Nyu’Nyang dan Pisang Ijo Ala Restoran Sentosa

Sore-sore yang hujan enaknya ngapain hayo..? Gemana kalo makan Nyu’Nyang? Huwat? Benda apakah itu? Gak usah bertanya dan bermanja. Nyu’Nyang adalah nama lain dari Bakso, yang berasal dari Makassar Sulawesi Selatan. Seperti apa sih pengalaman saya dan duo lacur Oke dan Kak Nunuk yang ngemil bakso di sore hari yang hujan di Makassar? Begini ceritanya:

Hari ke-2 kami di Makassar sok-sok diisi dengan nulis artikel untuk ACI, namun segala tetek bengkak seperti koneksi internet yang buruk, hujan deras, dan memang kemalasan kami bersama, bikin acara nulis itu menjadi lama. Yang niatnya udah keluar makan siang jam 12.00, baru sempet sekitar jam 15.00. Nah, kalo laper perut udah anti klimaks gini, apa sih yang bisa dikudap? Meluncurlah kami ke Restoran Sentosa yang berada di tepi pantai Losari, tepatnya di Jl. Penghibur Makassar.

Restoran Sentosa Makassar
Pemandangan pantai dari lantai 2 restoran

Nah, di sinilah kami menyantap Nyu ‘Nyang yang konon sangat enak itu. Dan setelah menyantap suapan pertama, konon tersebut berubah menjadi nyata. Wenak banget! Anget, gak berlemak, gak amis, pokoknya pas di lidah! Tambahkan sedikit sambal (yang pedesnya lebih pedes dari omongan mertua), dan jeruk nipis biar rasa bakso lebih menggigit. Biar kenyangnya lebih nendang, jangan lupa makan buras (lontong) yang bisa dijadikan pengganti nasi.

The famous Nyu'Nyang!

 

Buras

Ditemani angin pantai nan hangat yang bergandengan dengan hujan, kami memesan es pisang ijo sebagai pencuci mulut. Itu loh, pisang yang dibungkus dadar pandan dengan siraman bubur sumsum. Rasanya beda dengan pisang ijo yang kalian rasakan di Jakarta. Manisnya pas, pisangnya wangi, dan rasanya gurih! Saya sama oke sampe hirup-hirupan kuahnya yang endang itu.

Pisang Ijo

Semangkok Nyu’nyang sekaligus semangkok pisang ijo tadi bisa dibayar tidak lebih dari Rp 20.000 sahaja, saudara! Emang deh Makassar surganya wisata kuliner. Selepas makan-makan manja di Restoran Sentosa, melajulah kami menuju Benteng Somba Opu. Lalu, jalan-jalan ke mana lagi selama kami di Makassar? Nantikan tulisan yang lain. Happy traveling & eating! :)

13 thoughts on “Nyu’Nyang dan Pisang Ijo Ala Restoran Sentosa

  1. orangmakassar says:

    kalo saya lebih seneng makan di Pantai Indah sampingnya Sentosa.. soalnya lebih enakkkk dan murah…
    oiya tidak brmaksud untuk mnjatuhkan Sentosa, konon makanan di sentosa jadi enak karena diludahin tuyul.. oiya it’s just a shit rumour..i dont believe either…
    sebenarnya gampang kok bikin nyu’nyang, disini banyak dijual bakso kemasan ada bakso mangasa dan bete2 tinggal direbus sama kuahnya (cuma kaldu sapi+garam+merica) oia kuahnya memang simpel gak pake bawang putih makanya gak butek..and the last ditaburin daun bawang dan seledri…

    • titiw says:

      Wahahaha.. makasih banget loh informasinya. Soalnya saya juga cuma direkomendasikan sama temen. Baru tahu kalo ludah tuyul enak juga ya.. :D

  2. tya says:

    NGILER!! eh di jakarta akuh juga belom pernah makan es pisang ijo, kesian huhu trus kamu jorok ih, tetek bengkak? hwuahahauahaha XD

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *