Titiw Inside

Nostalgia Persahabatan Ramadan

Friday, 27 August 2010

Bulan Ramadan selalu membawa nostalgi tersendiri untuk saya. Bukan, bukan karena saya seorang yang sangat saleh sehingga menjadikan Ramadan layaknya berhala. Lantunan suara Pak Zaelan yang menjadi Imam tetap Masjid Nurul Iman di komplek yang saya tinggali sejak lahir itu selalu mengantar sobekan-sobekan memori masa kecil yang berkaitan dengan Ramadan.

Komplek Pondok Bambu II yang saya tempati memang terkenal akrab dan hangat dengan sesamanya. Dari anak-anak, orangtua masing-masing, hingga para pembantunya. Makanya, seingat saya, sejak saya kenal yang namanya Ramadan, puasa, dan tarawih, pasti semuanya dilakukan bersama teman-teman komplek. Pagi sampai siang, kami pasti masih di sekolah. Siang hari menjelang sore, beberapa teman ada yang tidur siang, dan ada beberapa yang sembunyi-sembunyi minum air (kadang malah air keran!) dan dengan cekikikan saling mengakui ketika berkumpul ketika malam hari saat tarawih.

happy.ramadan

Di kala tarawih ini, sudah pasti saya dan temen-temen cewek di komplek tarawih bersama, tidak lupa membawa amunisi lengkap. Apakah kiranya? Minuman (air putih hingga soda), buku notes buat nyatet-nyatet, hingga buku wajib dari sekolah yang mengharuskan kami mencatat isi ceramah, lengkap dengan tanda tangan penceramah. Tak jarang kami memalsukan tanda tangan karena sang penceramah sudah keburu pulang, atau kami yang terlalu malas untuk berkompetisi dengan anak-anak lain demi goresan-goresan tak jelas yang menjadi syarat “beriman” seorang anak di kala Ramadan.

Ketika jeda shalat, wajib hukumnya keluar mesjid untuk sekedar wudhu lagi (padahal gak batal, ganjen aja ngecengin cowo2 yang belum disunat itu), hingga mengeluarkan satu2nya receh yang dipunya untuk dibarter dengan jajanan menggiurkan di luar mesjid. Bayangkan, batagor, somay, sampe buah-buahan asam dengan garam merah itu tumplek blek depan mesjid. Kurang gaul rasanya kalo kami tidak memakai uang yang harusnya dicemplungkan ke kotak amal untuk jajan makanan-makanan itu. Nah, ketika tarawih juga selalu ada kejadian konyol yang bikin tenggorokan kami mengeluarkan cekakak yang terlontar begitu saja. Entah karena ada ibu-ibu jutek, minuman kita tumpah, ada yang kentut, hingga saling menggoda ketika salat.

Lain tarawih, lain lagi aktivitas solat subuh kami. Yang saya ingat, saya cukup rajin solat subuh bersama Kiki si temen komplek. Setelah Subuh, kami dengan beberapa teman komplek lain memilih untuk jalan-jalan keliling komplek sebelum pulang ke rumah lagi. Jalan-jalannya lumayan jauh lho untuk ukuran anak SD/SMP waktu itu. Sepulang dari jalan-jalan, ada saja keisengan yang kami buat. Koreksi. Bukan kami, tapi anak-anak cowok. Saya ingat, pernah ada tikus guedee banget di dalam tong sampah. Alih-alih dibiarkan, anak-anak cowok terutama Ican malah menutup rapat tong tersebut dengan melemparkan petasan ke dalamnya! Saya gak tau deh nasib tikus itu, yang jelas.. Saya sempat melihat sedikit percikan darah keluar dari sela-sela tong.

Mungkin jika dibayangkan sekarang, betapa tidak khusu’nya Ramadan yang kami lalui waktu kecil. Namun, anak kecil tetaplah anak kecil. Kami memilih untuk tidak salat witir agar bisa cepat-cepat melipat mukena. Kami memilih untuk duduk di samping tembok agar bisa bersandar. Kami memilih untuk jalan-jalan daripada tadarusan setelah subuh. Dan kami memilih cara tersebut untuk bersahabat dengan Ramadan. Dan Ramadan ini.. Saat Al Fatihah selesai dikumandangkan dan teriakan AAAAMIIIINN yang panjang dari bocah-bocah terdengar jelas di telinga, hati saya selalu tersenyum mengingat betapa indahnya masa kecil saya. Masa kecil yang dihiasi oleh pesona Ramadan yang sangat bersahabat.

(c) Gambar

15 thoughts on “Nostalgia Persahabatan Ramadan

  1. thalique says:

    Nga jauh beda ceritanya Tiw..ada dua cerita yang mungkin akan aku ingat :

    1. Jangan bilang pernah ke masjid atau mushola, kalau tidak mengalami kehilangan si alas kaki, ceritanya sewaktu tarawih kakak saya kehilangan sandal ingat DAIMATU (agak mahal untuk keluarga kami), karena kesal mungkin kehilangan sandal barunya kakakku ambil sandal daimatu lainnya di bawa pulang..tahu nga,,sandal siapa yang diambil ternyata sandal si paman, adik kandung bapak saya hahaha

    2. Safari Tarowih, ingat Pak Harmoko kan yang suka pindah pindah tarowih..Pun, begitu buatku, berpindah tempat atau mencari suasana baru sangat menyenangkan buatku..Kalau Pak Harmoko safari ramadhan untuk keperluan dinas bedanya aku keluar masuk masjid untuk tarowih mencari yang shalat tarowihnya cepat.. Al hasil ketika mendengar suatu musholla yang sholat tarowihnya 11 rakaat maka aku segera meluncur kesana dengan harap lebih cepat dari mushola dekat rumah yang 23 rakaat..tapi apa lacur..bacaan suratnya panjangnya kayak ular tangga..11 rakaat dilalui untuk mushola yang 23 rakaat 1 hari berbanding 3 hahaha .. keesok harinya pindah ke tempat yang 23 rakaat di masjid yang paling besar di kampung..tempat tenang tidak berisik maklum karena tidak banyak anak kecil yang berlarian, di masjid ini kebanyakan orang sudah renta, maka sang imam pun gerakan sholat dan membaca pelan..ini lebih parah dari sebelumnya..sudah 23 rakaat walau bacaan suratnya tidak terlalu panjang, tapi sangat pelan..alhasil belum sampai selesai aku ketiduran di shaff makmum..dibangunkan ketika sudah selesai tarowih hehehe

    horeee koment nya panjang///

    1. titiw says:

      @masT: Mas.. sekedar saran boleh..? Daripada komen di blog orang lain pangjang2,, mendingan blog sendiri diisi deh tuh.. sayang amat udah bayar hostingan sama domain gada isinya sama sekali.. Hahah.. Jyah, ketiduran sambil bediri.. sebelas dua belas tuh sama gaya aku kalo lagi ketiduran di bus.. :D

  2. perez says:

    wui seru ya tiw….ramadhan pasti ngasih kenangan anak2 yg seru

    1. titiw says:

      @perez: banget, darliiing! Gemana ramadan di Papua? Seru, kah..?

  3. didut says:

    wah komplekmu seru juga :)

  4. titiw says:

    @didut: pastinya duut.. Ayoh main ke jkt biar main k komplekku.. :)

  5. ahh, warga komplekmu seru2 ya.. waktu kecil aku pun begitu di sini, tiw.. imam favoritku, imam yg bacaan suratnya pendek2 *sekarang msh sihh* :P
    dulu suka dimarahin sama ibu2 yg galak di masjid, gara2 suka ngobrol berisik dan cikikan. sekarang malah ikutan kesel kalo ada anak2 yg berisik, lari2an, jalan2 di sajadah gitu.. apalagi kalo ada bayi nangis pas solat tarawih di masjid.. -________-“

    1. titiw says:

      @dian: Itu berarti namanya apa hayo..? berarti namanya.. kamu.. udah tua.. ketika ngerasa keganggu oleh bocah2 itu. Hihih.. Jiyeh yang umurnya udah.. ng.. almost 30.. *lari lari kecil*

  6. hahaha! *getok titiw*
    iya sihh, masjid sepi tanpa anak2 ya.. kalo ga ada anak pasti bakalan ga ada tuh abang2 jualan cakuwe2 mini, bakso2an, sirup2an, harum manis, dll. yg mangkal di luar masjid :D

    1. titiw says:

      @dian: Ember.. ada pasar, ada demand, ada supply.. HALAH.. :D

  7. tya says:

    aaaaw tumben nulis dengan gaya romantis, lagi mellow ya jenk? huhu jadi kingetan masa kecil juga…

    klo akuh paling inget bawa mukena sm sajadahnya di dekep di dada trus jalannya beriringan sm gebetan yg udah nunggu bbrapa meter sebelom masu masjid eh trus2 di sorakin hihihi

    1. titiw says:

      @tya: Ah kamu.. Ini kan memang tulisanku yang biasa.. aku memang selalu menjadi lebih kntemplatif ketika Romadon dateng.. Nyahaha.. Iya iya iya, dulu mah tarawih jadi ajang buat lala lili cari jodooh! Mwwwaahahaha..

  8. Wuah,persis, jaman SD musti ngisi Buku Ramadhan…
    tanda tangan penceramah sering dipalsu, apalagi pnceramah yg bolak balik ngisi…pokoknya diisinya ntar di akhir, tinggal liat jdwal d msjid…hehe.
    Nice story ka~

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now