second runner up (alah wong bule emang enek enek wae) antara Jerman vs Uruguay..tunggu kabar selanjutnya (jangan tanggal 8/8 yha aku masih di kereta)

    • titiw says:

      @mas T: Yah, abisnya mo majang foto sapah lagi mas.. Wong yang ikut ya situ2 juga.. Iya deh bukan semi final, haha.. Jadi, tanggal 8 itu baru mau ke puerto rico apa udah pulang ke jkt lagi..?

  2. perez says:

    doh, neng titiw kalo diajakin sepedaan gada matinya deh, ampe sempet sarapan bubur di ayam di depan ex sekolahnya! jd nyadar dah lama bgd gak pnah naek sepeda…

    • titiw says:

      @perez: Wueits! Pastinja, anak muda! Secara jg sekolahku juga gak jauh2 amat dari rumah, dan bubur yang endang estaurina bambang enjot2an di situh.. Kalo kontur jalanan jayapura naik turun gak../ kalo lurus2 aja kayak jalan hidup kamu sih enak juga kayaknya bersapidah.. :D

    • titiw says:

      @masT: Oh. pulang kampungnya malah sebelum puasa toch.. Okelah kalo begonoh.. Ditunggu lala lilinya aja cin.. :D

    • titiw says:

      @agun: Masuk sini mahal cuy sekarang.. nyampe 50.000 kalo gak salah. Cish. Terakhir SD? pas namanya masih Keong mas..? Sekarang namanya udah berubah jadi keong racun.. UHUK.

  3. aldriana amir says:

    iihhh titiw… ini kenapa jatiwaringin disebut2 sih! hahaha! dulu daerah rumahku jatiwaringin antilop, tp akhirnya dipersempit jd jaticempaka deh.. :D

    tiw, nanti kalo main2 sepeda ke arah pondok gede lg, di depan bank Jabar tuh, ada kios mie ayam bangka (pangsit rebus) enaaaaakkkk bangeeettt.. HARUS coba deh pokoknya! :D

    • titiw says:

      @dian: Karena emannng mau ke arah taman mini lewat situ dadar gulingku.. :D Oke, kios mie ayam bangka ya? dicateeet di buku utang! HA.

    • titiw says:

      @ega: Beuh dibilangin gak percaya si enenngg.. itulah kenapa eik kekiiii beraat sama orang bogoor! *ngelirik ega penuh napsu* (napsu apa..?!)

  4. tya says:

    darii rumah sampe taman mini gowesss??!! *tepok tangan*

    kirain naek apa gitu trus sepedanya diturunin baru muter2 taman mini, ckckckck pantas bodi kamu makin sintal jenk, liat2 seksih gimana gituh, hahaha

  5. Umro says:

    Ti, gw paling seneng kalo baca postingan lo mengenai sepeda, kaya kembali ke jaman kakek-nenek gw muda dulu..segalanya serba pake sepeda kalo mau kemana2. (sotoy, kaya udah lahir aja). Tapi beneran, kalo baca ttg sepeda tuh enak, seger, adem, trus gak brisik..(emg ngaruh ya?).

    Eh kapan2 sepedaan bareng yuk ti, sepeda lo ada boncengannya kan..?

    • titiw says:

      @umro: Ihiii!! Enak seger adem tergantung pedahannya di mana.. kalo pedahannya di Kota atau di Marunda Cilincing sono mah amis2 aja tuh bawaannya.. :))

  6. Rohani Syawaliah says:

    jadi pengen juga beli sepeda, karena gak pernah berani buat pake motor sendiri di pontianak, selain gak punya SIM. *bisik2takutDidengarOmPol juga kegiatan yang padet malah harus nyusahin beberapa teman biar bisa diantar jemput.. hohohoho

    • titiw says:

      Weits.. Kalo aku tinggal di Pontianak Han, aku udah pastiiii sepedaan terus! Wong gak banyak asep, gak macet, cuman gosong ajah.. hihi..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *