Semur Sebagai Intangible Cultural Heritage UNESCO

Kemarin pas Sea Games rame-rame teriak maling ke negara tetangga yang mencuri emas dari olahraga sepakbola. Tapi mungkin gak sih kalo hal yang diklaim itu sebenernya lebih suka ke negara atau orang yang lebih menjaga mereka? Misalnya aja, si reog yang waktu itu diklaim negara tetangga lebih suka jadi kepunyaan mereka karena lebih dijaga & diwariskan..? Nah, ternyata setelah batik sempet berebutan punya si ini punya si itu, semur mau dikukuhkan sebagai Intangible Cultural Heritage UNESCO. Apakah semur akan menjadi satu perdebatan lagi?

Kerana eh kerana kemarin saya abis nulis tentang semur, penasaran dong nih.. Kenapa UNESCO mau mengukuhkannya? Ternyata semur memang sangat lekat dengan Indonesia, mulai dari bahan baku rempah yang Indonesia banget, penggunaan kecap manis yang juga terbuat dari rempah-rempah juga sangat mencirikan bahwa semur adalah masakan khas Indonesia.

Keanekaragaman rasa, macam-macam bentuk/jenis semur di Indonesia, sampe resep yang variatif, bisa dianalogikan sebagai perwujudan dari Bhineka Tunggal Ika. Berbeda-beda, namun tetap satu jua. Sadis gak tuh? Maka kayak kata iklan-iklan layanan masyarakat, sudah sepatutnya kita mendukung warisan Indonesia ini sebagai Intangible Cultural Heritage UNESCO. Cara mendukungnya bagaimana? Ya dengan sering memperkenalkan semur kepada orang-orang yang belum tau bahwa semur adalah masakan asli Indonesia, pun memperkenalkannya juga dengan kerabat-kerabat di luar negeri. Pasti lebih ciamik.

Duh, jangan sampe deh kita kehilangan lagi satu warisan asli Indonesia. Biasa, penyesalan selalu datang sesaat kita kehilangan/kecolongan. Maka ayo bersama-sama kita perkenalkan semur sebagai masakan asli Indonesia, supaya bisa dikukuhkan di Intangible Cultural Heritage UNESCO, sebagai warisan makanan khas kita, INDONESIA KITA.. :)

13 thoughts on “Semur Sebagai Intangible Cultural Heritage UNESCO

  1. emfajar says:

    Rendang & Soto juga, khusus buat Soto hampir tiap daerah di Indonesia punya ragam andalan soto.. sampai Adobe juga dibikin Sotonya *sotohop* #eh :))

    • titiw says:

      Salam kenal dokter nella! Wah, ini istrinya om bud yaa..? Wah, senangnya main2 ke sini juga.. Hehe.. sebagai istri yang baik, coba dong buat semur buat suami tercinta.. ;)
      PS: namaku titiw, bukan tiwi.. x)

  2. ricky says:

    beneran nih? harus didukung kalau gitu. jangan sampai kita kecolongan. ayo perkenalkan semur pada dunia sebagai makanan asli Indonesia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *