Titiw Inside

Tips Bikin Paspor Anak di Bawah 30 Menit

Thursday, 17 October 2019

Cara Membuat Paspor Anak

Sebelum bikin paspor anak, seumur hidup saya sudah 2 kali saya membuat paspor dan berurusan dengan tetek bengek imigrasi. Kali pertama membuat paspor tahun 2010, total jendral 5 jam saya di imigrasi Jakarta Timur. Mengantri dengan berjibunnya manusia yang mengantre, tumpukan kertas dan dokumen menggunung yang diproses secara manual, menjadi paket lengkap dengan calo yang wara wiri di ruangan yang ACnya soak tersebut.

Tahun 2015, saya mencoba keberuntungan dengan membuat paspor di Kantor Imigrasi Pondok Pinang karena dekat dengan kantor. Lebih manusiawi, tidak ada calo, antrian cukup jelas, namun tetap membutuhkan waktu yang lama. Kurang lebih 2 jam saya berkutat di sana.

Sampai akhirnya beberapa minggu lalu, saya baru sadar kalau paspor saya 6 bulan lagi expired. Sebetulnya agak kesal juga dengan peraturan yang mewajibkan kita memiliki paspor yang minimal 6 bulan tidak berlaku lagi. Itu berarti paspor kita hanya berlaku sekitar 4,5 tahun. Betapa enaknya beberapa warga dunia di negara maju, yang cukup membuat paspor 10 tahun sekali.

Tapi sudahlah, peraturan tetap peraturan. Dan sebagai warga negara Republik Indonesia yang ingin dicap baik, maka saya berniat untuk memperpanjang paspor. Lalu terlintas ide, bagaimana jika sekalian bikin paspor anak-anak, yaitu Sherpa dan Kala. Tapi rasa ragu menyelimuti. Bikin paspor untuk 1 orang saja sudah njelimet setengah mati. Gemana bikin sekaligus untuk 3 orang? Keburu kiamat kubro.

Sampai saya melihat Instagram Stories seorang karib, yaitu Abim. Abim sharing bahwa dia membuat paspor di Unit Layanan Paspor (ULP) yang berada Lippo Mall Kemang a.k.a Kemang Village. Dari IG storiesnya, Abim bercerita bahwa pelayanan di situ sangat mudah, cepat, dan petugasnya ramah. Setelah saya tanya-tanya Abim, maka mantaplah diri ini untuk bikin paspor anak di Kemang Village.

Dengan semangat 2019 dan ijin tidak ngantor sudah di tangan, maka meluncurlah saya dan anak-anak ke Kemang Village setelah mendapatkan antrian paspor online. Oh ya, bagaimana cara mendapat antrian paspor secara online? Coba disimak baik-baik caranya. Gancil banget, kayak ngejawab kuis bola di TV sekitar tahun 96.

Cara Mengantri Paspor Online
Cara Mendapat Antrian Paspor Online
  1. Unduh aplikasi Layanan Paspor Online atau buka website Antrian Imigrasi
  2. Persiapkan Kartu Keluarga biar gampang nyontek NIK dan lain-lain
  3. Registrasi. Masukkan NIK, Nama Lengkap, Password, Konfimasi Password, tanggal lahir, jenis kelamin, provinsi, kabupaten/kota, kecamatan, alamat sesuai KTP.
  4. Setelah register, cek email untuk verifikasi akun. Kalo gak ada di inbox, cek folder spam
  5. Log in. Klik Antrian Pasport. Pilih mau bikin baru atau mau perpanjang paspor.
    – Langkah 1: Pilih kantor imigrasi (saya pilih Unit Layanan Paspor Lippo Mall Kemang).
    – Langkah 2: Masukkan jumlah pemohon dan tanggal kedatangan, serta waktu yang diinginkan. Ada dua pilihan waktu, yaitu pagi jam 8-12, dan yang siang, jam 12-16. Nanti kelihatan masih ada berapa kuota. Kalau penuh, pilih hari lain.
  6. Satu akun bisa mendaftarkan hingga 5 orang. Saya register diri sendiri, dan mendaftarkan diri sendiri, Sherpa, dan Kala (3 orang). Jadi tidak harus satu orang satu akun. Daftarin satu-satu deh nih para pemohon yang kamu mau daftarin. Di sini, saya isi data-data saya dan kedua anak.
  7. Nanti akan keluar barcode, yang berisi detail antrean paspor.

Notes:

  • Kamu hanya bisa ngantri online di hari Jumat – Minggu. Jadi pastikan ada reminder untuk ngantre secara online. Kalau saya sih nggak yang langsung hari Jumat 00:00 juga. Tapi hari Jumat pagi.
  • Saat saya pilih ULP Lippo Mal Kemang di hari Jumat pagi, kuota sisanya masih buanyak, jadi enak banget. Saya pilih yang pagi, trus dapet slot hari Kamis minggu depannya di jam 11-12. Jadi dinote aja kalo bikin paspor gak bisa semalem jadi, harus mempertimbangkan slot antrean, dll.
  • Ketika barcode keluar, jangan lupa discreenshot dan dishare suami/istri. Jangan hanya mengandalkan si aplikasi, kalo lagi error jadi PR kan.
  • Jika perpanjang paspor, cukup membawa E-KTP dan Paspor Lama. Namun jika membuat baru, harus membawa: E-KTP, Kartu Keluarga, dan Akta lahir/Buku Nikah/Ijazah (pilih salah satu)
Syarat Permohonan Pembuatan Paspor
Syarat membuat/memperpanjang paspor

Sedangkan syarat permohonan paspor anak di bawah 17 tahun adalah:

  1. E-KTP kedua orangtua
  2. Kartu Keluarga
  3. Buku nikah orangtua
  4. Surat ijin orantua ditandatangan di atas meterai Rp 6,000. Nanti di kantor imigrasi biasanya sudah disediakan. Tapi bear in mind, surat ini harus dibubuhkan tandatangan si Ayah. Kalau si Ayah tidak bisa mengantar untuk bikin paspor seperti saya kemarin, silakan print template surat ijin ortu ini di SINI. Nanti di rumah tinggal ditandatanganin bapake sebelum dibawa.
  5. Paspor kedua orangtua (jika sudah ada)
  6. Paspor lama anak (kalau sebelumnya si anak sudah punya paspor)
  7. Bawa semua aslinya, dan juga fotokopinya (jaga-jaga tiap dokumen 2x fotocopy). Kalau anaknya lebih dari 1, ya dikalikan dengan jumlah anak.
Syarat Permohonan Paspor Anak di Bawah 17 tahun
Syarat Permohonan Paspor Anak di Bawah 17 tahun

Saya melihat di Google Play Store, bintang layanan paspor online ini cuma 2,6. Padahal pas saya pake cukup mudah dan cepat. Tapi mungkin experience orang-orang beda-beda ya. Yaudah sekarang saya mau cerita ketika saya mencoba layanan pembuatan paspor di Kemang Village.

Slot yang saya dapatkan adalah jam 11-12 siang, dan saya datang jam 11.10. Berbekal petuah dari Abim, saya langsung menuju toko furniture INFORMA, yang mana pintu keluarnya itu langsung tembus dengan si ULP. Yes, Unit Layanan Paspor yang satu ini berada di parkiran, tepatnya di Lantai 2 Area P5B.

Unit Layanan Paspor Lippo Mall Kemang
Unit Layanan Paspor Lippo Mall Kemang

Ketika masuk, rasa adem langsung menghembus seluruh tubuh yang gerah. Wah, pake AC apa nih, rasanya cocok ditaro di kantor DPR biar gak banyak orang naik pitam. Saya pun mengantri di loket antrian paspor online. Di sebelahnya ada antrian untuk mengambil paspor. Di depan saya hanya ada 2 orang, dan orang yang mengantri cuma segini aja. :’)

Antrian Wawancara Paspor Lippo Mall Kemang
Antrian Wawancara Paspor

Setelah menyerahkan dokumen-dokumen yang diperlukan dan barcode discan, sebetulnya tinggal menunggu dipanggil. Namun karena saya bikin paspor anak di bawah 5 tahun, maka akan mendapatkan antrian khusus setelah mengisi formulir jalur khusus. Masalahnya, form antrian khusus ini puanjang banget dan banyak yang harus diisi. Dan saya harus mengisi 2x karena ya 1 anak 1 formulir. Padahal saya lihat antrian sudah di depan saya sudah mulai dipanggil. Jadi sebetulnya kalaupun saya tidak dapat jalur khusus, ya cepet-cepet juga dipanggilnya. Hehe.

Formulir Antrian Khusus Paspor
Formulir Antrian Khusus Paspor

Selepas memberikan formulir jalur khusus, saya mau duduk dan menonton pertandingan bulutangkis China Open yang disetel di TV ruang tunggu. Namun baru saja pantat ini mendarat beberapa detik, antrian Sherpa dipanggil. Saya masuk dengan Sherpa, dan mulai wawancara di ruang kaca.

Wawancaranya tidak bertele-tele kalau bikin paspor anak ya. Straight to the point. Gak kepo dan gak ribet. Tapi bisa jadi juga karena kasihan ya. Hahaha. Sherpa belum selesai, elhadalaaah antrean Kala sudah dipanggil. Saya panik. Mbak saya yang menggendong Kala masuk ruangan wawancara. Pak petugas di bagian Sherpa seakan mengerti dan berkata “Silakan saja Bu diurus untuk antrian adeknya.”

Walhasil saya pindah ke petugas lain untuk membawa Kala. Setor dokumen yang diminta, Sherpa dipanggil lagi untuk foto. Pas mau difoto, Sherpa malah BUKA BAJU DAN NARI NARI DONG PEMIRSAAA! ALLAHUAKBAR! Mau ngamuk tapi nanti saya viral. “Seorang Ibu muda mengamuk di kantor imigrasi karena anaknya bukan ngantri foto tapi malah jogedan“. Untunglah pak petugas sat set, Meskipun Sherpa banyak gerak, dia bisa mendapatkan hasil foto yang maksimal!

Kembali lagi ke tempat Kala, saya diminta untuk memangku Kala sambil saya ditutup kain putih. Ya Allah serem amat, belum koit udah ditutup kaen putih. Ternyata emang gini caranya kalo bikinin paspor buat bocah apalagi yang masih bayi. Tapi saya kok merasa yakin kalau anak ini bisa duduk ya. Akhirnya saya dudukin aja sambil manggil-manggil namanya dari depan.

Nah kalo petugas yang satu ini ramah banget tapi gak bisa ngambil foto dengan cepet kayak si petugas pertama. Yang adek lagi madep samping lah, yang bibirnya melengkung mau mewek lah, hadeeeuh. Tapi hamdalah berhasil juga dapet foto lumayan setelah manggil2 Kala menggila kayak fans Korea manggil artis Kpop kesukaannya.

Eits jangan seneng dulu, pas Kala belum selesai, antrean saya dipanggil. Udah hopeless, eh si Ibu petugas yang bagian saya, malah nyamperin saya di tempat Kala sambil bilang “Sini bu paspor lamanya. Kalo udah selesai di sini, langsung ke saya ya.” Duh Hamdalah, saya pikir bakal dijutekin. Secara kan mak-mak rempong udah langganan dibetein orang karena ribet, lama, dan berisik. Selesai semuanya, si Ibu petugas memberitahukan tata cara bayar pasport dan menginformasikan bahwa paspor dapat diambil setelah 7 hari kerja.

Berapa harga pembuatan paspor di tahun 2019?

  • E-Paspor 48 Halaman: Rp 650,000
  • Paspor Biasa 48 Halaman: Rp 350,000 >> Saya pilih yang ini
Jenis & Tarif Pembuatan Paspor
Jenis & Tarif Pembuatan Paspor

Selesai semua-semuanya, saya lihat jam menunjukkan pukul 11.40. Ini berarti saya melakukan semuaaaa hal di atas hanya dalam hitungan setengah jam. Bayangkan kalau saya cuma bikin buat 1 paspor, mungkin 10 menit juga selesai. Ketika mau pulang, Sherpa sedang duduk di pojokan bermain. Huaaa terharu akutu ada yang beginian di kantor imigrasi. Child friendly dan pengertian banget sama ortu yang mungkin banget bawa anak dan cranky.

Kids Corner ULP Lippo Mall Kemang
Kids Corner

Selesai semua-semuanya, saya masuk mall lagi dan bayar 3 buah paspor via ATM (auto kere deh). Caranya: silakan cek di bawah ini. Hepi dan mudah banget.

Cara Pembayaran Paspor Via ATM
Cara Pembayaran Paspor Via ATM

Nah, gemana cara pengambilan paspornya? Setelah 7 hari kerja, saya datang lagi ke Kemang Village dan mengantri di “Pengambilan paspor“. Hanya menunggu 5 menit, antrian saya dipanggil. Namun saya kaget menemui nama saya yang masih 2 kata. Salahnya saya sendiri, ketika wawancara tidak request 3 kata, meskipun di paspor lama nama saya sudah 3 kata di lampiran paspornya.

Baca juga: Langkah-langkah Penambahan Nama di Paspor

Udah lemes karena mikir harus balik lagi, ternyata ibu petugasnya cuma bilang “Oh, mau 3 kata toch? Yaudah sebentar. SARAAAH, tolong ini diprint yaaa!” Dan 5 menit kemudian, voila! Paspor saya dengan 3 kata sudah jadi. Aaaaaa, ini kok saking mudahnya saya jadi deg-degan ya. :’) Duh thank you banget untuk semua petugas yang sudah membantu dengan totalitas dan ramah. Terima kasih juga kuhaturkan untuk Mbak Sarah yang sudah kutelpon bolak balik nanya ini itu.

Syarat Pengambilan Paspor
Syarat Pengambilan Paspor

Semoga kantor imigrasi dan ULP yang lain bisa juga menyusul ULP Lippo Mal Kemang menjadi tempat membuat atau memperpanjang paspor dengan nyaman. Kalau begini caranya, bikin paspor anak 6 bulan sekali juga boleh deh. Hehehe. Gemana, ada pertanyaan lagi? Silakan tulis di komen. Atau punya pengalaman baik/buruk di imigrasi lain? Yang mau share blog ini ke teman dan handai taulan juga boleeeh banget. Selamat berbagi! :)

Unit Layanan Paspor (ULP) Lippo Mall Kemang
Kantor Imigrasi Kelas I Khusus Non TPI Jakarta Selatan
Alamat: Lantai 2 Area P5B, Lippo Mall Kemang, JakSel
Telp: 021 – 29528404
Instagram: @kanimjaksel

4 thoughts on “Tips Bikin Paspor Anak di Bawah 30 Menit

  1. Idna Yashinta says:

    Mba mau tanya di ulp kemang village apa bisa penggantian e passport yah?

    1. titiw says:

      Bisa mbaaak. Coba aja telpon dulu ya biar yakin. Itu kontaknya ada di bawah yaa :)

  2. Fitri says:

    bermanfaat sekali mbaaa,, alhamdulillah. tapi mau nanya mba kalo ada perbedaan ejaan nama di akta nikah dengan akta lahir anak ada persayaratan lain ga ya

    1. titiw says:

      Wah, kebetulan aku gak ngeh deh untuk hal ini. Mungkin bisa langsung ditelpon aja ya itu yang aku taro di atas. :)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now