Balada Pencarian Batik Pacitan

Jikalau kamu mencari Batik di Jakarta, sudah barang tentu hampir semua orang mengarahkan untuk belanja di Thamrin City. Tempat itu memang tersohor dengan koleksi batiknya yang bermacam-macam. Dari batik cap, batik pabrikan cina yang murah meriah, hingga batik tulis lawas yang dibandrol dengan harga juta juti. Sedikit flashback ke beberapa bulan lalu, saya yang akan menikah memiliki wacana untuk memakai batik Pacitan untuk baju bawahan saat akad nikah. Dipadu kebaya broken white, pasti nanti akan terlihat cantik, pikir saya. Lumayan ngebantu muka yang pas-pasan adanya.

Kenapa batik Pacitan? Karena sang suami berasal dari sana. Secara resepsinya udah adat Bugis, ya udah si akad yang pada dasarnya gak ada adat apapun diselingi oleh satu adat dari Pacitan sana. Beranjangsanalah saya ke Thamrin City di suatu pagi, ditemani sohib-sohib cewek saya yang doyan belanja dan ngerti bahan-bahan ini itu, Abim dan Andin. Tebak apa yang terjadi? Dari jam 8 pagi hingga mau jam makan siang, tidak ada toko yang menjual batik Pacitan! TIDAK ADA! ENOL! Batik Pekalongan? Banyak. Batik Lasem? Ada. Batik Cirebon? Berderet. Tapi Batik Pacitan? Hampir semua penjual bilang kalo batik Pacitan sangat jarang, malah gak sedikit yang baru mendengar batik Pacitan. Ah, bagaikan mencari satu jodoh di antara ratusan juta pria di dunia. Tseeer.

Akhirnya, saya ketemua juga dengan bapak penjual batik Pacitan yang tokonya nyempil tanpa los khusus. Jualannya hanya di lorong saja dan kain-kainnya pun tidak banyak. Ketika beliau bilang “ada” saat saya yang sudah hopeless bertanya “Ada batik Pacitan, Pak?” Rasanya hati ini nyesssss. Akhirnya. Perjuangan ini usai sudah. Tapi jangan seneng dulu, sahabat nobita. Ternyata si Bapak cuman punya dua lembar kain batik Pacitan yang motifnya berbeda! Satu lembar hanya cukup untuk saya. Lah, terus buat Mahe begimana? Akhirnya saya beli 2 lembar batik Pekalongan yang motifnya sama, dan 1 lembar batik Pacitan. Camkan bahwa batik lawas Pacitan ini memang agak pudar dan warnanya tidak terlalu teges kayak polwan. Lalu berapa harga si Batik Pacitan itu? Selembar, batik tulis, sekitar 2 meter, harganya Rp 250.000 sodara. Itu tanpa saya tawar, gak tega nawarnya karena untuk sebuah batik tulis, harganya tidak terlalu muahal. Lagipula buat kewong, merki bener kalo masih ditawar-tawar bingits. Tumben kaan saya gak keji untuk nawaar? Untunglah tukang jahit saya punya akal (lah gak cuma tukang jait, tukang nasi padang juga punya akal, tong!) agar rok saya tidak usah diwiron dan dipepet-pepetin sehingga 1 lembar batik muat untuk rok saya dan buat rok bawahannya Mahe.

Batik Pacitan Titiw Wedding

Begitulah balada pencarian batik lawas Pacitan untuk pernikahan saya. Bisa juga cari batik ini secara online, tapi kebanyakan yang saya browsing dulu itu udah pada habis stock. Di sini saya mikir, bukankah Pak Presiden SBY (yang sekarang masih menjabat) adalah orang Pacitan? Kok bisa ya batik dari sana malah terkesan mau punah? Ada yang punya pendapat? Atau ada yang tahu dimana saya bisa cari batik Pacitan? Siapa tau mau kawin lagi. Maksudnya adeknya Mahe yang kawin. Woiy elah. Intinya, makasih Pak SBY untuk 10 tahun ini. COBA LAGE! Pis lov en gaul.

PS: Ini adalah post bersama geng Travel Bloggers Indonesia dalam rangka Hari Batik Nasional. Jaya selalu Batik Indonesia, Jalesveva Jayamahe!

Mari berkunjung juga ke postingan ini:

29 thoughts on “Balada Pencarian Batik Pacitan

    • titiw says:

      Iya, detail dan emang gak seteges polwan. x)) Sayang ini fotonya kurang jernih. masih males ngutik2 foto kawinan yang bejibun. Hahaha. Thx for dropping by, kakaak. :D

    • titiw says:

      Bisa aja. Tapi dari ciri-ciri yang aku liat pas brosing sih mirip. Abim juga bilang itu batik pacitan. semoga bener ya..

  1. indrijuwono says:

    kalau teges kayak polwan, nanti menjabatnya lebih lama lhoo. mungkin beliau tidak punya waktu, tiw. mungkin sekarang bisa lebih penggalakan batik pacitan. :p

    • titiw says:

      Kaaak ya Alloooh, tau gitu dulu minta aja sama kamu! (((MINTAA)) Boleh lho aku liat foto2 batikmu.. difoto gitu lhooo x)

    • titiw says:

      Iya, karena kalo batik terlalu ngejreng katanya pake pewarna gak alami kak. Kami kayak kura2, palanya bisa disimpen ke dalem dulu..

    • titiw says:

      Ahahahha.. better late than never kakaaak.. Makasih yaa.. Kamu udah jarang bet apdet blog nih sejak nerbitin bukuuu.. :D

  2. Amanda says:

    Kak mau tny…
    Butuh saran c sbnrnya…
    Until kebaya akad dan atau resepsi mending sewa atau bikin/beli… ???
    Terus klo biking/jahit, punya info tempat jahit yang bagus dan murah dimana ya Kak ??

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *