Belajar Dari Komik Lawas

Jaman kecil dulu, baca komik jepang adalah semacam lambang pergaulan dunia. Mau gaul? Ya baca komik Jepang. Apalagi kalo sempet bikin perpustakaan komik rame-rame sama temen kompleks. Ih, nama kita udah pasti langsung agak tenar, minimal di RT itu. Meskipun ujung-ujungnya berantem sama temen karena komik kita diilangin, dilecekin, dan lembaran-lembarannya lengket kena nasi, pasti kita masih inget komik-komik dulu yang kayaknya layak banget untuk dikoleksi. Kenapa layak koleksi? Karena komik-komik ini bikin saya belajar sesuatu dengan cara yang menghibur. Secara subjektif, ini dia komik-komik layak koleksi versi saya!

1. Kungfu Boy
Hoah.. Chinmi dari Kuil Dairin ini adalah alasan mengapa saya suka loncat-loncat di kali kecil deket rumah. Inget dong adegan pas Chinmi disuruh Pak Tua loncatin sungai kecil tanpa arus dan sungai berarus deras? Di sungai yang pertama, Chinmi dengan entengnya loncat, dan sungai yang ke-dua, Chinmi ragu. Padahal lebar sungai itu sama. Di sini saya belajar yang namanya kekuatan dari sugesti pikiran.

Takabur adalah musuh dari segala ilmu ~ Kungfu Boy

2. Si Cerdik Michael
Kalo kamu penggemar kucing.. Pasti gak rela banget kalo komik ini sampe ilang. Komik saya ini sempet ilang, tapi beli lagi dengan harga Rp 20.000 ajah komiknya lengkap 1-4 di blok M Square tempat jual buku-buku lawas. Di sini diceritain tentang seluk beluk kucing, cerita vampir yang gak takut bawang tapi takutnya kucing, sampe kucing bisa jadi gokil kalo makan sebuah pil bernama matatabi. Ilmu yang saya dapet dari sini ya tentunya hal-hal yang menyangkut kucing, misalnya kucing gak suka bau jeruk, kalo kita nunjuk kucing pake jari pasti dia endus-endus, sampe kucing juga bisa mati kalo didorong dari apartemen lantai 9.

Kelompok Badung FTW!

3. Pop Corn
Persahabatan, sportivitas, keluarga, pendidikan, kepercayaan, dan cinta. Semua terangkum dengan sangat cantik dalam komik yang dibuat oleh Yoko Shoji ini. Sebuah kisah persahabatan sekelompok anak manusia yang kenal sejak SMP hingga dewasa. Kelompok Badung itu terdiri dari Nakki, Okita, Hatsune, Mamoru, Tamura, Maiko. Wah, nyeritain gini aja saya jadi haru.. Huks. Apa yang saya bisa pelajari dari komik ini? Baca kalimat pertama saya dalam paragraf ini.

Sebenarnya masih banyak komik yang layak koleksi dan ngasih pesan moral yang oke. Tapi saya lebih pengen tahu apa sih komik lawas yang ngasih kamu “ilmu?” Yuk share di sini. Arigatou Gozaimasu! :D

(c) Image

20 thoughts on “Belajar Dari Komik Lawas

  1. seno says:

    Ah chinmi! Dragonball juga bagus… nggg tapi apa yang bisa diambil yah dari dragonball…? Hmmm percaya kalo kita semua sekuat bangsa saiya! Jadi jangan merasa lemah saat menghadapi hidup. #opoiki btw kapan kamu ngedraft ini? Kayaknya yang kemarin di draft bukan yang ini..

    • titiw says:

      Dragonball? Kamu gak tau apa yang bisa diserap dari dragonball? Denger tuh lagunya yang absurd. Pasti tambah gak ngerti! Kyaaah.. :D Ini kok yang aku tulis.. sama ama yang di Curipandang.

  2. gerandis says:

    doraemon, dr doraemon aku belajar bahwa untuk beli komik musti nabung dulu, karna uang sakuku seminggu gak cukup buat beli sebuah komik doraemon baru :D

    • titiw says:

      Beneeeer bangeet.. pas jaman komik 3000 perak, aku sampe utang sama abang komik depan sekolah.. beli dulu, bayarnya 500 tiap hari diambil dr uang jajan.. HAKS..

    • titiw says:

      naaah.. Tiger Wong sama Tapak Sakti itu dulu aku bacanya gak semua kak.. dikit2.. Break shot baru deh baca banget.. :D

    • titiw says:

      Kenapa ya kayaknya anak2 jaman kita banyak yang pernah bikin perpus bareng dan pasti pernah ngambek2an.. :))

  3. khansa says:

    salam kenal mb Titi..
    jd inget jaman2 smp-sma..
    seruu banget nglahap komik2 itu.. sekarang udah ga ngikutin lagi..
    dulu baca pop corn bisa ber-ulang2.. apalagi kalo libur.. ;)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *