Menjadi Mainstream Itu Tidak Dosa

Di jaman yang sudah gegar bahasa ini, makin banyak kata-kata yang mengalami penurunan makna. Kalo saya mah emang turunan cakep, tapi kalo di tanjakan jelek lagi. Okeh tidak usah diperpanjang, kembali ke bahasan. Misalnya saja kata galau yang menjadi kuncian para “alay” untuk mencari perhatian. Saya sendiri sampe malu memakainya lagi dalam percakapan sehari-hari. Padahal kata tersebut sangat indah dirangkai dalam puisi-puisi cantik yang mengisi halaman-halaman majalah Horison ataupun diary jaman dahulu. Ada lagi satu kata berbahasa inggris yang sudah jamak dipakai di sini, yaitu: Mainstream. Coba saja tes bilang begini ke temen kamu: “Woi, lo jadi orang mainstream bener sih!“, haqul yakin deh kalo si temen bakal keki dan gak mau dianggep mainstream. Padahal, apa salahnya sih jadi mainstream? Sejak kapan jadi mainstream itu dosa? Selama yang mainstream itu benar, kenapa harus malu atau dinyinyiri?

Dari tadi saya udah kayak orang Jawa aja, ngomong ngalor ngidul kiri kanan depan belakang. Padahal, fokus pembicaraan saya itu sebenernya adalah hobi-hobi yang mulai jadi mainstream. Misalnya saja circa 2009-2011, hobi sepedahan lagi menjamur dan jadi mainstream. Lalu sekitar dari 2011 hingga sekarang, orang-orang lagi hobi lari dan makin banyak event lari yang mengusung tema sehat dan charity. 5K, 10 K, half marathon, bahkan hingga full marathon. Tren Yoga-Pilates serta minum smoothies dan makan segala yang berbau organik juga sudah marak dari beberapa saat yang lalu. Seumur hidup saya tinggal di Jakarta, harus saya akui bahwa kegiatan mainstream tersebut adalah hal yang paling positif dan sehat yang pernah saya tahu. Jaman saya kecil, hobi itu seputar tukeran komik Jepang, hobi main sepatu roda di dalem kompleks sampe dengkul bonyok, ataupun hobi filateli a.k.a koleksi perangko yang mana ujung-ujungnya berantem sama temen.

Saya sendiri pernah kok menjadi bagian dari kelompok mainstream itu, Buktinya tahun 2009 saya beli sepeda dan mulai melanglang sendiri di dalam Jakarta, ataupun berjamaah hingga ke Bogor atau hanya ke Ancol. And I felt good. Kenapa saya bilang “pernah”? Karena layaknya suatu aliran, saya sepertinya sudah didepak dari agama persepedahan karena sudah nggak pernah lagi melakukannya sejak cidera lutut yang mendera tahun lalu. Bagaimana menurut kamu dengan hobi-hobi ini? Ada yang ikutan “mainstream” menjadi bagian dari kategori-kategori tadi, ada juga yang nyinyir. “Lah hari gini baru main sepeda?” “Eh buset, ngapain dibela-belain lari doang pake sepatu jutaan?” “Itu lari-lari gitu cuman ngejar medali aja ikut-ikutan apa emang ngejar sehatnya?” “Ngapain lari melulu kalo nggak ada yang ngejar?” *oke, kalimat yang terakhir mungkin menusuk sukma para jomblo*

DUDE, WHAT IS YOUR PROBLEM?! Kalopun orang itu lari untuk ikut-ikutan doang, so what? Dia tetep dapet manfaat kok dari lari yang “ikut-ikutan” itu. Elo ngerasa lebih keren karena lo udah sepedahan dari tahun 84 dan nyinyirin orang yang baru ngerakit sepeda dan ikutan Bike to Work? Saya kadang ngelihat komen-komen yang tebal dengan sentimen di Instagram Agni Pratistha ketika ia ikut Marathon di negara lain (yes, Putri Indonesia kita yang cantik dan segar bugar itu). Bo, lo cuma di Jakarta duduk depan laptop sambil makan Lays rumput laut dan komen nyinyir ke orang yang abis marathon dengan jarak Jakarta – Bogor? Biarin ajalah orang ikut-ikutan dulu, semoga dengan ikut-ikutan yang positif, hal itu bisa menjadi habit baik yang dapat ditularkan ke orang lain.

Event sepedahan di tahun 2011. :’)

Jika dianalogikan dengan menyumbang, saya lebih suka Ibu-ibu dengan dandanan menor yang cuap-cuap kalo dia abis nyumbang sebuah panti asuhan daripada orang yang cuma bisa ngatain si Ibu menor tanpa dia berbuat sedikitpun untuk sesama. Karena dampak yang ngerasain ya si orang yang disumbang, emang mereka peduli si Ibu itu Riya atau nggak? Sama kasus dengan hobi mainstream ini. Mau ikut-ikutan biar Path diisi dengan foto-foto keringet netes abis lari keliling Senayan 243 kali kek, mau dia sungguh-sungguh beneran cari sehat kek, dampak ke dirinya itu ya sama: SEHAT. Ya kalo kata orang orde baru dulu mah, men sana in corpore sanoLo main ke sana gw main ke sono. Dalam badan yang sehat terdapat jiwa yang kuat. Jadi mungkin situ yang selalu nyinyir kurang olahraga tuh, soalnya jiwanya kayak labil gitu. Pesen saya buat mereka yang melakukan hobi mainstream: “Merasa dijudge? Biarin aja. Orang bebas untuk ngejudge. Itu tugas kalian untuk membuktikan apakah tuduhan mereka benar atau tidak“. Selamat bersehat-sehat ria, selamat melakukan hobi mainstream. Selamat malam.

29 thoughts on “Menjadi Mainstream Itu Tidak Dosa

  1. Vira says:

    yay, titiw is back! (ketawa2 gua baca posting ini..haha)
    dan, yap, akuh setuju dengan pesan lo di sini. yg sinis dgn hobi mainstream itu mungkin olahraga juga, tapi bagian mulut doang, ngomongnya sampe menyong2.. X))

  2. rasehaM says:

    Kalo aku sih tetap anak INDIE #sikap

    Contoh, orang2 ngobatin bisul pake obat bisul yang dapat dibeli di apotek dengan harga sangat murah. Aku? Borehin aja bawang putih! Alhasil bisulku mateng dan keluar dalam semalam.

    Ok, gak selamanya INDIE itu baik. Bisul sih ilang tapi kulit di sekitarnya MELEPUH akibat LUKA BAKAR! Ujung2nya malah kudu ke dokter dengan Damage Cost Rp 500.000-an.

    So, mendingan jadi mainstream tapi bener deh.

  3. Cockney boy says:

    Aku mainstream yg indie kak titiw,misalnya skrg org2 hobi lari aku gak ikutan,ntar pas org2 udh ada hobi yg baru aku baru hobinya lari….eh ini sih ketinggalan jaman ya ihihihi..add instagram aku dong kak titiw #anakmainstreamindie

    • titiw says:

      Dek cockney, sekadar pemberitahuan aja kalok instagram itu “follow”, bukan di-add. Trus minta difollow kok gak ngasitauin apa usernamenya…. -____-“

  4. Cockney boy says:

    Yah maap kak titiw namanya jg anak mainstream indie jd suka salah2 gtu deh *ngeles… Nama instagramnya sama kaya twitter aku…ih kak titiw masa lupa sih sama nama beken aku hufft #sedih #gaknyangka #dudukdipojokan #kebanyakkanhashtag #anakinstagram

  5. tya says:

    aku juga bingung kenapa org masih ngributin mainstream ato gak mainstream. aku gak pernah lari simply karena masih harus juggling antara ngurus anak, dapur sm kerjaan, padahal mah kalo liat2 acara whoaaa pengen banget ikutan

    • titiw says:

      Sumpah demi apa kaaak?! Ahahahah.. Itu aku dikasih pas jaman kuliah sama temenku yg tau aku koleksi Simpsons. UDah sedikit robek jugaaa.. x)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *