Perjuangan, Drama, dan Air Mata untuk Menaikkan Berat Badan Anak (Part 2)

Jumpa lagi dalam postingan yang menguras emosi, jiwa dan raga. Sudah baca postingan sebelumnya dimana Kala divonis Gagal Tumbuh? Yang mana penyebab dia naik BB ditemukan? Kalau belum, main-main dulu ke postingan “Perjuangan, Drama, dan Air Mata untuk Menaikkan Berat Badan Anak (Part 1)” yaa.


Semesta *jiyeee udah kek anak indie gaak?* seakan-akan gak mau akur dengan berat badan Kala, Kala tiba-tiba sakit beberapa minggu setelah minum antibiotik pasca ketauan ISK. Karena dokter Herbowo (yang nemuin kalo Kala kena ISK) jadwalnya lagi gak ada dan demam Kala udah menyentuh 40 derajat, maka saya datang ke salah satu dokter anak yang cukup senior juga di RS Hermina Jatinegara, yaitu dokter I. Dari situ, disinyalir badannya Kala ada bakteri.

Hasil tes mengatakan betul ada bakteri. Tapi salahnya saya nggak bilang ke dokter kalau Kala sempat dinyatakan kena ISK. Setelah minum antibiotik lagi dia sembuh. Saya balik ke dokter Herbowo di RS Bunda sekitar 3 minggu setelahnya karena mau vaksin. Beliau bilang, bisa jadi demam yang terjadi 3 minggu lalu adalah ISK yang berulang. Namun kali ini ISKnya menyebabkan panas.

Dari 8,1 kg, berat Kalandra turun jadi 7,9 kg. Sediiiiih akutu kalo gini caranya. Di saat emaknya hirup asep sate aja udah naik 2 kg, anaknya kok gampang banget drop BBnya. Menurut dokter, Kala harus tes kultur urin lagi untuk cek apakah masih ada sisa-sisa bakteri. Hasil lab keluar dan hamdalah tidak ada bakteri lagi.

Lalu, bagaimana cara menaikkan BB anak? Berarti PR saya sekarang adalah masalah gizi. Entah kenapa karena saya pikir Kala sudah “sembuh”, maka saya santai-santai saja dan gak ke dokter gizi hingga 4 bulan kemudian. Ini juga karena saya barengin sama jadwal vaksin MMR Kala.

Dokter Gizi yang saya mau sebetulnya adalah dokter Cut Nurul di Sam Marie, tapi sayangnya dia sekarang sudah tidak praktek di Sam Marie dekat rumah dan hanya praktek di Sam Marie Wijaya. Akhirnya saya capcipcup untuk pilih dokter anak yang ahli gizi juga di RS Bunda dan RSCM, yaitu dokter Klara Yuliarti. Kebetulan RS Bunda gak gitu jauh dari kantor, jadi bisa ijin sore-sore.

First impression dengan dokter ini.. Dokternya sudah lelah kayaknya setelah puluhan pasien sebelum Kala. Jadi ya seadanya aja nanyanya. Saya yang ngebacot kalo Kala udah pernah sunat, pernah kena ISK, dan sekarang sedang minum susu kalori tinggi. Dari cerita saya, dokternya bilang: “Ibu dari awal udah salah kasih makan anak. Kebanyakan sayur dan buah, proteinnya kurang.” JLEB

Ya iya sih, abisnya anak saya lebih suka sayur.. Saya mikir daripada gak mau makan samsek, mending dikasih apa yang dia mau. Trus saya cerita kalo pake susu kalori tinggi dengan takaran tertentu. Beliau bilang lagi, “Takarannya kok cuma segitu bu? Ya gimana anaknya mau gemuk? Yang bener itu 6 sendok dan air hingga hasil akhirnya 120 ml!“.

“Habisnya gemana dok, susu gituan kan mahal! saya pernah samain dengan takaran di kaleng, tapi anak jadi gak mau makan dok.” “Ya gak papa anak gak mau makan. Tujuan utama kita sekarang kan adalah menaikkan BB anak menjadi optimal. Kalau urusan makan, gak bisa belajar 1-2 tahun. Dan itu masih bisa nanti belajar makan, dibandingkan BB yang jauh di bawah rata-rata.”

FYI, BB Kala di usianya yang ke 16 bulan adalah 8,75 kg (tanpa baju dan diapers, tapi 9 kg kalau pake baju), dengan tinggi 76 cm. Menurut dokter Klara, pantesnya anak seumur itu BBnya adalah 10,4 kg dan TBnya adalah 80 cm. Jadi udahlah beratnya kurang, tingginya juga kurang. Dari situ, saya diresepin Zinc & Puyer Heptasan yang harus dihabiskan selama sebulan, dan dibuatin menu untuk Kala:

  • Jam 06.00: Susu kalori tinggi
  • Jam 08.00: Nasi goreng + telor
  • Jam 10.00: Susu kalori tinggi
  • Jam 12.00: Gulai otak/ikan + nasi
  • Jam 14.00: Susu kalori tinggi
  • Jam 16.00: Spagheti Carbonara
  • Jam 18.00: Susu kalori tinggi
  • Jam 20.00: Susu kalori tinggi

Ada 5x jadwal minum susu di situ, namun boleh sampai 6x juga karena Kala suka kebangun tengah malem, jadi saya kadang kasih di jam-jam 1 pagi. Menurut dokter Klara, itu contoh menu saja. Kalau anak kurang mau makannya, yaudah jangan dipaksain, yang penting susunya masuk.

Selepas dari dokter, saya dan ART di rumah lebih kreatif lagi bikin menu, dan lebih ngotot lagi kasih Kala susu kalori tinggi. Untungnya setelah saya menyapih di usia Kala 13 bulan, dia mau minum susu kalori tinggi, sehingga saya bisa bernapas lega.

Hasil dari dokter Klara bagaimana? Percaya nggak percaya, duh saya gak mau GR karena timbangan di rumah beda sama timbangan di RS… Tapi.. Tapi.. Hanya seminggu setelah dapet tips menaikkan BB anak dari dokter, Kala naik 500 gram! Dan 2 minggu setelah dari dokter, Kala naik 800 gram. SENENGNYAAAA HATI INIIIII BAPAK BAPAAAAK IBU IBUUUU SEMUA YANG ADA DI SINIIIIIII!

Tapi saya gak mau kepedean juga. Mau lihat hasilnya setelah sebulan, baru bisa lebih valid ya. Di minggu pertama saya ikutin menu dokter, Kala masih mau makan. Masuk di minggu ke-2, mulai ogah-ogahan. Bahkan kemarin sempat muntah. Tapi saya bilang sama ART di rumah untuk tidak memaksakan dia makan, takut trauma dan malah jadi gak enjoy. Jadi kalo dia cuma mau makan jagung keju, boleh. Cuma mau makan roti, cuss. Gak harus “makan utama”.

Di saat sudah sebulan pasca dari Dokter Klara, Hamdalaaah BB Kala naik 1 kg. THIS IS SUCH A BLESSING! Mau ke dokter untuk kontrol, tapi deg-degan. Mana Zinc & Heptasan yang bikin napsu makan dia itu juga abis. Akhirnya saya WA dokter Klara.

Menaikkan BB Anak

Senengnyaaa dibilang dokter kenaikannya sudah bagus banget. Cobak kalo kita yang naik, pasti misuh-misuh. Pas BB anak yang naik hati rasanyaaaa berbunga-bunga kayak pake Molto varian bunga dari Perancis! Ok, berarti sekarang ini saatnya stop Zinc & Heptasan, tapi lanjut susu kalori tinggi. FYI, jika tidak diresepkan zinc & heptasan oleh dokter, jangan coba-coba beli sendiri ya buibuk. HARUS RESEP DOKTER.

Seperti yang sudah diduga, Kala angot-angotan saat waktu makan tiba. Hap 5 suap lumayan, kalo sampe hap 10 suap, udah buagus banget. Makanya saya juga gak terlalu strict dia gak boleh makan apa. Bakwan rumahan saya kasih, sop kambing hajar, sampe kemarin saya bikin bola-bola kentang keju, dia lahap banget, pemirsaaa! Wajib coba menu anti gtm anak ini.

Hari ini, saya timbang Kala lagi tanpa memakai baju dan popok. Beratnya..

10,5 KG.

HAH YANG BENER? *timbang lagi*

10,5 KG.

AH YANG BONENG?

SEPULUH KOMA LIMA! *trus dijawab pake digampar sama timbangan puskesmas yang buat nimbang karung*

 

Empat puluh hari setelah pertama kali ke dokter Klara, akhirnya membuahkan hasil. Kalandra naik berat badannya sekitar 1,5 kg guyssss! Gak sia-sia beli susu-yang-sekalengnya-180rebu-yang-abis-cuma-dalam-sehari itu! :’) Ini grafik pertumbuhan BB Kala yang saya screenshot dari app Primaku:

Menaikkan BB Anak

Ya Allahurobbi, dia udah gak di bawah garis orens lagi, bahkan udah mendekati garis ijo. Padahal pas usia 1 th sempet di bawah garis merah. Masha Allah Tabarakallah! Dan karena wabah Corona, saya emang belum kontrol lagi ke dokter. Tapi insha Allah saya tetap pantau BB Kala dan perkembangannya. Semoga pertumbuhannya sesuai grafik, begitu juga dengan perkembangannya. Ada aminnyaaa buibuuuuk? Aamiin!

Ada beberapa pertanyaan yang dilayangkan untuk saya. Kenapa sih ngotot banget masalah BB anak? Ibunya kan juga aslinya kurus, selama anak sehat dan aktif kan gak masalah? Inget ya buibukkkk.. pemenuhan gizi di 1000 hari pertama kehidupan anak itu sangat penting dan tidak bisa diulang lagi. JANGAN DITAWAR-TAWAR! Bahkan kalaupun Kala kemarin itu terpaksa pakai sonde atau selang NGT, saya akan lakukan demi masa emas pertumbuhannya dia. MUMPUNG BELUM USIA 2 TAHUN.

Jadi nggak usah terlalu terpengaruh kata orang yang “Ngapain pindah-pindah dokter”, “Ngapain pake selang wong anaknya sehat”, “Ngapain maksain naikin BB padahal ortunya juga kurus”. INGET INGET: Pertumbuhan anak dalam 1000 Hari Pertama Kehidupannya, adalah masa paling penting dalam hidupnya sampek dia mati. Jadi jangan underestimate. BODO AMAT DIBILANG LEBAY. AHAHAHAHAH.

Sekian curhat part 2 saya tentang berat badan anak, kalau ada sumur di ladang, boleh kita menumpang mandi. Kalo ada cerita tambahan yang panjang, bakal saya ceritain lagi. Untuk ibu-ibu yang merasa senasib, mau share cara menaikkan BB anak, atau apapun, silakan drop comment di sini. Atau bisa DM saya di Instagram @travelmom.id, saya usahakan balas secepatnya. Wabillahi taufik wal hidayah. Assalamualaikum, warohmatullohi, wabarokaaatuhh!

Joged hepi!

4 thoughts on “Perjuangan, Drama, dan Air Mata untuk Menaikkan Berat Badan Anak (Part 2)

  1. izmatul says:

    Mom, mau tanya.. selama diet sayur dan buah itu apa kala pernah sembelit? Kalau sembelit bagaimana cara mengatasinya? Makasih banyak ya mom sebelumnya :)

  2. mona says:

    Halo mom, mau tanya kalau anaknya ga suka sama nutrinidrink gimana ya? HIKS bingung banget. Trs mom kmrn Kala minumnya pake sedotan atau dot? Atau dibuat dalam variasi pudding atau makanan lain ? Thanks before yaa

    • titiw says:

      Anakku juga gak secepet itu kok sukanya. aku pake sufor lain dulu, trus kasih nutrininya dikit2 gak sesuai porsi, lama2 mau. Minumnya pake dot, gak bikin di variasi makanan. Semoga anaknya sehat ya mbak Mona :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *