Terima Kasih BajakJKT Sudah Mengajarkan Arti Sebuah Kesabaran

Buat temen-temen deket saya, mereka biasanya tau kalo saya pernah cedera lutut yang cukup parah beberapa tahun lalu. Sekarang, saya masuk rehab lagi untuk penguatan lutut itu sekaligus penguatan tulang belakang karena saya adalah penderita skoliosis ringan. Maklum, kebanyakan goyang dombret jadinya beginilah keadaan saya.

Hasil Analisa Postur
Hasil Analisa Postur

Nah Sabtu kemarin itu kebetulan adalah salah satu hari jadwal rehab saya di ISMC Senayan. Karena mobil suami mogok tiba-tiba dekat rumah, saya terpaksa naik taksi biar ngejar waktu. Sampai di Semanggi, kemacetan sudah terlihat di Sudirman dan sekitarnya. Takut jadwal rehab saya tambah molor lagi, saya pun turun di seberang Senayan untuk nyebrang sendiri. Karena kalo taksi ini sampe harus muter dulu di bunderan senayan, saya yakin minimal 30 menit lagi untuk sampai ke tempat rehab. Jalanlah saya dengan rute naik turun dan panjang yg lumayan berat untuk si dengkul.

Selesai rehab sekitar pukul 18.00, saya berniat naik taksi ke arah Grand Indonesia karena badan ini udah rontok dan sakit karena segala prosesi rehab. Personal Trainer saya sempat bilang “Hati-hati tiw macet, ada Bajak Jkt“. Saya sempat acuh karena berpikir event itu dilaksanakan pagi dan sore ini macet pasti sudah mengurai. WRONG. Keluar dari kompleks Senayan, macetnya udah di atas ambang wajar. Melihat kemacetan tersebut, saya memutuskan untuk naik Trans Jakarta alias busway saja demi jalanan lebih lancar. Sabar ya kul kamu harus jalan lagi.. *ngomong sama dengkul*

Ternyata oh ternyata, harapan untuk naik busway dengan cepat dan lancar hanyalah angan-angan semata. Busnya datang lamaaaa dan yang lebih parah, polisi yang terlihat stress mengamankan jalanan akhirnya membiarkan mobil-mobil yang membunyikan klakson secara menggila untuk naik jalur busway! Saya mau emosi karena hak terampas juga mau gimana lagi.. Di dalam bus, hampir semua orang menggerutu atas kemacetan ini. Ada yang bilang jadi gak bisa ke kawinan temen, ada yang bilang jadi telat buka toko, dan petugas trans jakarta yang tampak lelah jadi curhat, “Dari siang nih mbak.. gara-gara acara lari yang pake kaos ijo-ijo.

bajakjkt

Jreeng. Itu kan acara BAJAK JKT. Setelah saya liat TL twitter, ternyata acara itu dilaksanakan pukul 16.00! Persiapannya pasti dari siang dong? Apa yang mau didapet selain macet dan polusi di jam seperti itu? Don’t get me wrong, saya adalah orang yang sangat suka berolahraga dan pendukung nomor 1 dari gaya hidup sehat yang menjadi tren beberapa tahun terakhir. Tapi gaya hidup sehat kan bukan berarti jadi gaya-gayaan doang. Bayangkan, dari halte busway Polda jam 18.00, saya sampai halte busway Tosari pada pukul 19.15, yang mana biasa saya tempuh tidak lebih dari 10 menit di hari-hari biasa.

Selama 1 jam lebih itupun saya berdiri karena bus yang penuh. Dengan dengkul dan punggung sakit luar biasa, saya masih harus mengayunkan kaki menuju Blitz Grand Indonesia, bioskop dimana saya seharusnya nonton Doraemon pukul 18.30. Perjalanan menuju bioskop pun penuh drama karena gedung penyambung ke mall tidak ramah pejalan kaki, beberapa eskalator rusak, hingga lift yang tidak langsung ke Blitz. Badan sakit. Hati juga sakit karena cuma nonton separoh dari film yang sudah saya booking tiketnya dari jauh-jauh hari.

Semoga dengan kejadian seperti ini pihak Nike Indonesia, panitia, dan yang berkepentingan dapat mengkaji ulang event ini di kemudian hari. Namun namanya manusia, selalu aja ada sisi yang bisa membuat bersyukur dalam keadaan paling mengesalkan sekalipun. Maka daripada itu, terima kasih BajakJKT, kamu telah mengajarkan saya apa itu arti sabar hidup di ibukota.

28 thoughts on “Terima Kasih BajakJKT Sudah Mengajarkan Arti Sebuah Kesabaran

    • titiw says:

      Haha iya kak yg warna warni itu tapingnya biar otot2nya kesupport. Parah abis pokoknya macetnya dan orang2 di sekitarku pada marah2 dan emosi. Baru acara race. Gemana ada event lbh parah.. jkt ngeri kak.. :”(

  1. umenumen says:

    Sekarang banyak kesan negatif dari gaya hidup lari yang sebenernya asik cuma karena panitia ga becus. :(

    Btw, ide serupa pernah ingin dipakai brand lain lho, Kak. Lari di jam 7:00 malam gitu pake konsep lampu nyala-nyala dan di jalan utama kayak Sudirman. Harusnya si brand beruntung ga maksain kehendak seteah lihat kejadian kemarin :D

    • titiw says:

      Hah, bukannya udah pernah kak? Yang malem2 nyala2 itu.. aku inget kok kemarenan ituh. Kamu bukannya jg ikutan? Mendingan lari2 gini di senayan. Ragunan. Tmii. Gunung bromo. Sama yg bakal ada di bandung tuh race di taman hutan raya. Gak gengges jadinya.

  2. Bieb says:

    Ya ampuunn…kesian dengkulnya.
    Kenapa acaranya ga hari Minggu aja ya kan biar sekalian CFD.
    Tapi emang sesuai namanya “Bajak JKT”. Pusat Jakarta beneran dibajak sampe macet begitu.

    • titiw says:

      Iyaaa maacih bieb. Niat dia kan tuh sehari2 hak sebagai pejalan kaki dirampas. Skrg saatnya bajak jalanan. Tapi kan.. jatohnya.. gak tepat.. heffftt.. aku juga gini2 pejalan kaki loh.

      • Bieb says:

        klo kata temen yg awalnya mau ikutan acara ini tapi ga jadi gegara anaknya sakit, dia bilang karena jalanan ga di sterilisasi.
        Hadeeuuhh..

        • titiw says:

          Hoo berarti dia udah daftar tapi memutuskan untuk batal ya bieb. Berarti rmang keputusan ada di tangan kita yaa..

  3. rasehaM says:

    Untung aku sigap dengan menaroh mobil di lobi suatu gedung perkantoran di bilangan Kuningan (biar gak kena jam2-an, cukup bayar sang satpan goceng).

    Trus randomly teriak ke orang naik motor “Ojeg”. Sampe akhirnya, motor ke-10 berhenti. Dan doski ternyata beneran ojeg. Jadinya cuma telah 10 – 20 menit deh nongton Doraemonnya.

    • titiw says:

      Aku telat sejaaaaaamm dan tersesat di belantara blitz dan masuk ke studio yang salah. Ampuuun pemerentahh :))

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *