Review / Traveling

Bersukaria di Nasi Uduk Encim Sukaria

Monday, 28 May 2012

Inget dong baru-baru ini saya melancong ke Tangerang dalam sehari? Pagi itu, jalanan kami tembus dengan sukaria demi sarapan di nasi uduk Encim Sukaria. Waruung nasi uduk yang beralamat di Jalan Sholeh Ali no 90 ini tidak terlalu sulit dicari, hanya saja jalanan Tangerang yang satu arah akan sedikit merepotkan. Gunakan GPS dari HP, atau GPS alami yaitu tanya sama tukang ojek. Konon nasi uduk ini cepat habis, sehingga kami pun tergopoh-gopoh menuju tempat yang sudah diulas di majalan My Trip tersebut.

Sampai jam 9 di sana, nasi uduk masih terhampar dengan ceria bersama lauk-lauk yang menggoda iman dan takwa. Tak hanya warga setempat yang langganan dengan nasi uduk ini, bahkan Andy F Noya dan Pak Bondan si Maknyus juga sudah pernah mengecap kelezatan nasi uduk Encim. Pertama kali nasi menyentuh lidah saya, aroma santannya menguar. Tidak berlebihan, tidak juga kurang. Tekstur nasi tidak terlalu pulen, namun tidak juga keras seperti nasi raskin.

Nasi Uduk Encim Sukaria

Yang jadi sorotan saya adalah.. Lauknya yang sangat banyak! Ada semur jengkol, telur, sayur-sayuran, sampe peyek udang yang super renyah. Harga seporsi nasi uduk tanpa lauk bisa kita tebus dengan harga Rp 10.000 dan peyek udang dapat dinikmati hanya dengan membayar Rp 4.000 saja. Bapak pemilik rumah makan ini juga baik hati dengan memberikan kita peta tangerang untuk tempat-tempat yang akan kita tuju selanjutnya. Aaah.. Perut saya pun terpuaskan setelah makan di sini. Nasi uduk Encim Sukaria buka tiap hari, dari pagi (ke sini jam 6 juga udah buka) hingga nasinya abis. Gimana, air liur sudah hampir menetes? Jangan ragu untuk datang ke sini. Happy eating!

Alamat: Jalan Sholeh Ali no 90, Tangerang. (021) 5210049

← Next Post
Previous Post →

10 thoughts on “Bersukaria di Nasi Uduk Encim Sukaria

  1. seno says:

    Ahaha ini dia nasi uduk semur jengkol yang lokasinya buat muterin pasar sampe dua kali x))

    1. titiw says:

      Yang pas udah nyampe kayaknya kita langsung gegares gillaaa! :))

  2. WHIZ says:

    Wow..kalo di daerahku Rembang. Mie utnuk nasi uduknya itu mie kuning, plus sambel kelapa+tempe+bakwan. Kok ada krupuknya juga yah?..Wah berarti kalau ada kuliner gathering serba uduk, varian se-Indonesia pasti seabrek…

    1. titiw says:

      Halaaah.. aku jadi laper dan ngeces baca iniiih! :9

  3. tya says:

    ahh klo ke pasar lama tangerang dirikuh (bersama si papah aka pa supir) cuma nyari sate kambing pak kumis sm soto bogor-lupa-namanya yang enyakk juga, boleh juga kapan2 nih kesini :D

    1. titiw says:

      Berarti kamuh udah sah jadi warga Tangerang dan sekitarnya ya? SAHIH! :))

  4. zam says:

    anjir, gini doang (tanpa lauk) sepuluh rebu?? MAHAL!! :))

    1. titiw says:

      Tapi.. Wenak banget zaaam! Dan dapetnya banyak! Hahaha..

  5. duh, salah bgt buka postingan ini sore2 di bulan puasa.. tuh kan jadi pingin makan nasi uduk -__-“

    1. titiw says:

      Ah.. aku baru liat komen ini.. hihihihi.. Nguduk bareng apah kita di Kalimalang? :D

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now